Warga negara AS yang merindukan perjalanan internasional: Apakah mereka akan disambut?

Warga negara AS yang merindukan perjalanan internasional: Apakah mereka akan disambut?

(CNN) – Di pusat kota Buffalo, New York, melintasi perbatasan ke Ontario, Kanada, dulu semudah mengemudi satu mil melintasi Jembatan Perdamaian di atas Sungai Niagara. Tapi itu sekarang rute terlarang.

Di era coronavirus, penduduk New York dan penjelajah jalanan di luar negara bagian tidak diizinkan melintasi perbatasan untuk perjalanan waktu luang.

Karena Amerika Serikat memiliki lebih banyak kasus koronavirus yang dikonfirmasi daripada di tempat lain di dunia, dengan peningkatan jumlah di beberapa negara bagian setiap hari, pelancong AS tidak mungkin diizinkan dalam waktu dekat.

“Peluang AS mendekati nol,” kata seorang diplomat UE kepada CNN. “Dengan tingkat infeksi mereka … bahkan mereka tidak bisa percaya pada kemungkinan itu.”

Selama perbatasan AS-Kanada tetap ditutup, mengunjungi Air Terjun Niagara di Ontario tidak akan mungkin bagi warga AS.

LARS HAGBERG / AFP / AFP / Getty Images

Di mana tatanan dunia baru ini meninggalkan warga AS dengan kecenderungan untuk bepergian?

Nostalgia untuk masa pra-Covid ketika paspor AS menjanjikan akses ke sebagian besar dunia? Cemas bagaimana mereka akan dirasakan – dan diterima – oleh negara asing ketika pembatasan akhirnya dilonggarkan?

Masa depan perjalanan bagi orang Amerika, dan apakah mereka akan diterima lagi sebagai turis, tidak jelas; dalam banyak hal, ini adalah poin yang dapat diperdebatkan selama perjalanan ke wilayah tertentu dilarang.

Tidak diundang

Karena banyak orang Amerika menghindari perjalanan udara dan bukannya mengambil jalan, mereka tidak akan mengambil jalan ke Kanada. Memang, pembatasan perjalanan untuk pemegang paspor AS saat ini jauh melebihi jumlah perjalanan.

Dan bagi banyak orang, begitulah seharusnya.

Perjalanan Kanada tidak mungkin menjadi pilihan liburan musim panas bagi orang Amerika sementara wabah Covid-19 di AS terus membengkak.

Perjalanan Kanada tidak mungkin menjadi pilihan liburan musim panas bagi orang Amerika sementara wabah Covid-19 di AS terus membengkak.

Atas perkenan Via Rail Canada

Colleen Friesen, yang tinggal di kota resor kecil di British Columbia, berharap perbatasan AS-Kanada tetap ditutup.

“Mayoritas warga Kanada sangat menentang membiarkan orang Amerika masuk ke negara itu karena tingkat infeksi AS yang merajalela. Meskipun beberapa negara tampaknya mengelola pandemi, ketika kita melihat berita tentang Oklahoma yang memungkinkan demonstrasi di dalam ruangan, kita hanya menggelengkan kepala kita bersama,” Friesen memberi tahu CNN Travel melalui email.

Stacey McKenna, yang berbasis di Colorado, tidak siap untuk memikirkan perjalanan internasional dalam bentuk apa pun saat ini, meskipun dia menetapkan bahwa itu sebagian karena tempat-tempat di radar-nya “sangat rentan secara ekonomi dan geografis,” dan dia tidak akan bersedia mengambil risiko mengekspos siapa pun.

“Saya pikir jika saya mencapai tempat di mana saya merasa perjalanan internasional (atau bahkan udara) akan sesuai, maka saya akan mulai bertanya pada diri sendiri apakah saya pikir saya akan diterima.”

Untuk penulis perjalanan yang berbasis di New York, Juliet Izon, yang membatalkan liburan musim panas di Italia beberapa bulan yang lalu ketika masih ada secercah harapan bahwa hal-hal dapat dilanjutkan, melihat di mana Amerika Serikat dibandingkan dengan negara-negara lain mengecewakan dan menyedihkan.

Izon percaya dia akan melakukan perjalanan ke Italia suatu hari tetapi mengatakan, “Saya tidak akan terkejut jika di negara-negara tertentu jika mereka tidak mengizinkan orang Amerika untuk sementara waktu atau karantina yang sangat ketat untuk tahun-tahun mendatang,” menambahkan bahwa penanganan Amerika Serikat terhadap Covid-19 kemungkinan akan menjadi “tanda hitam lain terhadap kita.”

Yang lain? Keadaan politik AS.

Friesen, yang mengatakan dia menghargai politisi negaranya yang mengambil kursi belakang ke komunitas ilmiah dan medis, takut dengan cara virus di Amerika Serikat “menjadi terpolitisasi.”

Tetapi seorang diplomat Uni Eropa, yang berbicara kepada CNN awal pekan ini dengan syarat anonim, menyebut keputusan perjalanan AS-Uni Eropa sebagai masalah yang sangat sensitif dan menegaskan “itu hanya tentang kesehatan.”

“Yang pasti, Anda dapat melihat tidak ada dalam daftar sebagai sesuatu yang politis, ketika satu negara diizinkan masuk dan yang lain tidak, tetapi ini adalah representasi yang keliru dari apa yang kami lakukan. Kami ingin membuka perbatasan kami, ini adalah positif langkah.”

Terlepas dari pernyataan ini dan desakan diplomat Uni Eropa bahwa “kami ingin orang-orang datang,” lanskap perjalanan yang sudah banyak berubah memiliki perhatian beberapa orang.

“Daripada memikirkan tentang perjalanan yang akan datang, saya telah mempertimbangkan bagaimana semua ini akan mempengaruhi xenophobia secara lebih umum,” kata McKenna.

Pengalaman holistik

Dennis Geronimus, profesor dan ketua sejarah seni Universitas New York, secara historis menggabungkan perjalanan bisnis dan liburan, seringkali ke Italia. Dia secara pribadi tidak khawatir tentang bagaimana dia akan diterima ketika dia melakukan perjalanan internasional lagi – dan dia adalah seseorang yang mungkin akan dapat melakukan perjalanan di tanah asing tertentu jauh sebelum orang Amerika lainnya.

Ini sebagian besar karena sifat perjalanannya. Geronimus biasanya dituanrumahi oleh kolega internasional dan mengakui bahwa itu “berbeda dari pergi berlibur ke suatu tempat tanpa mengenal siapa pun dan kemudian hanya menyelam ke dalam budaya dan akan melihat situs dan melihat orang asing lainnya di situs juga.”

Pada saat ini, pelancong Amerika tidak dapat pergi ke Italia dan kota-kota seperti Roma (di atas), setidaknya tidak untuk perjalanan liburan murni.

Pada saat ini, pelancong Amerika tidak dapat pergi ke Italia dan kota-kota seperti Roma (di atas), setidaknya tidak untuk perjalanan liburan murni.

ALBERTO PIZZOLI / AFP melalui Getty Images

Ada langkah-langkah yang dapat diambil Geronimus sekarang untuk berpotensi diberikan akses yang dilarang untuk pelancong liburan AS, meskipun ia masih harus dikarantina.

Bagaimanapun, meskipun dia ingin melihat pameran Raphael di Roma dan berkolaborasi dengan rekan-rekannya di Italia, dia tidak merencanakan perjalanan ke wilayah itu dalam waktu dekat.

Mungkin dianggap penting, tetapi Geronimus tidak melihatnya sebagai cukup penting. Sebagai gantinya, profesor akan lebih memilih untuk fokus pada langkah-langkah yang diperlukan untuk melanjutkan kelas di tempat di NYU musim gugur ini.

Demikian juga, McKenna, yang berlatar belakang di bidang antropologi medis dan kesehatan masyarakat, sedang memikirkan hal-hal lain yang lebih besar: “Aku akan jujur. Aku bahkan belum sampai pada pertanyaan apakah aku pikir aku akan merasa diterima sebagai orang Amerika” karena perjalanan internasional tidak tepat sekarang.

Kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, “Kami telah bekerja dengan negara-negara di seluruh dunia, termasuk teman-teman kami di Eropa dan Uni Eropa untuk menentukan bagaimana cara terbaik untuk membuka kembali perjalanan internasional dengan aman. Penting bagi Amerika Serikat untuk membuat orang Eropa memiliki kapasitas untuk melakukan perjalanan kembali ke Amerika Serikat. “

READ  Patton Oswalt memberi penghormatan kepada mendiang istrinya yang menyelidiki 'Golden State Killer'

Keselamatan pertama

Ini bukan tentang orang Amerika, kata seantero Selandia Baru, Elen Turner, meskipun sulit untuk mengabaikan pembatasan yang berdampak pada mereka bersama dengan jumlah kematian dan kasus Covid yang dikonfirmasi.

“Saya pikir begitu perbatasan dibuka kembali dengan benar, warga Selandia Baru akan sama ramahnya dengan orang Amerika seperti halnya dengan wisatawan lain,” kata Turner.

Tetapi Friesen, yang bermasalah dengan penanganan pandemi Amerika Serikat, mengatakan, “Mengingat desakan protokol pandemi yang telah kita lihat di AS, kita hanya tidak percaya bahwa Amerika akan melakukan hal yang benar.”

Selandia Baru - Tujuan Perjalanan - shutterstock_180140354

Sementara Selandia Baru dapat membentuk gelembung perjalanan dengan Australia, kemungkinan orang Amerika tidak akan diizinkan dalam waktu dekat.

Courtesy Shutterstock

Namun, bagi begitu banyak orang yang berbicara dengan CNN Travel, kesehatan dan keselamatan orang lain – dan melakukan apa yang benar – adalah terpenting.

Fotografer dan penulis yang berbasis di Chicago Joshua Mellin mengatakan: “Saya pikir untuk bepergian ke luar negeri untuk bersenang-senang sekarang menunjukkan kurangnya perawatan, Anda layak mendapatkan apa pun yang Anda dapatkan.”

Mellin menambahkan: “Saya pribadi dari pikiran bahwa kita semua adalah warga dunia, tetapi masih ada kenyataan bahwa Anda tidak berhak mengakses negara asing, Anda diberikan izin masuk.”

Ketika datang untuk memberikan masuk orang asing, Turner akan merasa nyaman menerima isyarat dari pemerintah Selandia Baru. Saat ini, warga Selandia Baru yang kembali harus dikarantina selama dua minggu pada saat kedatangan, dan tidak ada orang lain yang diizinkan masuk.

Jika, di telepon, karantina diberlakukan untuk semua pengunjung ke Selandia Baru, lalu bagaimana?

“Jadi jika itu akan diperluas ke semua kedatangan maka saya pikir Selandia Baru akan baik-baik saja dengan itu karena umumnya, pemerintah kami telah menangani pandemi dengan baik dan ada tingkat kepercayaan yang tinggi pada mereka,” kata Turner.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa dia tidak melihat ini terjadi, tidak membayangkan Selandia Baru membuka diri bagi orang asing sampai karantina tidak lagi diperlukan.

Gagasan tentang karantina pra-liburan adalah subjek penelitian yang cermat.

Bulan lalu, ketika konsep itu mulai populer, Alison Hickey, presiden Wisata Kensington, mengatakan kepada CNN Travel “kami tidak akan merekomendasikan bepergian ke tujuan yang telah menerapkan persyaratan karantina mandiri 14 hari.”

“Kami membuka kembali ‘

Meskipun karantina yang dipaksakan akan menghalangi banyak pelancong, wilayah lain yang tidak memiliki karantina mungkin akan memikat mereka.

Wisatawan AS dapat terbang ke Meksiko, tetapi bagi banyak orang, risikonya tidak sepadan. Foto: Parroquia de San Miguell Arcángel di San Miguel de Allende, Guanajuato.

Wisatawan AS dapat terbang ke Meksiko, tetapi bagi banyak orang, risikonya tidak sepadan. Foto: Parroquia de San Miguell Arcángel di San Miguel de Allende, Guanajuato.

Shutterstock

Apakah promosi hotel atau peningkatan atau kebijakan santai tentang pembatalan, paduan suara manis “kami membuka” berpotensi melompat memulai apa yang telah menjadi periode yang sangat gelap di sektor pariwisata.

Tetapi hanya karena Maladewa, tujuan mewah, siap untuk menyambut kembali semua pengunjung tanpa batasan (juga tidak ada persyaratan visa atau biaya tambahan), berapa banyak warga AS yang siap pergi?

Bagi banyak pelancong AS yang CNN Travel berbicara untuk cerita ini, disambut atau merasa diterima di negara lain adalah intinya.

Bahaya terpapar dan terpapar alat tenun. Dan kemudian ada ketakutan terjebak di suatu tempat yang jauh.

Elizabeth Lavis, yang berasal dari bagian utara New York, mendapati dirinya berebut untuk keluar dari Vietnam pada bulan Maret di tengah wabah dan pembatasan perjalanan yang mendadak ketat. Cobaan itu dan apa yang terjadi dengan coronavirus sejak itu telah membuat Lavis enggan pergi jauh dari rumah untuk masa yang akan datang.

Warga California Melanie Haiken menyatakan keinginan untuk membantu ekonomi yang sedang berjuang sebagai turis dan sudah memikirkan perjalanannya di masa depan, yang mencakup tempat-tempat yang tidak begitu dekat dengan rumah: “Mengenai perjalanan internasional, saya akan siap untuk bepergian lagi pada bulan Agustus, tetapi akankah ingin pergi ke tempat-tempat yang sangat diminati pengunjung. Saya memperhatikan Guatemala dan Kosta Rika, Turki dan Yordania, Skotlandia, Estonia, dan beberapa tempat lain yang tampaknya merupakan kandidat berdasarkan keselamatan dan seberapa besar ekonomi mereka bergantung pada pariwisata. “

Turki, tampaknya, kemungkinan adalah kandidat. Pada 19 Juni, Turkish Airlines meluncurkan kembali dua rute Amerika Utara ke Istanbul dengan dua rute lainnya (Miami dan Los Angeles) masing-masing pada 22 dan 24 Juni. Pada akhir Juli, tiga hub AS tambahan akan mengoperasikan penerbangan ke Turki.

Larangan perjalanan UE dapat mengubah keadaan, tetapi pada 23 Juni, ketika CNN berbicara dengan Caryn B. Davis yang berbasis di Connecticut tentang perjalanannya yang akan datang ke Azores di Portugal, jurnalis perjalanan itu mengatakan dia masih berencana untuk pergi, mudah-mudahan di masa depan enam minggu.

Pompeo menyatakan pentingnya ekonomi dalam perjalanan antara AS dan Uni Eropa, dengan mengatakan “Penting bagi Amerika Serikat untuk membuat orang Eropa memiliki kapasitas untuk melakukan perjalanan kembali ke Amerika Serikat. Penting, sangat penting bagi orang Eropa untuk terhubung kembali sepenuhnya dengan Amerika. ekonomi juga. “

Tetapi sampai masalah keamanan dapat diatasi secara memadai, Mellin tidak berpikir siapa pun, warga negara AS atau tidak, harus pergi ke mana pun.

“Ada tanggung jawab untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang lain dan tempat-tempat sebagai pengembara yang dimulai di rumah dan secara inheren rusak dengan mengunjungi negara lain selama pandemi global.”

Namun pada kenyataannya, perjalanan internasional dapat dilanjutkan lebih cepat daripada nanti di beberapa tempat yang saat ini terlarang. “Saya yakin dalam beberapa minggu mendatang kami akan memikirkan hal itu sebagai antara tidak hanya Amerika Serikat dan Uni Eropa, tetapi Amerika Serikat dan bagian lain dunia, juga,” kata Pompeo.

Seperti apa rasanya?

“Saya pikir jika ada sesuatu, ketika kita melakukan perjalanan, tentu saja harapan saya bahwa kita membawa rasa empati ke mana pun kita pergi …,” kata Geronimus.

James Frater dari CNN, Michael Conte, dan Luke McGee berkontribusi melaporkan kisah ini.

Written By
More from Suede Nazar

Volume ucapan mempengaruhi risiko penyebaran virus Corona

Mengurangi volume bicara di ruangan berisiko tinggi mengurangi risiko penyebaran mahkota. REPUBLIKA.CO.ID,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *