Tim ACU BCCI untuk menyelidiki memperbaiki gembong Ravinder Dandiwal

Ravinder Dandiwal

Polisi Punjab pada hari Senin menangkap Ravinder Dandiwal, yang diduga terlibat dalam skandal pengaturan pertandingan tenis internasional, dari Mohali karena baru-baru ini menjadi tuan rumah pertandingan liga T20 palsu Sri Lanka dekat Chandigarh.

Dia kemudian diproduksi di pengadilan setempat yang mengirimnya ke penahanan polisi lima hari.

Foto IANS

Ravinder Dandiwal menghadapi tuduhan melakukan pertandingan kriket palsu

Dandiwal, yang berada di radar Dewan Kontrol Cricket di India, menghadapi tuduhan menjadi tuan rumah pertandingan kriket liga Uva T20 pada 29 Juni yang disiarkan di Sri Lanka melalui YouTube.

Tim ACU BCCI sekarang akan menghubungi Mohali dan berbagi rinciannya dengan polisi, dikonfirmasi oleh Kepala Unit Anti-Korupsi (ACU) BCCI, Ajit Singh.

“Ya, dia (Dandiwal) telah ditangkap dan kami mengirim tim ke sana. Kami akan mengumpulkan informasi apa pun yang kami bisa, kami juga akan membagikan informasi yang tersedia kepada kami kepada polisi,” kata Singh kepada IANS.

“Apa pun yang berguna bagi polisi, kami siap untuk menyerahkannya,” tambahnya

Pertandingan kriket, yang terdiri dari pemain-pemain kecil yang sebagian besar dari Punjab, Haryana dan Chandigarh, dimainkan di akademi kriket di desa Sawara, sekitar 15 km dari ibukota negara bagian.

Para pemain mengenakan topeng wajah, berpura-pura mencegah penyebaran coronavirus, dan mengenakan kaus bernomor.

“Ravinder Dandiwal ditangkap dan kami telah menyelidiki perannya dalam keributan ini,” kata Kepala Inspektur Senior Polisiali Kuldeep Singh Chahal kepada media.

Sebelumnya, polisi telah menangkap Raju dan Pankaj, yang telah memesan tempat kriket dari Asosiasi Kriket Strokers seharga Rs 33.000.

Jangkrik

Foto oleh Alessandro Bogliari di Unsplash

Kasus pertandingan kriket palsu mengungkap keluhan Parminder Singh, seorang warga kota Kharar.

Sumber resmi mengatakan polisi telah mengirim pemberitahuan ke YouTube untuk mengudara pertandingan.

“Semua pemain yang disewa untuk pertandingan kriket adalah pemain kecil-kecilan dan mereka ditawari Rs5,000 hingga Rs10,000 untuk memainkan pertandingan. Peran beberapa pemain Ranji dalam menjadi tuan rumah pertandingan juga sedang diselidiki,” kata seorang senior kata petugas polisi kepada IANS.

Dia mengatakan para pemain dengan kulit cokelat gelap dipilih untuk pertandingan sehingga mereka terlihat mirip orang Sri Lanka.

Dua kamera dipasang sedemikian rupa sehingga mereka fokus pada bagian belakang pemain untuk menyembunyikan wajah mereka dan biasanya mengambil bidikan panjang.

“Ketika pertandingan ditayangkan, tiba-tiba sebuah kamera menangkap beberapa petani yang bekerja di sawah. Itu menimbulkan kecurigaan bahwa pertandingan tidak dimainkan di sebuah stadion,” kata pejabat polisi, yang merupakan bagian dari penyelidikan.

Dewan kriket Sri Lanka telah membantah keterlibatan mereka dalam turnamen.

“Sri Lanka Cricket ingin mengumumkan bahwa baik SLC maupun afiliasinya tidak memiliki pengetahuan atau keterlibatan apa pun dengan turnamen fantasi yang diadakan oleh pihak yang dirahasiakan dengan nama dan judul Uva Leading League T20 ‘, meskipun beberapa laporan media yang diterbitkan oleh situs net India mengklaim bahwa turnamen semacam itu sedang dimainkan di Sri Lanka sejak 29 Juni 2020 dan seterusnya, “kata SLC dalam sebuah pernyataan.

READ  Di dalam Ejeksi Aaron Boone Yankees: 'Hampir Tentang Sejarah'
More from Casildo Jabbour

Staf Twitter dibayar untuk membantu meretas akun: melaporkan

Peretas membayar seorang karyawan Twitter yang membantu mereka melakukan serangan yang belum...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *