Amarnath Yatra Membatalkan Tahun Ini Di Tengah Krisis Coronavirus

Amarnath Yatra Membatalkan Tahun Ini Di Tengah Krisis Coronavirus

Penyembah dapat memberikan penghormatan kepada dewa melalui siaran langsung, Amarnath Shrine Board mengatakan (File)

New Delhi:

Amarnath Yatra tahunan, ziarah Hindu ke tempat suci gua Himalaya di Kashmir, tidak akan terjadi tahun ini karena pandemi coronavirus. Ini adalah tahun kedua berturut-turut bahwa haji telah terganggu. Tahun lalu, itu dibatalkan di tengah jalan, beberapa hari sebelum Pusat membatalkan Pasal-370 dan membagi dua Jammu dan Kashmir menjadi dua Wilayah Serikat.

“Berdasarkan keadaan, Dewan memutuskan dengan berat hati bahwa tidak disarankan untuk menahan dan melakukan Shri Amarnathji Yatra tahun ini dan menyatakan penyesalannya untuk mengumumkan pembatalan Yatra 2020,” Dewan Kuil Amarnath mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Penyembah dapat memberi hormat kepada dewa melalui siaran langsung, katanya.

“Dewan menyadari dan menghormati sentimen jutaan umat dan untuk menjaga agar sentimen keagamaan tetap hidup, Dewan akan melanjutkan Siaran Langsung / Virtual Darshan pagi dan sore hari Aarti. Selanjutnya, ritual tradisional akan dilaksanakan sesuai latihan masa lalu, “tambahnya.

Mahkamah Agung, dalam sebuah perintah bulan ini, telah meminta pemerintah Jammu dan Kashmir untuk mengambil keputusan untuk mengatur ziarah, dengan mempertimbangkan realitas dasar.

Pada hari Selasa, Letnan Gubernur Girish Chandra Murmu memimpin pertemuan Dewan, yang dihadiri oleh senior Union Territory dan pejabat Dewan.

“Dewan membahas lebih lanjut bahwa pandemi telah membatasi sistem administrasi kesehatan. Lonjakan ini sangat tajam pada bulan Juli. Tenaga Kesehatan dan Pasukan Keamanan juga terinfeksi dan fokus seluruh Administrasi Medis, Sipil dan Kepolisian saat ini. sedang memuat transmisi lokal pandemi COVID-19. Masalah kesehatan sangat serius sehingga tekanan pada sistem kesehatan, bersama dengan pengalihan sumber daya ke Yatra, akan sangat besar, “Dewan menjelaskan keputusan untuk membatalkan ziarah, yang dihadiri oleh ribuan orang setiap tahun.

READ  Bentrokan Diljit Dosanjh dengan Alexa menjadi viral

Pusat pada bulan Mei telah mengizinkan pembukaan tempat-tempat keagamaan, tetapi dengan pembatasan, di bawah apa yang disebutnya Unlock2. Namun, beberapa negara memutuskan sebaliknya di tengah meningkatnya kasus coronavirus. Pemerintah Jammu dan Kashmir bulan ini memperpanjang penguncian sampai 31 Juli.

“Dewan lebih lanjut membahas pandangan pemerintah yang dianggap. Pemerintah melakukan pengamatan beralasan yang didukung oleh fakta-fakta yang menyatakan bahwa tidak akan disarankan untuk melakukan Shri Amarnathji Yatra 2020 dan akan disarankan untuk membatalkannya tahun ini demi kepentingan publik yang lebih besar,” itu berkata.

Penghitungan coronavirus India melonjak menjadi 1.55.191 kasus setelah lebih dari 37.000 infeksi baru terdaftar dalam 24 jam terakhir.

Written By
More from Suede Nazar

Naver melakukan investasi strategis di grup media Indonesia Emtek

[Courtesy of Naver] SEOUL – Dalam upaya memperluas kehadirannya di Asia Tenggara,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *