Amazon membeli versi terbaru dari saga MGM

Dari Tertiup angin di Ben hur untuk James Bond, studio film MGM yang ikonik, yang dilambangkan dengan singa yang mengaum, memiliki sejarah yang layak untuk menjadi blockbuster Hollywood.

Dalam bab terakhir dari kisah penting perusahaan yang berusia hampir seabad, MGM diakuisisi oleh raksasa belanja online Amazon seharga $ 8,45 miliar.

Metro Goldwyn Mayer diciptakan pada tahun 1924 oleh penggabungan Metro Pictures Corp, Goldwyn Pictures dan Louis B. Mayer Productions.

Mayer dan produser Irving Thalberg, yang dikenal sebagai “The Boy Wonder,” mengambil alih kendali studio dan membantu mengantarkan apa yang kemudian dikenal sebagai zaman keemasan Hollywood.

Sejarah MGM yang kaya terbentang dari awal film hitam putih bisu hingga film Technicolor pertama di era digital saat ini.

Masa kejayaannya adalah di tahun 30-an, 40-an dan 50-an ketika ia mendominasi adegan Hollywood dengan galaksi bintang yang termasuk Greta Garbo, Joan Crawford, Clark Gable, Katherine Hepburn, Mickey Rooney, Spencer Tracy dan Elizabeth Taylor.

Moto tidak resmi perusahaan: “Lebih banyak bintang daripada yang ada di Surga.”

Moto resminya – dalam huruf di atas Leon the Lion – “Ars Gratia Artis” atau “Seni demi seni”.

Pada tahun 1939, film MGM Tertiup angin dan Penyihir Ozo keduanya dinominasikan untuk Film Terbaik di Oscar.

Tertiup angin Won.

Musikal yang mewah seperti Bernyanyi dalam hujan juga menjadi ciri khas studio dengan bintang-bintang termasuk Judy Garland, Fred Astaire dan Gene Kelly.

Pada tahun 1959, MGM menghasilkan salah satu hit box office terbesarnya, Ben hur dengan Charlton Heston, yang memenangkan 11 Oscar.

Kelemahan kreatif

MGM memasuki kemerosotan kreatif dari tahun 1960-an meskipun masih menghasilkan klasik seperti selama dekade seperti: Dokter Zhivago pada tahun 1965 dan 2001: Pengembaraan Luar Angkasa pada tahun 1968.

READ  Nama Inggris Yang Benar-Benar Tidak Terduga Jisoo BLACKPINK

Setelah bertahun-tahun mengalami penurunan, studio yang memudar itu dibeli oleh investor miliarder Kirk Kerkorian pada tahun 1969.

Kerkorian akan terus membeli dan menjual MGM dua kali lebih banyak selama beberapa tahun berikutnya, termasuk sekali kepada Ted Turner, yang akan mengambil kendali atas sebagian besar katalog film pra-1986 perusahaan.

Studio besar lainnya, United Artists, yang pernah menampung Charlie Chaplin, Mary Pickford, dan bintang film bisu lainnya, bergabung dengan MGM pada 1981.

Pada tahun 2010, MGM mengajukan kebangkrutan dan muncul kembali di bawah pemilik baru.

Arsip MGM saat ini mencakup lebih dari 4.000 film, termasuk pemenang Film Terbaik seperti Apartemen, cerita sisi barat, Koboi tengah malam, berbatu, Aula Annie, Bagian, Manusia hujan, Menari dengan serigala dan Keheningan domba.

Di antara franchise film yang masih dipegang MGM adalah James Bond, Rocky dan The Pink Panther.

Menurut MGM, 007 saja membawa perusahaan hampir $ 7 miliar dalam pendapatan box office global, sedangkan seri Rocky dan Creed meraup tambahan $ 1 miliar.

Arsip televisi MGM saat ini lebih dari 17.000 episode termasuk serial populer seperti Kisah Sang Pembantu dan Fargo serta reality show seperti Penyintas.

Seperti studio film lainnya, MGM selama setahun terakhir terpukul oleh pandemi Covid-19 dan terpaksa menunda perilisan film terbarunya Bond, Tidak ada waktu untuk mati.

Film aksi yang dibintangi Daniel Craig ini semula dijadwalkan tayang di bioskop pada Maret 2020. Kini akan dirilis pada September mendatang.

More from Benincasa Samara

Putri Anne berubah menjadi mualaf sebelum menikah dengan Arya Saloka, Istiqomah berdoa

Jakarta – nama keluarga Putri Anne melejit saat membintangi sinetron Tukang Ojek...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *