Varian baru virus korona yang ditemukan menimbulkan kekhawatiran baru di Inggris

KOMPAS.com – Beberapa hari yang lalu, Inggris melaporkan penemuan strain baru virus corona.

Kepala Petugas Medis Inggris Chris Whitty, dikutip dalam Reuters, Sabtu (19/12/2020), mengatakan, varian baru Ini telah diidentifikasi dapat menyebar lebih cepat dan memerlukan pengobatan agar tidak menyebabkan angka kematian yang lebih tinggi.

“Seperti yang diumumkan pada hari Senin, Inggris telah mengidentifikasi varian baru Covid-19 melalui pengawasan genomik kesehatan masyarakat Inggris,” kata Hitty.

Menurutnya, berdasarkan hasil data pemodelan pendahuluan, kasus meningkat pesat di wilayah tenggara Inggris.

Menyusul publikasi hasil ini, Perdana Menteri Boris Johnson mengadakan pertemuan darurat dengan menteri kabinet serta kepala penasihat ilmiah Inggris, Pattrick Vallance.

Mengutip dari PenjagaPada Sabtu (19/12/2020), Whitty menginformasikan kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) virus corona jenis baru yang menyebar lebih cepat daripada bentuk lain di Inggris.

Namun, menurut dia, belum ada indikasi virus tersebut lebih berbahaya.

Dia juga mengatakan penemuan strain baru ini tidak akan mempengaruhi vaksin dan perawatan saat ini.

Baca juga: Dari Inggris hingga Afrika Selatan, merupakan varian baru virus Corona di beberapa negara

Khawatir

Mutasi tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Inggris akan melakukan penguncian ketiga di tahun baru.

Sementara itu, direktur Wellcome Trust Jeremy Farrar mengatakan berita penemuan jenis baru ini sangat memprihatinkan dan mengingatkan perlunya mengurangi penularan dari komunitas.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa apa yang terjadi di Inggris tidak dapat diprediksi.

“Tidak ada bagian dari Inggris dan di dunia tidak ada yang perlu ditakuti. Seperti di banyak negara, situasinya rapuh, ”katanya.

Ia mengenang bahwa saat ini mungkin sulit merayakan kebersamaan dengan anggota keluarga dan sahabat.

READ  Hanya tiga orang yang ditembak di NYC selama Tropical Storm Isaias

Komunitas perlu mengurangi intensitas pertemuan agar semua orang tetap aman.

“Dampak dari interaksi yang meningkat selama musim liburan adalah masalah besar karena infeksi meningkat dan kemungkinan adanya varian baru,” kata Farrar.

Sementara itu, Deputi Dr Erwan Birney, direktur jenderal Laboratorium Biologi Molekuler Eropa, mengatakan virus lain bermutasi secara teratur.

Namun, varian ini, kata mereka, membuat cemas para ilmuwan.

“Saat ada pertumbuhan (virus), selalu ada galur yang tumbuh dan yang lain menyusut. Yang mengkhawatirkan para ilmuwan kali ini adalah adanya ras yang sangat berbeda. “Dia punya lebih banyak, mutasi berbeda, dan dia semakin kuat di tenggara Inggris,” katanya.

Namun, lanjutnya, virus tersebut menjadi kurang ganas saat bermutasi. Dengan kata lain, penyakit ini dapat menyebar lebih cepat tetapi menyebabkan lebih sedikit penyakit.

Baca juga: WHO: Jenis baru virus korona di Inggris sedang diselidiki

More from Casildo Jabbour

Koreografer Veteran Saroj Khan meninggal pada usia 71 karena serangan jantung di Mumbai

Hari lain yang menyedihkan bagi industri hiburan ketika koreografer veteran Bollywood Saroj...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *