10 Poin Kebijakan Pendidikan Baru

Kebijakan Pendidikan Baru 2020 adalah revisi pertama pendidikan di India dalam lebih dari tiga dekade

New Delhi:
Baik salah satu dari bahasa ibu atau bahasa lokal / regional akan menjadi media pengajaran hingga Kelas 5 di semua sekolah, pemerintah mengatakan Rabu saat meluncurkan Kebijakan Pendidikan Nasional 2020. Di antara perubahan lain dalam revisi NEP, yang terakhir dilakukan lebih dari tiga dekade lalu, adalah perpanjangan hak atas pendidikan untuk mencakup semua anak berusia antara tiga dan 18 tahun. Kebijakan ini juga mengusulkan pendidikan kejuruan, dengan magang, untuk siswa dari Kelas 6, perubahan pada struktur sekolah 10 + 2 dan software sarjana empat tahun. NEP 2020 akan membawa dua crore anak putus sekolah kembali ke arus utama, klaim pemerintah. Perdana Menteri Narendra Modi tweeted mengatakan dia “dengan sepenuh hati menyambut” kebijakan, yang dia sebut “reformasi lama dan banyak ditunggu di sektor pendidikan”.

Berikut adalah 10 poin teratas dalam Kebijakan Pendidikan Nasional 2020

  1. Bahasa ibu atau bahasa lokal atau regional harus menjadi media pengajaran di semua sekolah hingga Kelas 5 (lebih disukai sampai Kelas 8 dan seterusnya), sesuai dengan kebijakan. Di bawah NEP 2020, bahasa Sanskerta akan ditawarkan di semua tingkatan dan bahasa asing dari tingkat sekolah menengah. Namun, kebijakan itu juga mengatakan “tidak ada bahasa yang akan dikenakan pada siswa mana pun”.

  2. Poin ini kemungkinan akan dilihat dengan hati-hati oleh banyak orang setelah kontroversi pecah pada Juni tahun lalu, setelah rancangan NEP dilihat oleh banyak negara bagian selatan sebagai upaya untuk memaksakan bahasa Hindi pada siswa sekolah.

  3. Struktur 10 + 2 telah diganti dengan kurikulum sekolah 5 + 3 + 3 + 4, terdiri dari 12 tahun sekolah dan tiga tahun anganwadi atau prasekolah. Struktur baru akan dibagi sebagai berikut: tahap dasar (usia tiga dan delapan), tiga tahun pra-primer (usia delapan hingga 11), tahap persiapan (usia 11 hingga 14) dan tahap sekunder (usia 14 hingga 18) ). Menurut pemerintah, struktur yang direvisi akan “membawa kelompok usia yang belum ditemukan selama tiga hingga enam tahun, yang diakui secara world wide sebagai tahap penting untuk pengembangan kemampuan psychological, di bawah kurikulum sekolah”.

  4. Alih-alih ujian diadakan setiap tahun, siswa sekolah hanya akan duduk selama tiga – di Kelas 3, 5 dan 8. Penilaian di tahun-tahun lain akan beralih ke gaya “reguler dan formatif” yang lebih “berbasis kompetensi, mempromosikan pembelajaran dan pengembangan dan menguji keterampilan tingkat tinggi, seperti analisis, pemikiran kritis dan kejelasan konseptual “.

  5. Ujian dewan akan terus diadakan untuk Kelas 10 dan 12 tetapi bahkan ini akan dirancang ulang dengan “pengembangan holistik” sebagai tujuannya. Standar untuk ini akan ditetapkan oleh pusat penilaian nasional baru – PARAKH (Penilaian Kinerja, Tinjauan, dan Analisis Pengetahuan untuk Pengembangan Holistik).

  6. Kebijakan itu, kata pemerintah, bertujuan mengurangi beban kurikulum siswa dan memungkinkan mereka untuk menjadi lebih “multi-disiplin” dan “multi-bahasa”. Tidak akan ada pemisahan kaku antara seni dan ilmu pengetahuan, antara kegiatan kurikuler dan ekstra-kurikuler dan antara aliran kejuruan dan akademik, kata pemerintah.

  7. Untuk itu, kebijakan tersebut juga mengusulkan agar lembaga pendidikan tinggi seperti IIT (Indian Institute of Technological innovation) bergerak ke arah “pendidikan holistik” pada tahun 2040 dengan memasukkan mata pelajaran seni dan humaniora yang lebih besar bagi siswa yang mempelajari mata pelajaran sains, dan sebaliknya.

  8. NEP 2020 mengusulkan system sarjana empat tahun dengan berbagai pilihan keluar untuk memberikan siswa fleksibilitas. Gelar sarjana multi-disiplin akan diberikan setelah menyelesaikan empat tahun studi. Siswa yang keluar setelah dua tahun akan mendapatkan diploma dan mereka yang pergi setelah 12 bulan akan belajar kursus kejuruan / profesional. Kursus MPhil (Learn of Philosophy) harus dihentikan.

  9. Dewan Pendidikan Tinggi India (HECI) akan dibentuk untuk mengatur pendidikan tinggi fokusnya adalah pada institusi yang memiliki 3.000 siswa atau lebih. Di antara tujuan dewan adalah untuk meningkatkan rasio pendaftaran bruto dari 26,3 persen (2018) menjadi 50 persen pada tahun 2035. Namun, HECI tidak akan memiliki yurisdiksi atas perguruan tinggi hukum dan medis.

  10. HECI akan memiliki empat vertikal independen – Dewan Regulasi Perguruan Tinggi Nasional untuk regulasi, Dewan Pendidikan Umum untuk menetapkan standar, Dewan Hibah Pendidikan Tinggi untuk pendanaan dan Dewan Akreditasi Nasional untuk akreditasi.

READ  ISL 7: Tim FSDL mencapai Goa untuk pemeriksaan tempat dan tempat latihan
More from Casildo Jabbour
‘Dunia Fantasi:’ Video Kawanan Rusa Menikmati Air Jernih Membuat Internet Terpesona
Video itu terasa seperti film Disney tiba-tiba menjadi hidup. Ada beberapa video...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *