Trump mengatakan dia tidak mengemukakan karunia melawan pasukan selama panggilan Putin

Trump mengatakan dia tidak mengemukakan karunia melawan pasukan selama panggilan Putin

Presiden Trump tidak mengkonfrontasi Presiden Rusia Vladimir Putin tentang laporan komunitas intelijen bahwa Moskow membayar hadiah Taliban untuk tentara AS, ia mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara.

Berbicara dengan Axios pada hari Selasa, panglima membuat klaim setelah ditanya apakah masalah ini diangkat selama panggilan 23 Juli dengan pemimpin Rusia.

“Tidak, itu adalah panggilan telepon untuk membahas hal-hal lain, dan terus terang, itu masalah yang banyak orang katakan adalah berita palsu,” katanya kepada outlet.

Trump mengatakan diskusinya dengan Putin membahas masalah proliferasi nuklir, “yang merupakan subjek yang sangat besar di mana mereka ingin melakukan sesuatu dan begitu juga saya,” serta “banyak” topik lainnya.

Masalah Rusia membayar Taliban untuk membunuh tentara Amerika di Afghanistan, bagaimanapun, tidak muncul.

Alasannya, menurut Trump, adalah bahwa intelijen itu sendiri dipertanyakan.

“[The intelligence] tidak pernah mencapai mejaku, kau tahu kenapa? Karena mereka tidak berpikir … itu nyata, mereka tidak berpikir itu layak, “katanya,” Jika sampai di meja saya, saya akan melakukan sesuatu tentang hal itu. Itu tidak pernah mencapai mejaku. “

Outlet itu semakin mendesaknya pada masalah briefing presiden, khususnya apakah dia rajin membacanya setiap hari.

Panglima mengatakan bahwa “ya,” dia membaca briefingnya setiap hari, sebelum menambahkan bahwa dia banyak membaca dan menghabiskan banyak waktu di rapat.

“Saya memiliki begitu banyak pengarahan tentang begitu banyak negara yang berbeda, tetapi yang ini tidak mencapai meja saya,” katanya.

Setelah menekan presiden tentang apakah ia “percaya intelijen,” Jonathan Swan mengakui Axios “ada perselisihan, tidak diragukan lagi, ada perselisihan dalam komunitas intelijen” tentang klaim tersebut.

Trump membantah tidak menunjukkan intelijen tentang hadiah Rusia setelah yang asli Laporan New York Times pada akhir Juni menuduh bahwa Rusia terlibat dalam operasi rahasia.

READ  Pemerintah Ashok Gehlot Memenangkan Suara Percaya Rajasthan: 10 Poin

Gedung Putih dan Panglima Tertinggi telah membantah laporan itu pada beberapa kesempatan.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo juga membela pemerintahan Trump yang menangani situasi tersebut, mengatakan agen mata-mata AS merespons “sangat baik” terhadap intelijen meskipun perilaku Rusia “bukan hal yang baru.”

Presiden Trump berjabat tangan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di akhir konferensi pers selama pertemuan 2018 di Helsinki.
Presiden Trump berjabat tangan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di akhir konferensi pers selama pertemuan 2018 di Helsinki.Alexander Zemlianichenko / AP

Namun diplomat top negara itu menolak untuk mengkonfirmasi atau menolak laporan tentang dugaan hadiah itu.

“Kami menganggap ini serius, kami menanganinya dengan tepat. Rusia telah menjual senjata kecil yang membuat orang Amerika berisiko di sana selama 10 tahun. Kami keberatan dengan hal itu, “katanya pada konferensi pers pekan lalu. “Ketika saya bertemu dengan rekan-rekan Rusia saya, saya berbicara dengan mereka tentang hal ini setiap kali. ‘Hentikan ini.'”

Written By
More from Suede Nazar
MS Dhoni Pensiun Dari Kriket Internasional, Rohit Sharma Beri Tribut
Wakil kapten India Rohit Sharma turun ke media sosial untuk memberikan penghormatan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *