Warga Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan pengunduran diri yang mengejutkan

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan dia akan mundur bulan depan

Sydney:

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan pada hari Kamis bahwa dia akan mundur bulan depan.

“Bagi saya, inilah waktunya,” katanya dalam pertemuan dengan anggota Partai Buruh. “Aku hanya tidak punya cukup di dalam tangki untuk empat tahun lagi.”

Ardern, yang menjadi perdana menteri dalam pemerintahan koalisi pada 2017 dan kemudian memimpin partai Buruh kiri-tengahnya meraih kemenangan keseluruhan dalam pemilihan tiga tahun kemudian, melihat partainya dan popularitas pribadinya anjlok dalam jajak pendapat baru-baru ini.

Dalam penampilan publik pertamanya sejak Parlemen memulai reses musim panas sebulan yang lalu, dia mengatakan kepada retret kaukus tahunan Partai Buruh bahwa selama istirahat dia berharap menemukan energi untuk terus memimpin, “tetapi saya tidak bisa melakukannya”.

Ardern mengatakan pemilihan umum berikutnya akan dilakukan pada Sabtu, 14 Oktober, dan dia akan terus menjabat sebagai anggota parlemen hingga saat itu.

“Saya tidak pergi karena saya yakin kami tidak bisa memenangkan pemilihan berikutnya, tetapi karena saya percaya kami bisa dan kami akan melakukannya,” katanya.

Ardern mengatakan pengunduran dirinya akan berlaku paling lambat 7 Februari, menambahkan bahwa kaukus Partai Buruh akan memilih pemimpin baru pada 22 Januari.

Wakil Perdana Menteri Grant Robertson mengatakan dia tidak akan memperkenalkan namanya.

Ardern mengatakan tidak ada rahasia di balik pengunduran dirinya.

“Saya manusia. Kami memberikan sebanyak yang kami bisa selama kami bisa, maka inilah saatnya. Dan bagi saya, inilah waktunya.

“Saya pergi karena dengan pekerjaan istimewa seperti itu ada tanggung jawab besar. Tanggung jawab untuk mengetahui kapan Anda adalah orang yang tepat untuk memimpin – dan juga kapan Anda tidak.”

READ  Putus asa untuk bergabung dengan ASEAN bahkan memenuhi persyaratan, inilah alasan mengapa Timor Lesta tidak menjadi anggota ASEAN, salah satu kekhawatirannya adalah beban keuangan.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Bolsonaro: Harapan politik mantan Presiden Brasil Jair Bolsonaro mati karena dia dilarang menjabat hingga 2030
BRASILIA: Mantan Presiden Brasil Jair BolsonaroKarir politik compang-camping pada hari Jumat sebagai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *