‘Tidak dapat mengambil foto India’: Tanda pos di luar Kantor Pos Adelaide memicu baris; Australia Post meminta maaf

Tanda yang tampaknya rasis di luar Kantor Pos Australia di Pusat Perbelanjaan Rundle Adelaide telah memicu kontroversi dan memicu reaksi balik dari komunitas India. Menyusul kritik yang meluas, Australia Post mengeluarkan permintaan maaf dan mengatakan akan segera menghapus tanda tersebut.

Dalam cetakan besar yang dicetak tebal, tanda kontroversial berbunyi: ‘Karena pencahayaan dan kualitas latar belakang foto kami, sayangnya kami TIDAK BISA mengambil foto INDIA!’ Kata-kata pada tanda itu tidak diterima dengan baik, terutama oleh komunitas India di Adelaide. Beberapa tokoh masyarakat dan politisi setempat mengutuk tanda itu dan menyerukan agar itu disingkirkan.

Michelle Rowland, Anggota Buruh Federal Greenway, Menteri Komunikasi dan Ketua Partai Buruh NSW, menulis kepada Australian Post, menurut laporan. Dalam sebuah wawancara dengan TV9 Adelaide, Rajendra Pandey, seorang pemimpin komunitas, berkata: “Saya pikir mereka benar-benar membicarakan warna kulit saya, saya tersinggung dan banyak orang lain juga.”

Meminta maaf, Australia Post mengatakan akan segera menghapus tanda itu. Mereka juga mengeluarkan klarifikasi, mengatakan konsulat India sebelumnya telah menolak sejumlah foto klien yang diberikan melalui pos tersebut.

READ  Aishwarya Rai Bachchan, Siapa yang Memiliki COVID-19, Pindah Dari Rumah Isolasi Ke Rumah Sakit
More from Casildo Jabbour
AS menangguhkan 44 penerbangan penumpang ke China sesuai dengan kesepakatan dengan Beijing
Ibu kota China telah menangguhkan ribuan penerbangan. (Perwakilan) Washington: Amerika Serikat mengumumkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *