Tiga wanita yang harus menjadi puncak daftar VP Biden (Opini)

Tiga wanita yang harus menjadi puncak daftar VP Biden (Opini)
Pada usia 77 tahun, jika mantan Wakil Presiden Joe Biden, calon presiden dari Partai Demokrat, memenangkan pemilihan presiden tahun 2020, ia akan menjadi orang tertua yang pernah terpilih sebagai presiden, melampaui Presiden Donald Trump yang menetapkan tanda itu pada 2016 pada usia 70. Dan Biden telah tidak berkomitmen untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua jika dia menang di bulan November.

Biden sudah membuat sejarah dengan berkomitmen untuk memilih pasangan wanita. Untungnya baginya, ada sejumlah wanita berbakat dan berpengalaman yang merupakan pesaing sah untuk tempat itu. Kami percaya Senator California Kamala Harris, Florida Rep. Val Demings dan mantan Penasihat Keamanan Nasional Susan Rice harus berada di urutan teratas dalam daftar Biden.

Konsensus yang muncul adalah bahwa Biden harus memilih seorang wanita kulit berwarna. Profesor Larry Sabato dari Universitas Virginia Bola kristal peringkat kelima pilihan wakil presiden utama Biden sebagai wanita kulit berwarna, dengan Harris, Demings, dan Senator Illinois Tammy Duckworth memimpin. Usa Nowadays, Jill Lawrence berdebat bahwa Biden harus memilih Harris atau Demings.
Secara umum, faktor terpenting dalam memilih pasangan berjalan adalah bagaimana pilihan itu membentuk persepsi calon presiden. Apakah mereka memilih calon wakil presiden yang kuat atau tidak mengatakan banyak kepada pemilih tentang jenis pengambilan keputusan yang dapat mereka harapkan jika kandidat menang kantor. Harris, Demings dan Rice semuanya sangat ulung dan akan menjadi suara yang kuat dalam menentang tiket Trump-Pence.
Kami setuju dengan 538 Perry Bacon penilaian bahwa memilih perempuan kulit hitam adalah pengakuan penting baik deskriptif (seberapa mirip seorang kandidat dengan pemilih) dan representasi simbolik (bagaimana seorang kandidat mencontohkan ide yang beresonansi dengan pemilih). Pilihan semacam itu kemungkinan akan menopang persepsi positif tentang Biden di antara pangkalan Demokrat – pangkalan yang gusar oleh kerusuhan rasial dan protes di seluruh negeri. Gagal melakukannya dapat mengurangi jumlah pemilih di antara pemilih marginal yang bisa terbukti mahal dalam kontes yang ketat.

Faktor-faktor lain yang mendorong proses pemilihan wakil presiden meliputi: penyeimbang, geografi, dan kualifikasi. Harris, Demings, dan Rice dapat memenuhi semua kriteria ini.

Counterbalancing paling sering berfungsi sebagai sarana untuk menyeimbangkan ideologi dengan tiket – menghubungkan moderat dengan kandidat yang lebih konservatif atau liberal dan sebaliknya. Baru-baru ini para kandidat memperhatikan faktor-faktor lain seperti usia, ras, jenis kelamin dan agama. Pemilihan Biden oleh mantan presiden Barack Obama adalah salah satu cara untuk menyeimbangkan usia, ras, dan pengalaman.

Geografi dihargai dalam bagaimana pilihan wakil presiden dapat meningkatkan peluang tiket untuk memenangkan negara-negara bagian yang penting bagi kemenangan Electoral School. Sementara riset menyarankan agar pasangan berlari jarang membawa negara untuk tiket, ini adalah kalkulus yang dipertimbangkan semua kampanye. Pemilihan Harris, Demings atau Rice dapat meningkatkan jumlah pemilih di daerah-daerah perkotaan yang penting dengan populasi besar Afrika-Amerika seperti Charlotte, Cleveland, Detroit, Miami, Milwaukee, Philadelphia dan sebagainya.

Kualifikasi calon sangat penting mengingat mereka satu detak jantung lagi dari menjadi presiden. Pemilih harus memiliki kepercayaan diri bahwa pasangan yang menjalankannya sesuai dengan tugasnya jika ada kesempatan. Usia lanjut Biden dan kurangnya komitmen tentang masa jabatan kedua yang potensial menjadikan pilihannya benar-benar pewaris.

READ  Navjot Sidhu Menulis Kepada Amarinder Singh, Dengan Keluhan Tentang "Pembangunan"

Harris, Demings dan Rice semuanya memenuhi syarat untuk menjadi presiden dan dapat mengambil pekerjaan pada hari pertama jika perlu – dan ini mungkin merupakan alasan paling penting mengapa mereka harus dipertimbangkan secara serius. Semua memiliki pengalaman di tingkat federal dan masing-masing memeriksa kotak-kotak penting yang berkaitan dengan pertempuran dengan tiket Trump-Pence.

Harris telah menunjukkan dirinya sangat mengesankan dalam sidang konfirmasi Komite Kehakiman Senat (terutama dengan Jaksa Agung Invoice Barr dan Hakim Agung Brett Kavanaugh). Dia juga berkompetisi untuk nominasi presiden Partai Demokrat 2020 dan menjalankan seluruh negara bagian dengan sukses untuk Jaksa Agung dan Senator AS di California, sebuah negara bagian dengan ekonomi terbesar kelima di dunia dan populasi 40 juta.
Pasangan yang kurang jelas Joe Biden harus memilih
Meskipun Demings memiliki karir politik yang relatif singkat, ini sangat mengesankan. Dia memiliki peran penting sebagai manajer pemakzulan dalam sidang Senat Trump dan berasal dari negara bagian penting Florida. Tuntutan naik melalui jajaran untuk menjadi Kepala Departemen Kepolisian Orlando sebelum terpilih menjadi anggota DPR AS. Pengalaman langsung Harris dan Demings dengan sistem peradilan pidana akan bermanfaat ketika menangani potensi reformasi kepolisian di bidang kebijakan yang kemungkinan akan menjadi spot masalah utama selama 2020.

Meskipun Rice tidak pernah memegang jabatan elektif, ia memiliki banyak keahlian kebijakan tingkat tinggi setelah menjabat di pemerintahan Bill Clinton dan Obama. Pengalamannya sebagai penasihat keamanan nasional dan sebagai duta besar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa selama seluruh kepresidenan Obama memberikan Rice kualifikasi di tingkat tertinggi urusan domestik dan internasional.

Kemampuan Demokrat untuk menghasilkan pemilih warna pada bulan November sangat penting dan salah satu kunci untuk kemenangan Demokrat. Ini sangat penting mengingat bahwa sekitar 9 dari 10 orang Afrika-Amerika umumnya memilih Demokrat.
Khususnya, jumlah pemilih Afrika-Amerika pada 2016 menurun untuk pertama kalinya dalam satu generasi, menurun secara nasional 7 poin persentase dari 2012 hingga 2016, menurut Pusat Penelitian Pew. Penurunan ini terutama ditandai di beberapa kondisi ayunan kritis.
Berdasarkan sebuah analisis oleh Center for American Progress, Jumlah pemilih Afrika-Amerika turun 19 poin di Wisconsin, 10 poin di Ohio dan 9 poin di North Carolina. Sementara penurunan yang kurang jelas terlihat di Michigan, Florida dan Pennsylvania, jumlah orang kulit putih sebenarnya meningkat dalam hal ini keadaan kritis. Trump membalik Michigan, Wisconsin, Florida, dan Pennsylvania dari kolom Obama ke miliknya sendiri, memenangkan masing-masing negara bagian dengan sekitar 1 poin persentase atau kurang dari jumlah suara. Kurang dari 80.000 suara (dari lebih dari 13 juta suara) di Michigan, Pennsylvania, dan Wisconsin membuat perbedaan antara presidensi Trump dan presidensi Hillary Clinton. Ini menggarisbawahi betapa pentingnya setiap suara dalam kondisi ayunan kritis ini.

Pemilihan Harris, Demings atau Rice akan membuat pernyataan menarik selama masa yang penuh gejolak ini dan berfungsi untuk memberikan keseimbangan bagi Biden. Memasangkan seorang wanita kulit berwarna dengan seorang pria kulit putih berusia 77 tahun tidak hanya akan membuat sejarah, itu juga dapat merangsang tingkat partisipasi di antara orang Afrika-Amerika yang serupa dengan yang disaksikan pada tahun 2008 dan 2012 – sesuatu yang mungkin perlu terjadi oleh Demokrat untuk memastikan kemenangan di 2020

READ  Yankees harus tahu sekarang bahwa Sinar tidak akan pergi
More from Casildo Jabbour

SIT menangkap tujuh di Punjab karena mencuri buku suci

Foto oleh Bill Oxford di Unsplash Dalam kejahatan keji lima tahun terhadap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *