13 ton pengiriman rambut manusia, kemungkinan dari tahanan Tiongkok, disita

13 ton pengiriman rambut manusia, kemungkinan dari tahanan Tiongkok, disita
Menurut CPB, kiriman tersebut berasal dari Xinjiang, Cina, menandakan potensi pelanggaran HAM atas kerja paksa dan hukuman penjara. Produk-produk itu bernilai lebih dari $ 800.000.
Xinjiang adalah daerah pedesaan otonom di barat laut Cina dan rumah bagi sekitar 11 juta orang Uyghur, minoritas etnis mayoritas Muslim dengan budaya dan bahasa yang berbeda. Sampai baru-baru ini, ada lebih banyak orang Uyghur di Xinjiang daripada Cina Han, mayoritas etnis yang membentuk sisa negara.

Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa lebih dari satu juta warga Uyghur telah ditahan dalam jaringan besar-besaran di kamp-kamp interniran di Xinjiang, di mana mereka dilaporkan “menjadi sasaran penyiksaan, perlakuan kejam dan tidak manusiawi seperti penganiayaan fisik dan seksual, kerja paksa, dan kematian.”

Selain indoktrinasi politik, mantan tahanan mengatakan kepada CNN bahwa mereka mengalami kurang tidur, kekurangan makanan dan suntikan paksa.
Ini adalah kedua kalinya tahun ini bahwa CBP telah menyita produk dari China yang diduga telah dibuat dari rambut tahanan.
“Sangat penting bahwa importir Amerika memastikan bahwa integritas rantai pasokan mereka memenuhi standar manusiawi dan etika yang diharapkan oleh pemerintah Amerika dan oleh konsumen Amerika,” kata Brenda Smith, asisten eksekutif komisioner Kantor Perdagangan CBP.

“Produksi barang-barang ini merupakan pelanggaran hak asasi manusia yang sangat serius, dan perintah penahanan dimaksudkan untuk mengirim pesan yang jelas dan langsung kepada semua entitas yang ingin melakukan bisnis dengan Amerika Serikat bahwa praktik ilegal dan tidak manusiawi tidak akan ditoleransi dalam pasokan AS. rantai.”

Cina telah menghadapi pengawasan internasional atas perlakuannya terhadap Uyghur, dan pada bulan Juni, Presiden Trump menandatangani RUU menjadi undang-undang yang bertujuan untuk menghukum Beijing karena penindasan terhadap etnis minoritas.
Namun, menurut buku baru John Bolton “The Room Where It Happens”, Trump mengatakan kepada Presiden Cina Xi Jinping pada 2019 bahwa ia harus “terus membangun kamp-kamp.” Per akun Bolton, Trump berpikir itu “hal yang tepat untuk dilakukan.”
READ  Gempa berkekuatan sedang 4.2 hingga 86 km barat daya Gorontalo, Indonesia / Gunung berapi
Written By
More from Suede Nazar

Mantan Raja Spanyol Juan Carlos melarikan diri ke Republik Dominika

Mantan Raja Juan Carlos yang tercela dari Spanyol melarikan diri dari negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *