Temukan lukisan figuratif tertua di Bumi

Basran Burhan lahir di Indonesia, di pulau tengah Sulawesi. Dia pertama kali belajar arkeologi di Universitas Hasanuddin, katanya kepada saya, terutama karena dia suka bahwa itu melibatkan “banyak kegiatan di luar ruangan.” Setelah lulus pada 2010, ia bekerja untuk berbagai lembaga penelitian dan warisan budaya Indonesia. Ia juga menjadi arkeolog lepas, membantu mengatur penggalian untuk seorang peneliti bernama Adam Brumm di Griffith University, Australia. Kerja lapangan Burhan tampak luar biasa bagi Brumm, dan atas dasar itu, Brumm berusaha memasukkan Burhan ke gelar doktor. program. Tetapi bahasa Inggris Burhan yang tidak sempurna menunda proyek ini selama beberapa tahun. Sebaliknya, ia terus bekerja untuk Brumm dan timnya.

Pada tahun 2017, Burhan membantu Brumm dan peneliti lain merencanakan musim kerja lapangan berikutnya: mencari bukti manusia Paleolitik di Sulawesi. Awal tahun itu, Brumm sempat menjelajahi area baru pulau yang tampak menjanjikan. Burhan dan tim yang terdiri dari enam arkeolog Indonesia dikirim ke sana untuk eksplorasi lapangan.

Penyelidikan berlangsung beberapa minggu. Pada satu titik, melihat peta wilayah selatan pulau itu, Burhan menemukan matanya tertuju ke suatu daerah yang tidak pernah dia perhatikan, apalagi dikunjungi – sebuah lembah di daerah pegunungan di sekitar tiga puluh kilometer timur laut kota Makassar. Tidak ada jalan di lembah, dan tidak ada apa pun di peta yang menunjukkan jalan melalui semak dan puncak gunung. Peta itu menunjukkan sawah dan tanda-tanda tempat tinggal manusia lainnya, tetapi Burhan tidak tahu apakah daerah itu saat ini berpenduduk. Sebagian besar arkeologi hanyalah eksplorasi. Burhan berpikir, kenapa tidak?

Burhan dan timnya menanyakan arah kepada semua orang yang mereka temui dan terus-menerus tersesat. Namun akhirnya, mereka menemukan jalan melalui sebuah gua yang menuju ke Lembah Tersembunyi. Wilayah ini dihuni oleh kelompok Bugis yang sangat terisolasi, sebuah kelompok etnis di Sulawesi Selatan yang mengakui lima genera yang berbeda. Orang Bugis mengaku tidak pernah melihat satu pun orang Barat di lembah mereka.

Burhan dan timnya mulai menjelajahi gua-gua di daerah itu, dan beberapa hari kemudian dia memasuki salah satunya sendirian. Burhan mendongak dan melihat lukisan hewan peliharaan: babi kutil Sulawesi, babi hutan berukuran sedang dengan telinga kecil runcing dan kaki pendek. Burhan dibesarkan dengan babi hutan jenis ini, yang relatif umum di Sulawesi, dan yang dijelaskan Burhan kepada saya, sambil tertawa, sebagai gangguan perusak tanaman, mirip dengan ‘penyakit tanaman’. Melihat babi ini dengan penuh rasa syukur, Burhan juga memperhatikan siluet dua tangan manusia yang terlukis di belakangnya. Penampilan umum dari karya seni itu memberi kesan kepada Burhan bahwa itu sangat tua, tetapi berapa umurnya?

READ  Planet Venus akan menjadi milik Rusia

Maka dimulailah proses panjang untuk mencoba memberikan seni cadas pada tanggal yang tepat. Para ahli telah didatangkan dari Griffith. Maxime Aubert, arkeolog dan ahli geokimia, memutuskan untuk menggunakan metode yang disebut penanggalan uranium serial. Dia menghilangkan beberapa kalsit dari permukaan lukisan, yang kadang-kadang oleh para arkeolog disebut “popcorn gua”, dan kemudian menganalisisnya. Apa pun di bawah lapisan kalsit harus setidaknya setua apa yang ada di permukaan. Sejumlah masalah muncul dengan mesin yang benar-benar melakukan penanggalan, Nu Plasma Multi-Collector Inductively Coupled Plasma Mass Spectrometer. Seperti “mobil balap Formula 1,” kata Aubert, dibutuhkan tim insinyur yang sangat terampil untuk terus melaju. Namun beberapa bulan kemudian sebuah tanggal diberikan: lukisan babi berkutil setidaknya berusia 45.500 tahun. Ini menjadikannya contoh seni cadas figuratif tertua yang diketahui di dunia.

Implikasi dari tanggal-tanggal ini sangat dalam. Lukisan binatang yang terkenal di gua Chauvet, di Prancis, berumur sekitar tiga puluh lima ribu tahun; babi kutil Sulawesi melampaui mereka sekitar sepuluh ribu tahun. Banyak arkeolog dan antropolog berbicara tentang “lompatan besar ke depan” dalam budaya manusia, menunjukkan bahwa itu terjadi antara tiga puluh ribu dan enam puluh ribu tahun yang lalu. Selama “lompatan” ini, Homo sapiens Mereka dikatakan telah memulai perilaku karakteristik manusia modern. Temuan seperti ini menunjukkan bahwa lompatan mungkin terjadi menjelang akhir yang lebih tua dari kisaran ini.

Babi Berkutil juga menjungkirbalikkan kepercayaan yang masih ada bahwa seni cadas figuratif adalah hal Eropa. “Seni cadas paling awal di Eropa sangat spektakuler sehingga sulit bagi para arkeolog untuk berpaling,” kata Brumm kepada saya. Hal ini terkadang menghasilkan “Erosentrisme yang tidak sepenuhnya disadari”. Menurut Aubert, beberapa jurnal ilmiah menolak untuk mempublikasikan artikel kelompok tentang penemuan seni cadas Sulawesi, bukan karena datanya tidak benar, tetapi karena “mereka tidak mau mempercayainya.” Dia melanjutkan, “Ini berakar dalam segala hal, Eurosentrisme ini.” Temuan ini dapat membantu menghapusnya.

READ  Paket kabel data bawah air baru di Asia diluncurkan oleh Google dan Facebook

Lukisan gua figuratif, yang melibatkan representasi hewan atau manusia, bukan satu-satunya jenis seni prasejarah. Gua Blombos di Afrika Selatan telah menghasilkan benda-benda yang diukir dengan pola geometris berusia antara 77.000 dan 100.000 tahun yang lalu, seni cadas tertua dari jenis apa pun. Jean Clottes, yang memimpin tim studi gua Chauvet di Prancis dari tahun 1998 hingga 2002, mengatakan kepada saya bahwa “orang seperti kita, manusia modern” mungkin muncul di Afrika sekitar tiga ratus ribu tahun yang lalu. Banyak dari mereka akan menghasilkan gambar dari semua jenis saat mereka menyebar ke seluruh dunia; menemukan karya seni yang mereka buat, kata Clottes, hanyalah “masalah penemuan”. Pada abad ke-20, perhatian publik beralih ke seni cadas Eropa, karena di sinilah para arkeolog mencarinya.

Sama seperti penemuan babi kutil Sulawesi yang membantu menyangkal gagasan bahwa seni cadas figuratif itu unik di Eropa, lukisan stensil yang tampaknya dibuat oleh Neanderthal, baru-baru ini ditemukan di Spanyol, menantang keyakinan kami bahwa seni itu adalah sumber khusus dari Homo sapiens. Misteri yang tersisa, tentu saja, adalah alasannya. Apa tujuan dari gambar-gambar itu? “Kami hanya tidak tahu,” kata Aubert. Clottes mengajukan hipotesis: membuat lukisan gua bisa menjadi cara “berhubungan dengan roh-roh gaib”. Brumm mengatakan banyak lukisan batu lainnya telah ditemukan di sekitar gua yang ditemukan oleh Burhan; dari mereka yang memiliki hewan yang dapat dikenali, katanya, “sekitar sembilan puluh persen adalah babi kutil.” Jelas, lanjutnya, orang-orang pra-Neolitik yang membuat lukisan itu “terobsesi” dan “terobsesi” dengan binatang. Ada bukti, katanya kepada saya, bahwa hubungan antara manusia dan babi kutil di pulau ini lebih kompleks dari yang diperkirakan sebelumnya, mungkin ditandai dengan asosiasi khusus dan unik.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.4 gempa bumi

Gua Chauvet ditunjuk UNESCO Situs Warisan Dunia; serta gua Altamira di Spanyol utara, yang berisi seni cadas yang berasal dari waktu yang kira-kira sama dengan lukisan Chauvet. Sejauh ini, gua-gua di Sulawesi belum mendapat manfaat dari perlindungan tersebut. Burhan dan Brumm menggambarkan mereka berada di “lembah rahasia”, istilah yang mereka gunakan untuk melindungi gua, yang tidak ingin mereka temukan dengan mudah. Pemerintah Indonesia menerapkan perlindungannya sendiri, tetapi upaya mereka diperumit oleh kenyataan bahwa ada tambang di dekatnya, yang terkait dengan produksi beton. “Sumber daya yang kami miliki saat ini masih sangat terbatas untuk melakukan kegiatan konservasi dan pengelolaan kawasan yang berkelanjutan,” tulis Rustan Lebe, pejabat Indonesia yang bekerja pada isu pelestarian cagar budaya di provinsi Sulawesi, Korea Selatan. . Permintaan bantuan dari organisasi internasional, termasuk UNESCO, berada di kelas. Sementara itu, apa yang terjadi dalam beberapa tahun ke depan akan menentukan apakah seni kuno dapat dilindungi dan dilestarikan.

Burhan sejak itu menemukan waktu untuk memoles bahasa Inggrisnya; ia lulus ujian yang diperlukan dan saat ini sedang mengejar gelar doktor. dalam arkeologi di Griffith University pada usia tiga puluh enam. Ia terus menelusuri gua-gua di Sulawesi dan yakin masih banyak lagi penemuan yang akan datang. Jika demikian, kemungkinan besar orang Indonesia akan membuat penemuan. Arkeologi itu sendiri berasal dari Eropa, dan penemuan-penemuan besar selama dua ratus tahun terakhir sebagian besar dikaitkan dengan orang Barat; arkeolog muda seperti Burhan mungkin merupakan cikal bakal gelombang baru arkeologi yang tidak menganggap sentralitas Eropa atau Barat. “Saya merasa terkejut dan bangga,” kata Burhan ketika dia menemukan seni cadas babi berkutil. Beruntunglah Sulawesi, tempat asalnya, sekarang diakui memiliki peran yang sangat penting dalam sejarah umat manusia di Bumi.


Lebih banyak ilmu pengetahuan dan teknologi

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia umumkan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat di bawah tekanan publik – Nasional
Dio Suhenda (The Jakarta Submit) Top quality Jakarta Sen, 21 Juni 2021...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *