Pemimpin Kongres Abhishek Manu Singhvi, Di Rumah Karantina, Menjanjikan Plasma-nya

Abhishek Manu Singhvi dari Kongres mengatakan terapi plasma adalah “obat paling manjur yang tersedia”

New Delhi:

Anggota parlemen Kongres Abhishek Manu Singhvi, yang sedang dirawat karena coronavirus, men-tweet hari ini bahwa meskipun ia tidak memerlukan plasma “oleh rahmat Tuhan” karena ia memiliki infeksi ringan, ia berjanji sendiri karena itu adalah obat yang paling efektif yang tersedia. Juru bicara Kongres diuji positif untuk virus minggu lalu dan telah di isolasi di rumah.

Terapi plasma di India telah digunakan terutama dalam kasus-kasus kritis di mana pasien harus diberikan bantuan ventilator untuk bernafas.

Bergabung dengan semakin banyaknya pemimpin yang menyerukan penggunaan terapi plasma yang lebih bebas, pemimpin berusia 61 tahun itu mengatakan tidak bijaksana membatasi penggunaan “obat paling manjur yang tersedia”. Dia juga memberikan contoh Menteri Kesehatan Delhi Satyendar Jain, yang diberi terapi plasma setelah kondisinya memburuk. Mr Jain diberhentikan pada 26 Juni, 10 hari setelah dinyatakan positif COVID-19.

“Dengan rahmat Tuhan, aku tidak perlu #plasma 4covid. Tapi bodoh untuk menempatkan batasan buatan dari #plasmatherapy, obat paling manjur yang tersedia. #HealthMin Delhi berutang hidupnya kepada plasma. Aku sudah suo motu berjanji plasma, pasca pemulihan, jika secara medis cocok, “Mr Singhvi tweeted.

Menurut data departemen kesehatan yang dibagikan hari ini pagi, Delhi telah melaporkan lebih dari 2.800 kasus Covid setiap hari dan India melaporkan lebih dari 19.000 kasus baru untuk hari kedua berturut-turut.

READ  Hyundai Venue Dengan iMT Gearbox Diluncurkan; Trim Sport Baru Diperkenalkan Dengan Lebih Banyak Fitur

Dalam sebuah konferensi pers pada hari Sabtu, Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal telah mendaftarkan terapi plasma sebagai salah satu dari “lima senjata” yang digunakan oleh pemerintahnya dalam perang melawan coronavirus. Empat lainnya adalah – pengujian dan isolasi, menyediakan oksimeter dan konsentrator oksigen, penyaringan dan survei.

Semakin banyak profesional medis di Mumbai juga menganjurkan penggunaan CPT atau Terapi Plasma Konvensional pada pasien sebelum kondisinya menjadi parah.

Terapi plasma telah terbukti bermanfaat dalam memerangi penyakit coronavirus lainnya, seperti SARS dan MERS, dan penggunaannya terhadap COVID-19 telah menunjukkan hasil yang menggembirakan pada pasien di seluruh negara dan dunia.

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *