Video menunjukkan bukti pertama predator laut membunuh hiu putih besar

Rekaman itu difilmkan pada bulan Mei dan salah satu video pertama kali dirilis pada bulan Juni. (Kasus)

Johannesburg, Afrika Selatan:

Para ilmuwan telah merilis temuan baru yang mengkonfirmasikan orca berburu hiu putih besar, setelah mamalia laut itu tertangkap kamera membunuh salah satu predator laut top dunia.

Sekelompok paus pembunuh terlihat berburu hiu selama satu jam pengejaran di Teluk Mossel, sebuah kota pelabuhan di provinsi selatan Western Cape, dalam rekaman helikopter dan drone yang menginformasikan sebuah studi ilmiah yang diterbitkan minggu ini.

“Perilaku ini belum pernah diamati secara rinci sebelumnya, dan tentu saja tidak pernah dari udara,” kata penulis utama Alison Towner, seorang ilmuwan hiu di Akademi Dinamika Kelautan di Gansbaai, Afrika Selatan.

Sebuah klip menunjukkan lima paus pembunuh mengejar dan membunuh seekor putih besar dan para ilmuwan percaya tiga lainnya dianiaya sampai mati selama perburuan.

“Paus pembunuh adalah hewan yang sangat cerdas dan sosial. Metode berburu kelompok mereka membuat mereka menjadi predator yang sangat efektif,” kata Simon Elwen, pakar mamalia laut dan rekan penulis studi tersebut, dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa.

Paus pembunuh, pemangsa utama lautan, diketahui memangsa spesies hiu lain, tetapi bukti serangan terhadap hiu putih besar sebelumnya terbatas.

Studi ini tidak membahas alasan di balik perilaku tersebut.

Salah satu paus diketahui pernah menyerang hiu putih sebelumnya, tetapi empat lainnya tidak.

Para penulis mengatakan ini menunjukkan bahwa praktik tersebut menyebar, dengan penelitian sebelumnya menetapkan bahwa hewan hitam dan putih dapat belajar satu sama lain melalui “transmisi budaya”.

READ  Dengan Perubahan Rute Wang Yi di Nepal, Spekulasi Meningkat Tentang Kunjungannya ke India | Berita India Terbaru

Hiu-hiu tersebut menghilang dari daerah tersebut setelah serangan, dengan hanya satu hiu putih besar yang terlihat dalam waktu 45 hari, menurut artikel yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Ecology.

Para penulis mengatakan hiu yang dikonfirmasi ini memiliki reaksi terbang dan dapat memiliki implikasi yang lebih luas.

Dalam kasus-kasus yang diamati sebelumnya, hewan-hewan itu akhirnya meninggalkan habitat kunci sebelumnya, dengan konsekuensi bagi ekosistem dan pariwisata terkait hiu, kata ahli biologi kelautan Alison Kock dari Taman Nasional Afrika Selatan.

Rekaman itu difilmkan pada bulan Mei dan salah satu video pertama kali dirilis pada bulan Juni.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Video dramatis menunjukkan badai pasir besar merobek bagian barat laut China
Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan akibat badai pasir ini. Video dramatis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *