Adaptasi iklim membantu satwa liar Asia bertahan hidup di Australia, tetapi tidak sebaliknya: belajar

Adaptasi iklim membantu satwa liar Asia bertahan hidup di Australia, tetapi tidak sebaliknya: belajar

Peningkatan kemampuan beradaptasi terhadap perubahan kondisi iklim yang menyertai perubahan lempeng tektonik purba jutaan tahun lalu mungkin menjelaskan mengapa fauna Asia ditemukan di Australia, tetapi tidak sebaliknya, kata ahli biologi.

Spesies asli Asia dapat mentolerir variasi yang luas dalam kondisi iklim dan lebih berhasil dalam beradaptasi dan menetap di Australia, kata ahli biologi dalam penelitian yang dipimpin oleh orang-orang di Australian National University (ANU), Australia, dan ETH Zurich, Swiss.

Mereka memberikan penjelasan baru untuk distribusi miring spesies Australia dan Asia melintasi Garis Wallace, garis imajiner yang memisahkan Australia, Nugini dan sebagian Indonesia dari daratan Asia Tenggara dan dinamai d ‘setelah naturalis Inggris yang menggambarkannya, Alfred Russell Wallace.

“Jika Anda bepergian ke Kalimantan, Anda tidak akan melihat mamalia berkantung, tetapi jika Anda pergi ke pulau tetangga Sulawesi, Anda akan melihatnya. Australia, di sisi lain, kekurangan mamalia khas Asia, seperti beruang, harimau, atau badak,’ kata Alex Skeels, dari ANU dan penulis korespondensi studi yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Studi ini menganalisis kumpulan data sekitar 20.000 burung, mamalia, reptil, dan amfibi untuk menentukan spesies mana yang melompat antara Indonesia dan Australia, dan mana yang berhasil beradaptasi dengan rumah baru mereka.

Sekitar 35 juta tahun yang lalu, Australia, yang terletak lebih jauh ke selatan, terhubung ke Antartika. Pada titik tertentu ia memisahkan diri dari Antartika dan, setelah jutaan tahun melayang ke utara, akhirnya jatuh di Asia.

“Tabrakan benua” ini memunculkan pulau vulkanik di Indonesia, yang menurut ahli biologi berfungsi sebagai “batu loncatan” bagi hewan dan tumbuhan asli Asia untuk mencapai New Guinea dan Asia utara, Australia, dan sebaliknya.

READ  Tenaga air yang belum dimanfaatkan dapat membantu Laos, Myanmar, dan Indonesia memenuhi permintaan energi dengan aman: belajar | Berita | Perusahaan Ramah Lingkungan

Selain itu, para peneliti menjelaskan, perpisahan Australia dengan Antartika telah disertai dengan perubahan iklim, yang menyebabkan tren pendinginan dan pengeringan benua, berkontribusi pada peristiwa kepunahan massal di seluruh dunia.

Skeels mengatakan bahwa meskipun terjadi pendinginan global, iklim kepulauan Indonesia tetap relatif hangat, lembab, dan tropis. Fauna Asia, yang beradaptasi dengan baik dengan kondisi ini, dapat menetap di Australia.

Spesies Australia, di sisi lain, telah berevolusi di iklim yang lebih dingin menjadi semakin kering dan karena itu kurang berhasil membangun diri di pulau tropis, kata Skeels.

Temuan mereka, kata Skeels, dapat menginformasikan prediksi migrasi hewan di masa depan, serta spesies mana yang lebih baik beradaptasi dengan lingkungan baru, kata Skeels.

(Cerita ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
BNI luncurkan financial institution hijau untuk dorong bisnis berkelanjutan – Inforial
Informasi (The Jakarta Put up) Jakarta ● Sab 19 November 2022 19-11-2022...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *