Inggris, Prancis, dan Jerman mengutuk klaim China atas Laut China …

Memuat…

NEW YORKInggris, Perancis, dan Jerman menandatangani file bersama yang mencela pengaduan Cina dari Laut Cina Selatan. Ini adalah tanda meningkatnya perhatian Eropa terhadap sengketa maritim dan militerisasi China atas pulau-pulau kecil yang diduduki.

Ketiga negara tersebut bersama-sama mengirimkan catatan ke PBB, mengikuti jejak Malaysia, Australia, Indonesia, Vietnam, Filipina, dan Amerika Serikat.

Selama setahun terakhir, pemerintah ketiga negara telah mengeluarkan teguran diplomatik, keluhan, dan penolakan terkait klaim maritim China yang luas di Laut China Selatan, semuanya melalui Komisi Bangsa-Bangsa. Bersatu di perbatasan landas kontinen.(Baca juga: Partai Komunis Tiongkok menyatakan siap perang untuk negara-negara ASEAN dan Amerika Serikat)

“Prancis, Jerman, dan Inggris Raya menekankan pentingnya melaksanakan kebebasan di laut lepas tanpa hambatan, khususnya kebebasan navigasi dan penerbangan, dan hak perjalanan damai yang tercantum dalam (Konvensi Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa), termasuk di Laut Cina Selatan, ‚ÄĚkata catatan itu. seperti yang dilaporkan dari Radio Free Asia (RFA), Jumat (18/9/2020).

Ketiga negara tersebut juga menunjukkan bahwa “hak bersejarah” atas perairan Laut China Selatan tidak sesuai dengan hukum internasional.

“Ingat, putusan arbitrase dalam kasus Filipina vs China 12 Juli 2016 dengan jelas menegaskan hal ini,” ketiganya menegaskan.

Catatan itu juga menolak bagian lain dari posisi China di perairan yang disengketakan. Dia mengatakan pulau-pulau buatan manusia, seperti yang dibuat oleh China di Laut China Selatan melalui reklamasi tanah dan pengerukan pasir, tidak dapat menghasilkan hak maritim seperti Zona Ekonomi Eksklusif UNCLOS.

Catatan tersebut juga mengklarifikasi bahwa Prancis, Jerman, dan Inggris tidak mengakui pengelompokan batuan dan pulau-pulau kecil di Paracel oleh Tiongkok menjadi sebuah kepulauan yang akan menghasilkan garis dasar yang lurus. Garis pangkal lurus adalah garis imajiner yang menghubungkan titik-titik terluar fitur-fitur kepulauan yang bertujuan untuk membatasi – dan memaksimalkan secara efektif – wilayah yang didudukinya.

READ  Video viral kata-kata terakhir suami untuk istri yang terjebak 10 jam di reruntuhan

Paracel adalah kumpulan bebatuan dan pulau kecil di bagian utara Laut China Selatan dan merupakan sengketa antara China, Vietnam, dan Taiwan. Inggris sebelumnya telah menolak upaya China untuk menggambar “garis dasar lurus” di sekitar fitur wilayah yang diduduki dan melakukan latihan kebebasan navigasi di sana pada tahun 2018.

Namun, ini adalah pertama kalinya Prancis dan Jerman secara eksplisit menegur garis dasar China, serta sikap “hak historis” China yang bersikeras memberikan kedaulatan atas perairan dan bebatuan. yang membentang di sebagian besar Laut Cina Selatan.

Kedua negara Eropa baru-baru ini juga mendesak keterlibatan tambahan di Pasifik.

China semakin dikecam oleh masyarakat internasional, terutama pemerintah AS, atas perilakunya di Laut China Selatan, dan terus mengirimkan kapal militer dan sipil yang dikendalikan pemerintah ke Asia Selatan. Apakah tetangga.

Baru-baru ini, Indonesia, sebuah negara di seberang Selat Malaka, mengkritik Tiongkok karena mengirimkan kapal Penjaga Pantai Tiongkok (CCG) ke perairannya selama akhir pekan.(Baca juga: Debat Radio, Indonesia usir kapal penjaga pantai Tiongkok dari perairan Natuna)

(ber)

More from Casildo Jabbour

Misi Tak Berawak yang Direncanakan Untuk Desember 2020 Kemungkinan Akan Ditunda Karena COVID, Kata Laporan

Gaganyaan: Peluncuran ditunda karena gangguan yang disebabkan oleh COVID (Perwakilan) New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *