Turis Inggris bergegas kembali dari Prancis untuk menghindari karantina

Turis Inggris bergegas kembali dari Prancis untuk menghindari karantina
London (CNN) – Ribuan orang Inggris pembuat liburan telah mencoba untuk pulang dari Prancis dalam upaya untuk menghindari pembatasan karantina baru yang diberlakukan oleh Pemerintah Inggris.

Ketergesaan itu terjadi setelah pemerintah mengumumkan pada Kamis malam bahwa semua orang yang tiba di Inggris dari Prancis, di mana tingkat infeksi Covid-19 tinggi, harus mengisolasi diri selama 14 hari mulai Sabtu dan seterusnya.

Perubahan aturan, yang mulai berlaku pada pukul 4 pagi BST Sabtu, juga berlaku bagi mereka yang bepergian ke Inggris dari Belanda, Monako, Malta, Kepulauan Turks dan Caicos, dan Aruba.

Operator transportasi mencatat lonjakan permintaan yang tajam karena orang-orang memesan tiket di menit-menit terakhir dalam perlombaan untuk mengalahkan tenggat waktu Sabtu pagi.

Layanan kereta Eurotunnel Le Shuttle, yang mengangkut kendaraan antara Prancis dan Inggris, telah dipesan penuh pada hari Jumat sebagai akibat dari peningkatan permintaan, menurut PA Media.

Seorang juru bicara layanan mengatakan kepada kantor berita bahwa 12.000 orang berusaha membeli tiket satu jam setelah pengumuman pemerintah pada hari Kamis, dibandingkan dengan ratusan permintaan yang biasanya diterima dalam periode waktu yang sama.

Will Bowen, 24, seorang turis Inggris yang sedang berlibur dengan beberapa teman di dekat Paris hingga Minggu, mengatakan kepada CNN bahwa meski dia memahami keputusan itu, dia yakin pemerintah bisa memberi perhatian lebih kepada wisatawan.

Orang-orang mengantri di Bandara Biarritz pada 14 Agustus 2020, sehari sebelum Inggris memberlakukan karantina pada orang-orang yang datang dari Prancis.

Bob Edme / AP

“Mungkin sedikit lebih banyak informasi akan lebih baik,” katanya.

Bowen menambahkan bahwa salah satu temannya ingin memesan kereta Eurostar kembali ke Inggris sebelum karantina diberlakukan. Namun, tiket, yang telah meningkat menjadi sekitar £ 350 ($ 458), terjual habis sebelum dia sempat membelinya.

Di tempat lain, Nathan Hatem, warga negara Prancis yang tinggal di London, sedang dalam perjalanan ke Prancis pada Sabtu pagi untuk mengunjungi keluarganya untuk pertama kali dalam enam bulan.

Berbicara di stasiun kereta St. Pancras Worldwide di London, Hatem mengatakan kepada CNN: “Saya akan bekerja dari rumah. Ini tidak suitable, tapi itulah hidup.

“Saya bekerja dari rumah selama tiga bulan saat lockdown pertama pada Maret, April, Mei. Saya kira sudah selesai tapi ternyata belum juga,” tambahnya.

Sekretaris Transportasi Inggris Grant Shapps mengatakan keputusan pemerintah untuk mengakhiri koridor perjalanan dengan Prancis dan tujuan lain didasarkan pada information virus korona terbaru yang tersedia.

“Knowledge menunjukkan kami perlu menghapus Prancis, Belanda, Monako, Malta, Turks & Caicos & Aruba dari daftar Koridor Perjalanan virus korona kami untuk menekan tingkat infeksi,” cuitnya pada Kamis.

Pada hari Jumat, Prancis dan Belanda memiliki tingkat kasus Covid-19 34, dan 41,6 for each 100.000 orang, sedangkan tingkat Inggris adalah 17,3, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Dalam sebuah pengumuman yang dibuat pada hari Jumat, Dewan Tinggi Kesehatan Masyarakat (HCSP) Prancis merekomendasikan bahwa penduduknya harus memakai masker di semua ruang tertutup dan di luar ruangan yang menarik banyak orang.

Paris telah berjanji untuk melakukan pembalasan setelah langkah Inggris, dengan Menteri Negara Prancis untuk Urusan Eropa Clement Beaune men-tweet bahwa negaranya kecewa dengan keputusan tersebut.

Prancis adalah tujuan liburan terpopuler kedua turis Inggris setelah Spanyol, yang baru-baru ini dimasukkan dalam daftar karantina pemerintah Inggris.

Siapa pun yang ditemukan telah melanggar batasan karantina dapat menghadapi denda sebesar £ 1.000 di Inggris, menurut situs internet pemerintah.

Hanna Ziady dari CNN, Vasco Cotovio, Barbara Wojazer, Scott McLean, Duarte Mendonca & Arnard Siad berkontribusi untuk laporan ini.

READ  Tiongkok Akan Mengambil Tindakan Penanggulangan Jika Inggris Memperpanjang Rencana Kewarganegaraan Hong Kong
More from Casildo Jabbour

Protes Berlin: Demonstrasi besar-besaran di Gerbang Brandenburg atas pembatasan Covid-19

Pawai Sabtu sebelumnya yang dikritik oleh polisi karena tidak mematuhi aturan tentang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *