‘Tidak akan menentang jajak pendapat Majelis sampai negara bagian pulih, membuat J&K UT adalah penghinaan’: Omar Abdullah

'Tidak akan menentang jajak pendapat Majelis sampai negara bagian pulih, membuat J&K UT adalah penghinaan': Omar Abdullah
omar abdullah

Dengan hanya beberapa hari menjelang peringatan pertama pencabutan Pasal 370, Omar Abdullah mengecam pemerintah PM Narendra Modi dengan mengatakan bahwa ia telah bersumpah untuk tidak ikut serta dalam pemilihan Majelis sampai J&K tetap menjadi wilayah persatuan.

Ketua Menteri Jammu dan Kashmir serta pemimpin Konferensi Nasional menulis untuk Indian Express, “Setelah menjadi anggota Majelis yang paling diberdayakan di negeri itu dan itu, juga, sebagai pemimpin Majelis itu selama enam tahun, saya tidak bisa dan tidak akan menjadi anggota Rumah yang telah diberdayakan seperti yang kita miliki, “

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa BJP yang mencabut Pasal 370 dan Pasal 35A tidak mengejutkan tetapi membaginya menjadi dua UT datang sebagai kejutan dan dia masih gagal memahami perlunya langkah oleh pemerintah Modi ‘kecuali untuk menghukum orang-orang dari negara.’

Dia lebih lanjut menulis, “Jika alasan untuk membentuk Wilayah Persatuan yang terpisah untuk Ladakh adalah permintaan publik di antara populasi Buddhis di daerah tersebut, maka permintaan untuk negara bagian yang terpisah untuk masyarakat Jammu jauh lebih tua.”

Farooq Abdullah dan Omar Abdullah

Para pemimpin Konferensi Nasional (NC) Farooq Abdullah dan Omar Abdullah di Parlemen, di New Delhi pada 25 Juni 2019. (Foto: IANS)

Abdullah kemudian menulis bahwa pengenceran Pasal 370 tidak tahan uji dasar dan menegaskan bahwa status konstitusional khusus yang dinikmati oleh J&K adalah “bukan bantuan yang dilakukan untuk negara.”

“Itu membentuk dasar dari aksesi negara ke India. Tidak ada cap waktu pada perlindungan ini. Dipahami bahwa selama J&K tetap menjadi bagian dari India, status khusus yang dinikmati olehnya akan tetap,” katanya.

Abdullah dibebaskan pada Maret setelah pemerintah J&K mencabut perintah penahanannya di bawah Public Safety Act (PSA), lebih dari tujuh bulan setelah ia ditahan.

READ  Orang Terkaya di Indonesia (12 Mei 2023)

Abdullah, ayahnya, Farooq Abdullah dan Mehbooba Mufti adalah di antara tiga Menteri Utama yang ditahan pada 5 Agustus tahun lalu setelah Pasal 370 dicabut dan negara bercabang dua dan diturunkan menjadi status Wilayah Persatuan.

BJP membentangkan tiga warna di seluruh J&K untuk menandai penghapusan Pasal 370

BJP

Bendera BJP.Flickr

BJP telah memutuskan bahwa untuk menandai 5 Agustus, ketika itu akan menjadi satu tahun pencabutan Pasal 370 dan 35A yang kontroversial, masing-masing pemimpin nasional masing-masing akan hadir di Jammu, Srinagar dan Ladakh pada hari itu. Mereka akan mengambil bagian dalam sebuah acara di tiga kota di negara bagian J&K, yang akan direplikasi di dua wilayah serikat hingga ke tingkat mandal.

Sementara itu, seperti negara bagian lain, kepemimpinan BJP di J&K juga telah diminta untuk terhubung dengan setidaknya 50 pekerja sosial di setiap distrik di India dan mengartikulasikan inisiatif dan proyek pemerintah yang disetujui untuk UT kembar kembar – Ladakh dan J&K. Buklet untuk tujuan itu juga diterbitkan yang akan diserahkan kepada mereka.

Written By
More from Suede Nazar
LINK STREAMING LANGSUNG Liverpool vs West Ham di Premier League, dapat disaksikan di TV online ini
PORTAL JEMBER – kompetisi Liga Primer menyatukan minggu ketujuh musim 2020/2021 Liverpool...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *