Wabah di pabrik babi Iowa lebih besar dari yang dilaporkan negara

Wabah di pabrik babi Iowa lebih besar dari yang dilaporkan negara

IOWA CITY, Iowa – Wabah koronavirus pertama yang dikonfirmasi di pabrik pengemasan daging di Iowa jauh lebih parah daripada yang diketahui sebelumnya, dengan lebih dari dua kali lebih banyak pekerja menjadi terinfeksi daripada yang dilaporkan Departemen Kesehatan Masyarakat kepada publik, catatan yang baru dirilis menunjukkan.

Departemen mengumumkan pada konferensi pers 5 Mei bahwa 221 karyawan di pabrik pengolahan daging babi Tyson Foods di Columbus Junction dinyatakan positif COVID-19.

Tetapi beberapa hari sebelumnya, pejabat Tyson mengatakan kepada regulator keselamatan tempat kerja Iowa selama inspeksi bahwa 522 karyawan pabrik telah terinfeksi pengetahuan mereka, dokumen diperoleh melalui acara terbuka catatan hukum.

Selusin dari sekitar 1.300 pekerja pabrik diyakini telah dirawat di rumah sakit pada saat itu, dan dua meninggal setelah tertular virus tersebut, kata para pejabat Tyson kepada Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja Iowa.

Ketidaksesuaian menambah pertanyaan yang diajukan oleh departemen kesehatan negara tentang penanganan informasi publik selama pandemi. Departemen minggu lalu memaksa juru bicaranya yang sudah lama, yang mengatakan dia digulingkan karena berusaha keras untuk memenuhi permintaan media dan bahwa keterlambatan agensi dan penulisan naskah pembicaraan itu memalukan.

Badan tersebut juga menghadapi kritik karena berupaya mengenakan biaya ribuan dolar untuk permintaan catatan terbuka dan karena tidak secara rutin mengumumkan wabah di tempat kerja, di antara hal-hal lain. Departemen itu mengatakan telah “melampaui dan memberikan informasi terkini dan komprehensif” kepada publik.

Wabah awal April di Columbus Junction adalah yang pertama dari beberapa pabrik pengemasan daging di seluruh negara bagian ketika virus menyebar melalui tempat kerja yang penuh sesak.

Gubernur Republik Kim Reynolds mengambil pendekatan pro-industri untuk mengelola wabah tersebut di Iowa, negara penghasil daging babi terbaik. Dia bekerja dengan para eksekutif untuk melanjutkan produksi bahkan ketika ribuan pekerja terinfeksi dan beberapa meninggal, dan dia memuji perintah Presiden Donald Trump untuk menjaga pabrik seperti itu terbuka di seluruh negeri.

READ  Mengaku sebagai pengikut Habib Rizieq, pria penuh tato ini memastikan ...

Pada 5 Mei, Reynolds mengatakan pada jumpa pers hariannya bahwa departemen kesehatan masyarakat telah mengumpulkan data dari pengujian pengawasan untuk melacak wabah, yang oleh negara didefinisikan sebagai setidaknya 10 persen dari karyawan yang absen atau sakit.

Dia menyerahkan podium ke wakil direktur departemen kesehatan, Sarah Reisetter, yang mengatakan pabrik Tyson di Columbus Junction, Perry dan Waterloo dan dua tempat kerja lainnya telah mengkonfirmasi wabah. Reisetter mengatakan pabrik Waterloo memiliki 444 kasus positif, tetapi pejabat daerah mengatakan beberapa hari kemudian sebenarnya memiliki lebih dari 1.000.

Adapun Columbus Junction, juru bicara departemen Amy McCoy mengatakan angka 221 kasus yang diumumkan oleh Reisetter mencerminkan hasil pengujian departemen dan apa yang “dapat diverifikasi dari sistem data kami” pada saat itu.

“Perlu diingat, kami baru saja menetapkan definisi wabah, dan ingin berbagi informasi yang kami miliki,” katanya. “Sejak putaran pengujian awal pada bulan April, proses pelaporan pengujian telah meningkat secara signifikan.”

Departemen tidak pernah memperbarui jumlah infeksi yang dikonfirmasi di Columbus Junction. Tidak seperti wabah di fasilitas perawatan jangka panjang, departemen tidak memposting wabah di tempat kerja di situs web coronavirus negara bagian.

Pada briefing 5 Mei, Reisetter mengatakan bahwa 221 kasus mencerminkan 26 persen dari mereka yang dites, yang akan menjadi total 850 tes.

Juru bicara Tyson, Gary Mickelson mengatakan jumlah infeksi yang diumumkan oleh negara tampaknya hanya mencerminkan putaran pertama pengujian di pabrik dan bahwa pengujian tambahan telah mengungkap ratusan kasus lagi.

“Mengkoordinasikan pengujian di seluruh fasilitas dan memperoleh hasil adalah proses kompleks yang membutuhkan waktu,” katanya.

Tetapi tidak jelas mengapa departemen tidak akan memiliki hasil pengujian penuh yang dijelaskan Tyson kepada Iowa OSHA. Departemen, bersama dengan pejabat kesehatan daerah, telah melakukan pengujian massal terhadap pekerja beberapa minggu sebelumnya.

READ  30 Juli berita coronavirus

Pejabat Tyson mengatakan mereka mengetahui kasus pertama di Columbus Junction pada 1 April dan menghentikan pabrik empat hari kemudian setelah 29 pekerja dinyatakan positif, menurut laporan inspeksi OSHA Iowa.

Gubernur mengirim 1.100 alat uji ke county untuk pengujian selama penutupan dua minggu. Pabrik dibuka kembali pada 20 April dengan langkah-langkah keamanan baru, dan Mickelson mengatakan perusahaan tidak mengetahui adanya infeksi saat ini di sana.

Iowa OSHA membuka penyelidikan setelah melihat laporan media bahwa dua pekerja telah meninggal karena virus dan memeriksa pabrik pada 30 April, berjalan melalui dan bertemu dengan beberapa pejabat Tyson.

“Ada 522 kasus COVID-19 positif sejauh pengetahuan perusahaan,” kata laporan inspeksi.

Manajer pabrik Tyson mengatakan kepada inspektur bahwa komunikasi antara perusahaan dan pejabat kesehatan masyarakat “tidak efisien” dan bahwa informasi tentang kasus-kasus positif tidak tersedia selama beberapa hari setelah pengujian, kata laporan itu.

Iowa OSHA tidak mengutip Tyson atas pelanggaran keselamatan di tempat kerja, dengan mengatakan perusahaan “sedang berusaha mengikuti panduan CDC terbaik pada waktu yang diberikan” dan rekomendasi dengan cepat berubah.

Written By
More from Suede Nazar

Petugas Pajak Berpose Sebagai Covid Warriors Di Bhopal, Pulihkan Properti Layak Crores

Sekitar 150 petugas pajak penghasilan dan polisi menyamar sebagai pejuang COVID-19 untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *