Tidak Ada Sebutan Bahasa Cina Dalam Kebijakan Pendidikan Baru, Draf Terdaftar

Tidak Ada Sebutan Bahasa Cina Dalam Kebijakan Pendidikan Baru, Draf Terdaftar

Kebijakan Pendidikan Nasional yang baru dirilis oleh pemerintah minggu ini

New Delhi:

Kebijakan Pendidikan Nasional 2020 tidak menyebutkan bahasa Cina dalam daftar bahasa asing yang ditawarkan sebagai contoh pilihan yang dapat dipelajari siswa sekolah menengah untuk “belajar tentang budaya dunia dan memperkaya pengetahuan world … sesuai dengan minat dan aspirasi”.

Versi konsep NEP, dirilis dalam bahasa Inggris tahun lalu, memang menampilkan bahasa Mandarin, bersama dengan Prancis, Jerman, Spanyol, dan Jepang, sebagai contoh bahasa yang akan “ditawarkan dan tersedia bagi siswa yang berminat”.

Versi closing NEP, diluncurkan oleh Menteri Union Prakash Javadekar dan Ramesh Pokhriyal minggu ini, menambahkan Korea, Rusia, Portugis, dan Thailand ke daftar contoh.

Tidak jelas saat ini apakah pengecualian bahasa Cina dari daftar contoh bahasa asing yang dapat ditawarkan oleh sekolah berarti tidak akan tersedia di tingkat sekolah.

Penghilangan bahasa Cina dari daftar contoh muncul di tengah meningkatnya ketegangan militer dan ekonomi dengan Beijing.

Pada Juni, pemerintah melarang 59 aplikasi ponsel asal China, termasuk platform berbagi video TikTok yang sangat populer.

Pemerintah mengatakan aplikasi itu diblokir “mengingat informasi yang tersedia (bahwa) mereka terlibat dalam kegiatan … merugikan kedaulatan dan integritas India …”

Minggu ini 47 aplikasi Cina lagi dilarang – karena diduga beroperasi sebagai klon dari aplikasi yang dilarang.

Larangan asli itu muncul tak lama setelah 20 tentara India terbunuh oleh pasukan Tiongkok di Lembah Galwan di Ladakh, Afghanistan timur – sebuah bentrokan keras yang menyebabkan ketegangan militer yang meningkat dengan cepat antara kedua negara.

Menyusul perundingan militer tingkat senior yang luas, terjadi saling melepaskan diri pada bulan Juli dengan kedua belah pihak menarik pasukan masing-masing sejauh dua kilometer.

READ  Garis waktu dan kemunafikan: Tim Paine berhenti dari jabatannya sebagai kapten tes Australia karena skandal sexting

Cina membalas dengan keras setelah larangan itu, mengklaim itu bisa merupakan pelanggaran aturan WTO dan bahwa ia “menyalahgunakan pengecualian keamanan nasional”.

Sentimen anti-China telah mendidih sejak bentrokan perbatasan 15 Juni. Ada seruan untuk melarang perusahaan-perusahaan Cina, yang dilaporkan mengekspor barang-barang bernilai hampir $ 60 miliar ke India, dan bahkan memboikot restoran yang menyajikan makanan Cina – panggilan itu dibuat oleh Menteri Union Ramdas Athawale.

More from Casildo Jabbour
Ya, tentu saja Donald Trump ingin wajahnya ditambahkan ke Gunung Rushmore
Beberapa saat kemudian, dia gentlemen-tweet semacam penolakan Laporan New York Moments bahwa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *