Mengapa Taman Nasional Kaziranga Tidak Dapat Bertahan Tanpa Banjir Tahunan Bahkan Saat Binatang Mati

Dalam 10 tahun terakhir, Kaziranga telah menyaksikan banjir dahsyat hampir setiap tahun

Guwahati:

Di dalam Taman Nasional Kaziranga dan cagar harimau, yang tersebar di area raksasa seluas 1.055 kilometer persegi, penjaga hutan di kapal-kapal desa menantang air banjir yang sangat berbahaya untuk mengawasi hewan-hewan liar yang menghuni tempat perlindungan ini dan menjauhkan para pemburu liar.

Membentang melintasi dataran banjir Brahmaputra, Kaziranga adalah rumah bagi harimau, gajah, dan populasi terbesar di dunia dari badak bercula satu India.

Selama 27 tahun yang panjang, Bipin Baruah yang berusia 51 tahun telah menjaga Taman Nasional dan telah menyaksikan banyak banjir dahsyat dan menyelamatkan ratusan hewan liar. Dia berbagi anekdot yang menarik saat berbicara dengan NDTV.

“Ketika itu tidak banjir dengan baik di Kaziranga, kami telah mengamati peningkatan kasus penyakit di antara hewan liar,” kata Bipin Baruah sambil mencari hewan yang tenggelam di perairan banjir.

Setelah air banjir mulai surut selama beberapa hari terakhir, hujan baru turun hampir 90 persen dari taman.

Tempat kudus telah kehilangan 116 hewan akibat banjir besar, termasuk beberapa badak. Namun, banjir diperlukan untuk hewan-hewan Kaziranga.

“Kaziranga adalah ekosistem sungai dan sungai membantu dalam membersihkan padang rumput dan lebih banyak nutrisi ditambahkan ke padang rumput dengan setiap banjir. Inilah sebabnya mengapa Kaziranga memiliki salah satu padang rumput yang paling sehat,” kata Direktur Taman P Shivkumar kepada NDTV.

Dalam sepuluh tahun terakhir, kecuali 2018, Kaziranga telah menyaksikan banjir hebat hampir setiap musim dan para konservasionis menemukan ini adalah tren baru yang cukup mengkhawatirkan.

“Kita membutuhkan banjir. Tetapi di masa lalu, banjir besar seperti itu hanya akan terjadi sekali dalam setiap sepuluh tahun. Namun, sekarang terjadi hampir setiap tahun mungkin karena beberapa masalah di hulu,” Dr. Rathin Burman, Direktur Bersama Wildlife Trust of India (WTI), kata.

READ  SEA Games: Atlet Jambi raih 11 medali untuk Indonesia

Hewan yang hidup di padang rumput dan lahan basah ini sering tenggelam dalam banjir besar. Sebagian besar hewan didorong untuk berlindung di tempat yang lebih tinggi dan sering tersesat di desa-desa pinggiran, meningkatkan kemungkinan bertemu dengan penduduk desa setempat.

Sebuah jalan raya nasional sekarang berjalan melalui koridor hewan di mana resor dan restoran yang menjamur meningkatkan kemungkinan bertemu manusia-hewan ketika hewan mencoba melarikan diri dari amarah air banjir.

Written By
More from Suede Nazar
Kamal Pant mengambil alih sebagai Komisaris Polisi Kota Bengaluru yang baru
Kamal Pant mengambil alih sebagai Komisaris Polisi Bengaluru Komisaris Polisi Kota Bengaluru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *