Ujian Dewan Tertunda, NEET, JEE Mungkin Tidak Diadakan Di Bulan Juli Karena Coronavirus: Sumber

NDTV News

CBSE telah menunda beberapa ujian hingga Juli. (Representasi)

New Delhi:

Di tengah peningkatan kasus coronavirus di seluruh India, pemeriksaan dewan tertunda dan tes kompetitif untuk teknik dan perguruan tinggi medis tidak mungkin diadakan pada bulan Juli, kata sumber.

“Keselamatan siswa adalah yang terpenting. Situasinya tampaknya tidak kondusif untuk mengadakan ujian ini,” sumber di Kementerian Pendidikan mengatakan, menambahkan bahwa beberapa ujian mungkin dibatalkan dan ujian kompetitif seperti NEET (Kelayakan Nasional cum Tes Masuk-Lulusan Bawah) atau JEE (Joint Entrance Examination) kemungkinan akan ditunda.

Mahkamah Agung akan mendengar masalah ini besok setelah meminta tanggapan pusat pada petisi yang diajukan oleh beberapa orang tua siswa yang berusaha membatalkan pemberitahuan untuk melakukan ujian Kelas 12 yang tersisa.

“Sistem penilaian alternatif untuk ujian dewan sedang dikerjakan,” kata sumber, menambahkan bahwa NEET dan JEE kemungkinan akan ditunda karena membatalkannya adalah “tidak layak”. “Keputusan itu akan seragam untuk seluruh negara,” tambah para pejabat.

Sementara beberapa negara telah menyatakan keengganan dalam melakukan ujian, menurut pejabat di Kementerian Pendidikan, pemerintah juga telah didesak oleh negara-negara lain untuk melakukan pemeriksaan hanya di zona hijau, yang bebas virus.

Departemen pendidikan negara bagian dan Dewan Pusat Pendidikan Menengah telah mengajukan saran mereka minggu lalu.

Pada bulan Maret, CBSE, CISCE (Dewan untuk Ujian Sertifikat Sekolah India) dan beberapa dewan pendidikan harus menunda ujian dewan karena pandemi.

Ujian CBSE, CISCE dijadwalkan akan diadakan antara 1 Juli dan 15 Juli, IIT JEE MAINS untuk 18-23 Juli dan NEET telah dijadwalkan untuk 26 Juli.

Penguncian nasional diumumkan pada 25 Maret untuk memeriksa penyebaran penyakit yang sangat menular. CBSE dan CISCE kemudian menjadwalkan pemeriksaan untuk makalah yang ditunda pada bulan Juli.

READ  Siklon terbesar dekade ini menghantam Australia dengan rekor kecepatan angin: pembaruan besar | berita Dunia

Dalam hampir tiga bulan, India telah melewati batas empat lakh dalam kasus COVID-19. Sekitar 2,3 lakh pasien telah pulih, sekitar 13.000 kematian terkait koinfeksi telah dilaporkan.

More from Casildo Jabbour
Pemerintah Pakistan menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 200 basis poin untuk bailout IMF
Pemerintah Pakistan telah setuju untuk menaikkan suku bunga utama sebesar 2% atau...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *