Tuticorin, Kematian Tamil Nadu Disalahkan Karena Penyiksaan Polisi Memicu Kemarahan, Sengketa Politik

Keluarga itu menuduh bahwa para lelaki itu ditahan di kantor polisi sepanjang malam dan disiksa.

Chennai:

Kematian seorang ayah dan anak dalam tahanan polisi di Tuticorin Tamil Nadu menyusul tuduhan penyiksaan semakin membesar menjadi pertikaian politik besar dan telah memicu seruan untuk reformasi penegakan hukum.

DMK oposisi menargetkan pemerintah AIADMK negara bagian atas insiden itu, menuduhnya mengizinkan polisi untuk mengambil “hukum ke tangan mereka sendiri” dan mengumumkan akan memberikan Rs 25 lakh kepada keluarga kedua pria tersebut.

“Dugaan penyerangan brutal terhadap dua pria beberapa hari yang lalu oleh polisi adalah hasil dari pemerintah AIADMK yang memungkinkan mereka untuk mengambil hukum ke tangan mereka sendiri pada saat mereka harus memastikan keselamatan publik selama kurungan,” Presiden DMK MK Stalin mengatakan dalam sebuah pernyataan.

P Jayaraj dan putranya Pennis ditangkap karena menjaga toko ponsel mereka di Tuticorin terbuka melebihi jam yang diizinkan Jumat lalu dan meninggal di rumah sakit empat hari kemudian. Kerabat itu menuduh mereka dipukul habis-habisan di kantor polisi Sathankulam oleh personil polisi.

Mereka menuduh bahwa ada luka-luka pada dubur dan tanda-tanda penyiksaan pada kedua tubuh seperti jumbai rambut yang ditarik dari dada, dan menuntut tuduhan pembunuhan terhadap polisi yang terlibat. Kedua pria itu didakwa dengan intimidasi kriminal dan secara verbal melecehkan polisi.

Insiden itu memicu kemarahan besar-besaran di Tuticorin di mana 13 orang tewas dalam penembakan polisi dua tahun lalu saat demonstrasi menentang peleburan tembaga. Toko-toko ditutup di distrik dan bagian lain negara itu sebagai protes pada hari Jumat.

Empat polisi, termasuk dua sub-inspektur telah ditangguhkan dan seorang inspektur telah didudukkan oleh pemerintah negara bagian. Kepala Menteri EK Palaniswami, yang mengendalikan departemen kepolisian, memaafkan kematian tersebut tetapi tidak menanggapi dugaan penyiksaan tersebut. Dia telah mengumumkan overall Rs 20 lakh sebagai kompensasi dan pekerjaan untuk keluarga. Kasus ini telah diambil oleh bangku Madurai dari Pengadilan Tinggi Madras.

READ  Tersesat dengan pacarnya di pertemuan virtual, MP mengundurkan diri dari semua

MK Stalin, Pemimpin Oposisi di Majelis Negara, mengatakan semua yang bertanggung jawab atas “kebiadaban” harus mendapat hukuman berat dan partainya akan mendukung semua tindakan hukum untuk itu. DMK MP Kanimozhi juga telah menulis kepada Komisi Hak Asasi Manusia Nasional (NHRC) atas insiden tersebut.

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi juga berbicara tentang insiden itu pada hari Jumat, memaafkan kematian dan mengatakan itu adalah tragedi ketika pelindung “berubah menjadi penindas”.

“Kebrutalan polisi adalah kejahatan yang mengerikan. Ini adalah tragedi ketika pelindung kita berubah menjadi penindas. Saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban dan memohon kepada pemerintah untuk memastikan keadilan bagi Jeyaraj dan Fenix ​​(sic),” tweetnya.

Kerabat dua pedagang akhirnya menerima jenazah pada hari Kamis, menyatakan harapan mereka akan mendapatkan keadilan dan mengikuti jaminan yang diberikan oleh para pejabat.

More from Casildo Jabbour

Toronto Blue Jays tidak diizinkan bermain activity di Kanada

TORONTO – Blue Jays telah ditolak persetujuannya oleh pemerintah Kanada untuk bermain...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *