Tim Catur PHL Berangkat ke Solo, Indonesia untuk ASEAN Para Games

Tim Filipina beraksi di Paralympic Games ASEAN ke-11 yang dijadwalkan 30 Juli hingga 6 Agustus di Solo, Indonesia, kemarin meninggalkan negara itu dengan satu tujuan: membuat negara bangga.

Sebagian besar dari 212 orang delegasi melakukan perjalanan ke Solo melalui penerbangan carteran yang diselenggarakan oleh Komisi Olahraga Filipina yang mencakup tim catur 22 orang optimis yang ingin mengumpulkan banyak medali emas.

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk negara,” kata pelatih para-catur nasional James Infiesto, yang timnya akan dimahkotai oleh empat kali peraih medali emas Asian Games 2018 Jakarta Sander Severino.

PSC telah memberikan dukungan penuhnya kepada tim melalui 31,7 juta peso yang dikeluarkan untuk menutupi partisipasi aktual warga negara, belum lagi 10,4 juta peso untuk peralatan pelatihan, perlengkapan dan seragam, dan 7,7 juta peso untuk pelatihan gelembung mereka beberapa bulan sebelumnya. .

“Kami mendukung para atlet nasional kami sebanyak kami mendukung atlet kami yang berbadan sehat. Ini adalah kesempatan mereka untuk mengibarkan bendera lagi di ASEAN Paralympic Games ke-11,” kata Direktur Eksekutif dan Head PSC Atty. Guillermo B.Iroy Jr.

“Kami mendoakan yang terbaik untuk APG ini. Mereka adalah kebanggaan terbesar negara, terutama bagi komunitas difabel. Kami semua berada di belakang mereka, menang atau kalah,” tambahnya.

Catur adalah salah satu olahraga di mana negara diharapkan untuk mengklaim kemenangan dan membantu menduplikasi atau bahkan melampaui 20 emas, 20 perak dan 20 perunggu dalam permainan dua tahunan yang akhirnya akan berlangsung setelah beberapa pembatalan dan penundaan. karena pandemi.

Tim juga akan berusaha untuk meningkatkan empat medali emas, tiga perak dan sembilan perunggu mereka di Kuala Lumpur, di mana Severino berjuang dan berakhir dengan tiga permen.

READ  Kutu Mati Calvert-Lewin di St Mary's

Namun dengan tambahan pukulan di mana negara kuat dan penguatan tim wanita dengan kedatangan Cheyzer Mendoza, mantan bintang berbakat dari Universitas Filipina, ada harapan besar bahwa catur Filipina bisa mencapai ketinggian baru.

Catur akan menampilkan total 36 medali emas – 12 di standar, 12 di cepat dan 12 di blitz – tersebar di kelas handicap yang berbeda.

Written By
More from Umair Aman
Van Dijk sudah lama absen, bagaimana kans Liverpool mempertahankan gelar?
Jakarta – Virgil van Dijk pasti sudah lama absen karena cedera. Jadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *