Kunci Dituduh Dalam Kasus Penyelundupan Emas Diduga “Pendanaan Terorisme”, Kata Lembaga Penyelidikan

Kasus Penyelundupan Emas Kerala: Swapna Suresh dan Sandeep Nair dibawa ke Kochi dari Bengaluru

Thiruvananthapuram:

Dua kunci yang dituduh dalam penyelundupan 30 kg emas melalui saluran diplomatik di konsulat UEA di Thiruvananthapuram berkonspirasi untuk “merusak stabilitas moneter India” dan diduga “membiayai terorisme”, NIA mengatakan kepada pengadilan dalam laporan penahanan yang diserahkan Selasa .

“Disampaikan bahwa Swapna Suresh dan Sandeep Nair, dan terdakwa lainnya, telah berkonspirasi bersama dan secara terpisah di berbagai tempat di Kerala untuk merusak stabilitas moneter India dengan mengganggu kestabilan ekonomi dengan menyelundupkan sejumlah besar emas dari luar negeri,” agen penyelidikan kepada pengadilan.

“Diduga mereka menggunakan hasil penyelundupan untuk membiayai terorisme melalui berbagai cara,” kata NIA (Badan Investigasi Nasional).

Sebelumnya, sumber utama dari lembaga yang menyelidiki kasus ini mengatakan kepada NDTV bahwa bukti menunjukkan setidaknya 180 kg emas telah diselundupkan melalui konsulat. Jumlah total emas yang diselundupkan oleh sindikat ini kemungkinan akan lebih tinggi, kata sumber itu.

Laporan itu mengatakan penyitaan itu “30 kg emas disamarkan sebagai bagasi diplomatik ke konsulat UEA”.

Dalam laporan tersebut badan tersebut menambahkan: “Lebih lanjut disampaikan bahwa selama interogasi penahanan, peran yang dimainkan oleh rekan-rekan lain terungkap, termasuk satu Ramees KT, yang merupakan gembong dalam kasus ini. Sandeep Nair menyatakan Ramees KT bersikeras menyelundupkan emas di jumlah besar dan jumlah maksimum selama penguncian karena posisi keuangan negara lemah “.

NIA juga menyerahkan kepada pengadilan rincian yang dipelajari dari terdakwa, termasuk saluran perbankan dan non-perbankan yang digunakan untuk menginvestasikan hasil kejahatan, percakapan antara terdakwa dan otoritas UEA mengenai tas diplomatik, ponsel, gadget elektronik, dan data dari media sosial akun.

READ  Lebih banyak orang meninggal di Afrika karena virus korona daripada saat wabah Ebola terburuk

Ini perlu diselidiki dan terdakwa perlu diperiksa lebih lanjut, kata badan itu.

“Tindakan sengaja mereka menggunakan bagasi diplomatik sebagai kedok untuk melakukan transaksi bisnis ilegal mungkin memiliki dampak serius dalam hubungan diplomatik dengan pemerintah UEA,” NIA memperingatkan dalam laporannya.

Penahanan NIA atas kedua terdakwa telah diperpanjang hingga 24 Juli.

More from Casildo Jabbour
Akan Meningkatkan Integritas, Kedaulatan India
Kami menyambut larangan India pada aplikasi seluler tertentu, kata Mike Pompeo (File)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *