World Beach Games dibatalkan setelah Bali mengundurkan diri sebagai tuan rumah

World Beach Games dibatalkan setelah Bali mengundurkan diri sebagai tuan rumah

5 Juli (Reuters) – Pertandingan Pantai Dunia Asosiasi Komite Olimpiade Nasional (ANOC) 2023 yang akan diadakan di Bali bulan depan telah dibatalkan setelah kota Indonesia mengundurkan diri sebagai tuan rumah, tidak meninggalkan waktu ANOC untuk mencari alternatif.

“Sangat mengejutkan dan sangat mengecewakan ANOC mengetahui bahwa Komite Olimpiade Indonesia (KOI) telah menarik diri dari komitmennya untuk menjadi tuan rumah ANOC World Beach Games dan General Assembly ANOC pada Agustus 2023,” katanya, Selasa.

Bali menjadi tuan rumah World Beach Games edisi kedua dan acara tersebut mencakup 14 cabang olahraga seperti sepak bola pantai, voli pantai, dan selancar. Doha menjadi tuan rumah edisi perdana pada tahun 2019.

“Dengan Olimpiade yang akan berlangsung dalam sebulan, keputusan yang diambil pada pemberitahuan yang terlambat mencegah ANOC untuk dapat menemukan tuan rumah alternatif.

“Jadi tidak ada pilihan selain membatalkan Olimpiade edisi Agustus tahun ini di Bali serta Sidang Umum ANOC.”

ANOC mengatakan KOI menginformasikan bahwa anggaran untuk Olimpiade belum dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia.

“Meskipun ada tantangan dalam persiapan Olimpiade, seperti halnya acara multi-olahraga besar lainnya, ANOC secara teratur diyakinkan oleh KOI bahwa solusi akan ditemukan dan Olimpiade akan berjalan sesuai rencana,” tambahnya.

Ketua KOI Raja Sapta Oktohari mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu bahwa anggaran untuk acara tersebut belum dicairkan dan mengatakan dia telah menarik diri dari penyelenggaraan acara tersebut karena “terlalu berisiko”.

READ  Peluang Indonesia menjadi top performer di Asian Games

Menteri Olahraga Indonesia Dito Ariotedjo pada hari Rabu menyatakan penyesalan atas pembatalan tersebut dan mengatakan bahwa proses anggarannya panjang, menambahkan bahwa 446 miliar rupee ($29,71 juta) telah disetujui untuk acara tersebut tetapi masih dalam peninjauan oleh Kementerian Keuangan.

Seorang juru bicara kementerian keuangan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Indonesia telah dicabut haknya untuk menjadi tuan rumah FIFA Under-20 World Cup tahun ini.

Keputusan itu diambil setelah federasi sepak bola negara itu (PSSI) mengatakan membatalkan pengundian karena gubernur pulau Bali yang sebagian besar beragama Hindu menolak menjadi tuan rumah tim Israel.

($1 = 15.010,0000 rupiah)

Dilaporkan oleh Rohith Nair di Bengaluru, Ananda Teresia dan Stefanno Sulaiman di Jakarta; diedit oleh Ed Osmond

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Umair Aman
Dewan Olimpiade Asia dan EFSF mengumumkan kampanye Road to Asian Games | Berita E-SPORTS
Dewan Olimpiade Asia (OCA) dan Federasi Olahraga Elektronik Asia (AESF) telah mengumumkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *