Vikas Dubey, Kanpur Encounter: House Milik Vikas Dubey, Dituduh Membunuh 8 Polisi, Dibongkar

Dalang kriminal Notorious UP, Vikas Dubey dicari dalam lebih dari 60 kasus

Kanpur:

Pemerintah distrik Kanpur hari ini menggunakan buldoser untuk menghancurkan sebuah rumah milik Vikas Dubey, yang dituduh utama dalam pembunuhan berdarah dingin terhadap delapan polisi UP pada hari Jumat dan seorang dalang kriminal terkenal yang didakwa dalam 60 kasus pidana. Pembongkaran itu dilakukan di hadapan petugas polisi Uttar Pradesh.

Dalam visual pembongkaran, sekelompok perwira polisi bersenjata (beberapa dengan apa yang tampak sebagai senapan serbu) berjaga-jaga ketika buldoser yang kekurangan dan kuning menghancurkan rumah.

Tumpukan besar puing dan batu bata, dan dinding yang setengah rusak, dapat dilihat dalam video saat buldoser melakukan tugasnya. Visual juga menunjukkan kamar kosong dengan atap yang rusak dan beberapa mobil, semuanya berwarna putih, juga hancur.

Sementara itu, Petugas Kantor Stasiun (SHO) dari Kantor Polisi Chaubeypur, di mana desa Vikas Dubey jatuh, telah ditangguhkan.

“Pada saat pertemuan, dia melarikan diri dari lokasi pertemuan. Jika dia menghadapi para penjahat, situasinya bisa berbeda,” Mohit Agarwal, Inspektur Jenderal (Kisaran Kanpur), dikutip oleh kantor berita ANI.

Vikas Dubey masih hilang, lebih dari 36 jam setelah pertumpahan darah di desa Bikru, yang berjarak sekitar 150 km dari ibukota negara bagian Lucknow.

Lebih dari 25 tim polisi telah dibentuk untuk menangkapnya.

11nm13kc

Dalang kriminal terkenal UP diyakini terhubung secara politik

Polisi juga mengatakan bahwa tim pengawasan sedang memindai lebih dari 500 ponsel dalam upaya untuk mengambil informasi yang berkaitan dengan lokasinya saat ini.

Hadiah uang tunai sebesar Rs 50.000 telah ditawarkan untuk informasi yang sama, dengan jaminan bahwa identitas pemberi informasi rahasia akan disembunyikan untuk mencegah serangan balas dendam.

READ  Istri Sanjay Dutt, Maanayata Mengatakan Mereka Akan "Melawan Gigi dan Kuku," Berbagi Beberapa Detail Perawatan

Jumat pagi, pasukan polisi besar yang terdiri atas sekitar 50 polisi, yang diambil dari tiga kantor polisi, telah berangkat untuk menangkap Vikas Dubey. Sebuah penggerebekan telah direncanakan di desanya setelah ia ditunjuk sebagai tersangka dalam upaya pembunuhan baru.

Sadar akan serangan yang akan datang, gangster itu mengatur blok jalan untuk memperlambat polisi yang, ketika mereka sampai di desa, menjadi sasaran baku tembak mematikan yang tak terduga.

Delapan personil polisi, termasuk Wakil Kepala Polisi, ditembak mati, dan tujuh lainnya cedera.

tpl9ho7g

Ibu Vikas Dubey mengatakan bahwa putranya membuat malu keluarga

“Niatnya adalah untuk menangkapnya. Ada serangan. Penembakan oleh penjahat berasal dari tiga sisi dan itu benar-benar direncanakan,” Dinesh Kumar, kepala polisi Kanpur, mengatakan.

Catatan kriminal Vikas Dubey dimulai pada tahun 1990 dengan kasus pembunuhan. Selama bertahun-tahun, ia mengumpulkan dakwaan percobaan pembunuhan, penculikan, pemerasan, dan kerusuhan.

Pada tahun 2001, Dubey didakwa dengan pembunuhan Santosh Shukla, seorang pemimpin Kanpur BJP yang dikejar dan ditembak mati di dalam kantor polisi. Dubey “menyerah” pada tahun 2002 tetapi dibebaskan.

Seorang penjahat dengan hubungan politik, ia juga anggota partai politik di masa lalu dan diduga memiliki kaki tangan bersenjata di desanya.

Ditakuti secara luas, ia menggunakan pengaruh dan sebuah plakat di desanya, di lokasi proyek, menggambarkannya sebagai “mantan anggota Zila panchayat”.

Ibu Vikas Dubey, Sarla Devi, mengatakan kepada ANI bahwa putranya memalukan bagi keluarga dan polisi harus membunuhnya jika dia tidak menyerah.

“Saya belum bertemu dengannya dalam 4 bulan. Saya tinggal bersama putra saya yang lebih muda di Lucknow. Kami menghadapi masalah karena dia. Kami malu karena dia,” katanya.

READ  Penutupan balok kontinyu terbesar di TGV Jakarta-Bandung di Indonesia

Dengan masukan dari ANI

Written By
More from Suede Nazar

113 tewas oleh topan tropis, banyak yang masih belum terjawab

Malaka, Indonesia: Banjir dan longsor dipicu oleh tropis Topan Seroja di sekelompok...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *