Tidak sebagus yang Muncul

Delhi telah mencatat 1,32 lakh kasus coronavirus sejauh ini.

New Delhi:

Pada hari Senin, Pengadilan Tinggi Delhi bertanya kepada pemerintah mengapa mereka menggunakan tes antigen daripada Tes PCR “standar emas”. Tes antigen secara global diketahui tidak dapat diandalkan karena sangat sering melaporkan orang yang terinfeksi koinfeksi sebagai bebas Covid.

Faktanya, beberapa penelitian medis yang ketat menunjukkan bahwa dari setiap 100 orang yang terinfeksi Covid, Rapid Antigen Test melaporkan sebanyak 60 orang sebagai Covid-free dan hanya mendeteksi virus pada 40 dari 100 infeksi.

Namun, sebuah studi tentang situasi coronavirus di Delhi menunjukkan bahwa ada kabar baik dan buruk (bahkan jika kenyataannya tidak sebaik yang digambarkan oleh pemerintah Delhi).

1. LEBIH BANYAK PENGUJIAN: Meningkatnya jumlah tes Covid-19 di ibukota adalah perkembangan positif: dari sekitar 15.000 tes per hari sebulan lalu menjadi 21.000 tes per hari saat ini, yang merupakan peningkatan hampir 50% dalam waktu kurang dari sebulan. Prestasi yang signifikan. Percepatan nyata dalam pengujian terjadi dalam 7-10 hari pertama bulan Juli (sejak itu, sayangnya, ada peningkatan dalam jumlah tes).

prrtnn0o

2. DATA RESMI UNTUK SEMUA, CATATAN SEMUA, UJI GABUNGAN MENUNJUKKAN TINGKAT POSITIVITAS FALLING SHARPLY: Seiring dengan peningkatan jumlah tes setiap hari, Delhi juga merilis data resmi yang menunjukkan peningkatan luar biasa yang tercermin dalam penurunan besar dalam% tingkat kepositifan: dari 22% sekitar sebulan lalu menjadi 6% saat ini. Tingkat kepositifan (mis.% Dari orang yang dites yang ditemukan terinfeksi secara positif oleh Coronavirus) adalah indikator penting apakah pandemi sedang dikendalikan – mis. Jika tingkat kepositifan tinggi, virus menyebar lebih cepat.

nlq2vnrg

3.NAMUN, INI ADALAH GAMBAR MENYESATKAN SESUATU. Peningkatan jumlah tes dan penurunan tajam dalam tingkat positif adalah karena kenaikan tajam dalam jumlah Tes Antigen – metode pengujian yang kurang dapat diandalkan.

READ  Penduduk pulau mengincar nasib back-to-back yang lebih baik

Peningkatan tajam dalam pengujian di Delhi terutama karena lonjakan tiba-tiba dalam jumlah Rapid Antigen Tests murah yang naik dari di bawah 7.000 tes per hari menjadi hampir 14.000 tes per hari.

Sayangnya, dengan meningkatnya jumlah tes antigen – Delhi secara bersamaan melihat penurunan jumlah tes PCR, metode pengujian yang paling dapat diandalkan: selama periode yang sama, tidak ada peningkatan yang sesuai dalam jumlah harian yang lebih dapat diandalkan dan lebih tes PCR akurat; sebaliknya, ada penurunan tajam: dari lebih dari 8.000 tes PCR sehari menjadi di bawah 5.000 tes PCR per hari.

Tes PCR dianggap jauh lebih dapat diandalkan daripada tes antigen. Tes Antigen dilaporkan memberikan negatif palsu setinggi 50% -60% (mis. Hasil Uji Antigen mengatakan seseorang tidak terinfeksi oleh virus corona padahal sebenarnya orang itu terinfeksi – dan menular).

Akibatnya, mengkhawatirkan melihat Uji Antigen menggantikan Tes PCR yang jauh lebih andal di Delhi.

sgpbjqc

Akibatnya, karena tes PCR di Delhi digantikan oleh Tes Antigen, hasil gabungan dari semua tes akan menunjukkan gambaran yang salah tentang penurunan tajam dalam tingkat kepositifan di Delhi. Alasan utama untuk penurunan keseluruhan adalah karena peningkatan Pengujian Antigen.

4, KESIMPULAN: CORONAVIRUS MASIH RAGING DI DELHI DENGAN TINGKAT POSITIVITAS TINGGI – PERANG INI MASIH.
a) Tingkat kepositifan di Delhi tidak turun ke 5-6% seperti yang diklaim oleh angka resmi. Bahkan, mendekati 11-12% yaitu menggandakan angka resmi.
b) Tingkat kepositifan Delhi sebesar 11% masih sangat tinggi – dan hampir sama dengan tingkat kepositifan rata-rata di seluruh India sebesar 11-12%.
c) Namun, ada peningkatan yang nyata dalam tingkat kepositifan modal dari 34% hanya sebulan yang lalu – menjadi 11% hari ini (berfokus pada hasil eksklusif hanya Tes PCR, satu-satunya metode pengujian yang dapat diandalkan).
d) Sangat penting untuk tidak bersantai dalam mode swa-ucapan selamat – dan memastikan tidak ada gangguan dalam melawan virus corona: untuk memastikan bahwa tren peningkatan ini terus berlanjut.

dmjoh488

IMPLIKASI KEBIJAKAN: HARUS INDIA MENGGUNAKAN UJI ANTIGEN?

READ  Rashami Desai dari Naagin 4: 'Aktor TV selalu dipandang rendah sebagai "aktor TV" yang membuat saya sedih' [Exclusive]

1. Pemerintah harus menyadari bahwa Tes Antigen Cepat tidak dapat diandalkan – dan lebih buruk lagi, mereka menyesatkan. Jangan mengumumkan tingkat kepositifan berdasarkan hasil RAT – ini salah.

2. Namun, perlu terus menggunakan tes Antigen tetapi hanya pada tiga kondisi:
i) JANGAN repot-repot dengan hasil negatif RAT. Perlakukan semua hasil negatif RAT sebagai tidak berarti dan akan dibuang ke tempat sampah terdekat
ii) Namun, seriusilah hasil tes RAT positif dan karantina / isolasi semua orang yang dites positif.
iii) JANGAN memasukkan tingkat tes positif RAT dalam data keseluruhan untuk tujuan kebijakan, ini akan mengarah pada optimisme yang salah dan menyesatkan publik dan pembuat kebijakan.

3. JANGAN mengurangi jumlah tes PCR (seperti yang sedang terjadi saat ini) – sebenarnya Tingkatkan jumlah tes PCR dengan cepat.

4. Menjadi sangat selektif dan berhati-hati di mana merek RAT kit sedang digunakan. Ada banyak RAT kit berkualitas rendah yang dijual oleh organisasi yang meragukan yang mendapat untung dalam pandemi ini.

5. Idealnya gunakan hanya tes RAT yang telah disetujui FDA atau UE (atau dibersihkan setelah pengujian kit yang ketat oleh ICMR).

Written By
More from Suede Nazar

Prakash Raj bergabung dengan KGF 2 Yash: Apakah dia menggantikan Ananth Nag, para penggemar bertanya-tanya

Prakash Raj di lokasi syuting KGF Yash: Bab 2.Twitter Prakash Raj Prakash...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *