6 Lebih Banyak Penangkapan Dalam Kasus Emas Kerala, Satu Terkait Dengan Entrance Populer India

NDTV News

Kasus Penyelundupan Emas Kerala: NIA telah menangkap 10 orang sejauh ini (Representasi)

Thiruvananthapuram:

NIA telah menangkap enam orang lagi sehubungan dengan penyelundupan 30 kg emas dalam bagasi diplomatik yang ditujukan ke konsulat UEA di Thiruvananthapuram, Kerala. Menurut NIA, salah satu dari mereka yang ditangkap memiliki hubungan dengan kelompok Islam Front Populer India.

Penangkapan, yang berlangsung selama tiga hari, diikuti oleh penggerebekan NIA (Badan Investigasi Nasional) di enam tempat di seluruh negara bagian, termasuk tempat tinggal terdakwa. Dua difficult disk, delapan ponsel dan enam kartu SIM, perekam video clip electronic dan lima DVD disita, serta buku tabungan financial institution, dokumen perjalanan dan identitas serta kartu debit.

Pada hari Sabtu, Muhammad Ali dan Muhammad Ali Ebrahim, keduanya penduduk Ernakulam, ditangkap setelah bukti menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari konspirasi yang lebih besar, selain membantu tersangka lain, Jalal AM, dalam mengumpulkan emas selundupan dari terdakwa kunci Ramees KT dan mendistribusikan barang selundupan di antara yang lainnya. konspirator.

Jalal AM, yang juga berasal dari Ernakulam, telah ditangkap pada hari Kamis, bersama dengan Claimed Alavi E, penduduk asli distrik Malappuram, karena berkonspirasi dengan Ramees KT untuk menyelundupkan emas melalui bagasi diplomatik.

Muhammad Ali, yang diidentifikasi oleh NIA sebagai anggota Front Populer India (PFI), dituntut oleh Polisi Kerala dalam kasus telapak tangan seorang profesor yang sangat terkenal. Dia dibebaskan setelah persidangan pada tahun 2015.

Selain itu, dua orang lainnya ditangkap pada hari Jumat – Mohammed Shafi dan Abdu PT, keduanya dari distrik Malappuram. NIA telah menangkap 10 orang sejauh ini dan penyelidikan sedang berlangsung, kata badan tersebut.

READ  Setelah kunjungan utusan, UE menyerukan pemilihan Majelis lebih awal di Jammu dan Kashmir

Pekan lalu NIA mengatakan kepada pengadilan bahwa dua kunci yang dituduh dalam kasus itu – Swapna Suresh dan Sandeep Nair – berkonspirasi untuk “merusak stabilitas moneter India” dan diduga “membiayai terorisme”.

Pada hari Selasa, pengadilan Kochi mengirim Suresh dan Nair, yang sebelumnya diinterogasi saat dalam tahanan NIA, ke tahanan Bea Cukai lima hari. Pada saat yang sama sebuah pengadilan khusus NIA mengirim Ramees KT ke tahanan agensi itu selama tujuh hari.

Sumber utama dari agen yang menyelidiki kasus ini mengatakan kepada NDTV bahwa setidaknya 180 kg emas telah diselundupkan melalui rute konsulat, yang telah digunakan setidaknya 12 kali. Jumlah complete emas yang diselundupkan oleh sindikat itu kemungkinan akan lebih tinggi, kata sumber itu.

More from Casildo Jabbour
Nitish Kumar Menurunkan Menteri Shyam Rezak Yang Sedang Dalam Perjalanan Ke Partai Lalu Yadav
Nitish Kumar juga kesal dengan menteri atas pendiriannya yang menantang tentang masalah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *