Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

Bintang Crystal Palace dan Pantai Gading menulis di Twitter, “Bangun sampai hari ini,” kemudian menunjukkan apa yang telah dikirim oleh seorang pengguna yang tampaknya menjadi penggemar lawan Palace dalam pertandingan hari Minggu, Aston Villa.

“Sebaiknya kamu tidak mencetak gol besok, hitam. Atau aku akan datang ke rumahmu berpakaian seperti hantu,” tulis orang itu.

Ada gambar yang menyertai Ku Klux Klan dan sebuah kotak sereal bernama, “c ** n flakes.”

Polisi West Midlands mengatakan di Twitter pihaknya sedang mencari siapa pemilik akun itu dan mendorong mantan pemain sayap Manchester United itu untuk melaporkan kejadian itu kepada pasukan polisi setempat.

Crystal Palace menyebut penyalahgunaan itu “memalukan mutlak” di Twitter dan mengatakan itu “seharusnya tidak terjadi.”

Aston Villa kemudian me-retweet pernyataan klub London, bersumpah untuk mengeluarkan larangan seumur hidup untuk individu yang memposting penyalahgunaan.

“Kami menyesalkan pesan rasis menjijikkan yang dikirim ke @wilfriedzaha. Kami mengutuk semua bentuk diskriminasi rasial dan berpihak pada @CPFC,” tulis klub yang berbasis di Birmingham, Inggris tengah, menulis.

“Kami bekerja sama dengan polisi dalam menyelidiki masalah yang sangat serius ini dan ketika pelakunya diidentifikasi, AVFC akan mengeluarkan larangan seumur hidup.”

Pernyataan Liga Leading

Liga Leading, yang secara luas dianggap sebagai liga sepak bola paling banyak ditonton di dunia, juga mengutuk tindakan pelaku.

“Perilaku ini benar-benar tidak dapat diterima dan Liga Premier berdiri di samping @wilfriedzaha dalam menentang ini, dan diskriminasi dalam bentuk apa pun. Ada #NoRoomForRacism, di mana saja,” tweeted itu.

“Kami akan terus mendukung para pemain, manajer, pelatih, dan anggota keluarga mereka yang menerima pelecehan on the internet diskriminatif serius. Melalui sistem pelaporan khusus kami, kami dapat mengambil tindakan segera pada kasus-kasus seperti ini.”

READ  Knowledge Novavax Section 1 menunjukkan vaksin coronavirus aman dan memunculkan respons kekebalan

Akhir bulan lalu, liga meluncurkan sistem yang akan “memungkinkan para pemain, manajer dan pelatih untuk memberi tahu” itu “tentang penyalahgunaan diskriminatif serius” yang diterima melalui pesan langsung di platform media sosial.

“Setiap kasus akan ditinjau, dilaporkan ke perusahaan media sosial yang relevan, diselidiki dan tindakan hukum diambil jika sesuai,” kata liga.

Berbicara sebelum pertandingan Villa, manajer Palace Roy Hodgson mengatakan tindakan individu itu “pengecut” dan “tercela.” Dia memuji Zaha karena go community.

“Sangat menyedihkan pada hari pertandingan bahwa seorang pemain terbangun atas penyalahgunaan yang pengecut dan tercela ini,” kata Hodgson kepada Sky.

“Saya pikir itu benar bahwa Wilf menyadarkan orang-orang tentang hal itu. Saya tidak berpikir itu adalah sesuatu yang harus dia diamkan.

“Saya pikir sangat bagus bahwa klub kami, Aston Villa dan Liga Premier melakukan segala yang mereka bisa untuk mengetahui siapa individu yang tercela ini dan satu-satunya yang bisa berharap bahwa mereka akan diidentifikasi dan mereka akan dipanggil untuk bertanggung jawab dan mereka akan dipanggil membayar tindakan ini.

“Secara harfiah tidak ada alasan. Tidak ada alasan sama sekali.”

Contoh masa lalu

Zaha dilecehkan secara rasial tahun lalu dan mengatakan ia menerima ancaman pembunuhan setelah memenangkan penalti untuk Palace melawan Arsenal pada Oktober 2018.

Kepala Kick It Out, yang menurut pegangan Twitter-nya telah “berkampanye untuk kesetaraan sejak tahun 1993,” kepada CNN pada bulan Februari bahwa dia percaya rasisme dalam olahraga “lebih buruk sekarang daripada lima tahun yang lalu.”

“Sepak bola sangat berbeda dengan apa yang terjadi di tahun 1970-an, rasisme bukanlah hal endemik seperti di tahun 1970-an,” kata Sanjay Bhandari. “Lebih dari 40, 50 tahun? Kami sudah pasti [made progress]. Tapi itu lebih buruk daripada lima tahun yang lalu, dan itu lebih buruk daripada tujuh tahun yang lalu. “

READ  Anil Kapoor memberikan sasaran kebugaran kepada Hrithik Roshan

Kick It Out mengatakan pada hari Minggu di Twitter: “Kami sangat kecewa bahwa Wilf Zaha sekali lagi telah menjadi sasaran pelecehan ras yang ditargetkan.”

“Mereka yang terus memilih orang-orang olahraga profesional dengan cara ini, perlu dibawa ke pengadilan dan menghadapi konsekuensi terkuat.”

More from Casildo Jabbour

Pada Klaim 35 Crore Suap MLA, Pilot Sachin Berkata Vexatious, Diramu

“Upaya ini lebih lanjut bertujuan memfitnah saya dan menyerang kredibilitas saya,” kata...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *