Beijing dan Shenzhen menghela napas lega karena pembatasan Covid mereda setelah protes ‘bersejarah’ | berita Dunia

Penduduk Beijing memuji penghapusan bilik pengujian COVID-19 sementara Shenzhen mengikuti kota-kota lain dalam mengumumkan bahwa para komuter tidak lagi harus menunjukkan hasil tes mereka untuk bepergian, karena pelonggaran pembatasan virus di China semakin cepat.

Meskipun kasus harian mendekati rekor tertinggi, beberapa kota mengambil langkah-langkah untuk melonggarkan persyaratan pengujian COVID-19 dan aturan karantina seperti China berupaya untuk menargetkan kebijakan nol COVID-nya dengan lebih baik di tengah kemerosotan ekonomi dan frustrasi publik yang berubah menjadi keresahan.

Tiga tahun setelah pandemi, China telah menjadi pengecualian global pendekatan tanpa toleransi terhadap COVID yang membuatnya sering melakukan pengujian virus dan penguncian. Dia mengatakan langkah-langkah itu diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan menghindari sistem kesehatannya yang kewalahan.

Baca juga | ‘Ini bukan urusan China’: Setelah India kembali, diplomat AS membingungkan Beijing

China mulai mengutak-atik pendekatannya bulan lalu, mendesak daerah untuk menjadi lebih ditargetkan. Reaksi awal, bagaimanapun, ditandai dengan kebingungan dan bahkan penguncian yang lebih ketat ketika kota-kota berebut menahan peningkatan kasus.

Kemudian kebakaran apartemen yang mematikan bulan lalu di kota Urumqi di ujung barat memicu puluhan protes terhadap pembatasan COVID dalam gelombang yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada 2012. Kota-kota seperti Guangzhou dan Beijing sejak itu memimpin dalam membuat perubahan. .

Baca juga | ‘Tidak memveto’: Delhi menyengat Beijing sebagai protes atas latihan Indo-AS

PENGUJIAN KURANG

Pada hari Sabtu, kota Shenzhen di selatan mengumumkan bahwa tidak lagi mengharuskan orang menunjukkan hasil tes COVID negatif untuk menggunakan transportasi umum atau memasuki taman, mengikuti langkah serupa yang diambil oleh Chengdu dan Tianjin, di antara kota-kota terbesar di China.

READ  India akan menyaksikan peningkatan besar dalam jumlah orang yang melepaskan kewarganegaraan pada tahun 2022

Banyak stan pengujian di ibu kota China, Beijing, juga telah ditutup, karena kota tersebut berhenti mewajibkan hasil tes negatif sebagai syarat untuk memasuki tempat-tempat seperti supermarket dan bersiap melakukannya untuk kereta bawah tanah mulai Senin, meskipun banyak lokasi lain, termasuk kantor, masih beroperasi. memiliki persyaratan.

Sebuah video yang memperlihatkan para pekerja di Beijing melepas kabin uji dengan derek di sebuah truk menjadi viral di media sosial Tiongkok pada hari Jumat.

“Ini seharusnya dihapus lebih cepat! kata seorang komentator. Dibuang dari sejarah, kata yang lain.

Reuters tidak dapat memverifikasi keaslian gambar tersebut. Namun, di beberapa kios yang tersisa, warga mengeluhkan antrean selama satu jam untuk pengujian karena penutupan.

LEBIH BANYAK DISKON MENDATANG

China akan mengumumkan lebih lanjut pengurangan persyaratan pengujian nasional dan mengizinkan kasus positif dan kontak dekat untuk mengisolasi diri di rumah dalam kondisi tertentu, sumber yang dekat dengan mereka mengatakan kepada Reuters tentang kasus tersebut awal pekan ini.

Xi, dalam pertemuan dengan pejabat Uni Eropa di Beijing pada hari Kamis, menyalahkan protes massal pada kaum muda yang frustrasi selama bertahun-tahun pandemi COVID-19, tetapi mengatakan varian virus Omicron yang sekarang dominan telah membuka jalan bagi pembatasan yang lebih sedikit. kata pejabat UE.

Pejabat baru-baru ini mulai meremehkan bahaya Omicron, perubahan signifikan dalam pengiriman pesan di negara di mana ketakutan akan COVID sangat dalam.

Beberapa lingkungan di Beijing memposting pedoman di media sosial pada hari Jumat tentang bagaimana kasus positif dapat dikarantina di rumah, sebuah langkah penting yang menandai jeda dari pedoman resmi untuk mengirim orang tersebut ke karantina pusat.

Namun bantuan tersebut juga disertai dengan kekhawatiran, terutama dari kelompok seperti orang tua yang merasa berisiko lebih besar terkena penyakit yang selalu digambarkan oleh pihak berwenang sebagai mematikan hingga minggu ini, menunjuk pada kesulitan yang dihadapi oleh Xi dan para pemimpin China untuk bersikap santai.

READ  Pencarian pasangan berjalan Biden: perhitungan bangsa pada ras tampak besar selama bulan terakhir dari proses seleksi
More from Casildo Jabbour
Rumah sakit Bengaluru tidak dapat menolak perawatan untuk pasien – COVID atau tidak element
Foto oleh camilo jimenez di Unsplash Insiden mengejutkan dari orang yang meninggal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *