Angkatan udara Jepang menghadapi beban ‘tanpa henti’, yang dipaksakan oleh Tiongkok

Chinese Y-9 photographed by Japanese fighters on December 27, 2019.

Lebih dari dua kali sehari, pilot pesawat tempur Jepang mendengar bunyi sirene, melesat dari kursi kamar siap mereka, berlari ke jet mereka, dan menjerit tinggi-tinggi, siap mencegat sebuah berpotensi serangan tak dikenal ke wilayah udara Jepang.

Itu terjadi pada Pasukan Bela Diri Udara Jepang (JASDF) 947 kali dalam tahun fiskal terakhir yang berakhir pada bulan Maret. Pelakunya dalam sebagian besar kasus itu, pesawat tempur dari Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLAAF).

Dan Shirota mengatakan jumlah potensi serangan meningkat.

“Jumlah pengacakan terhadap pelanggaran wilayah udara telah meningkat pesat selama dekade terakhir – terutama di zona udara barat daya,” kata Shirota dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CNN. “Sekitar 70% dari pengacakan yang dilakukan oleh SDF Jepang setiap tahun dilakukan di daerah ini.”

Wilayah barat daya itu termasuk Kepulauan Senkaku – dikenal sebagai Kepulauan Diaoyu di Cina – sekelompok pulau berbatu dan tidak berpenghuni di bawah pemerintahan Jepang tetapi diklaim oleh Cina sebagai wilayahnya.
Ini juga termasuk Okinawa, rumah bagi Pangkalan Udara Kadena Angkatan Udara Amerika Serikat, yang menyebut dirinya sebagai “Keystone of the Pacific” dan merupakan instalasi utama AS untuk penerbangan lebih dari perairan yang diperebutkan di Laut Cina Selatan.

Kementerian pertahanan Jepang pada bulan Maret merilis peta yang menunjukkan rute penerbangan pesawat China dan Rusia yang mencegat pilot pesawat tempur Jepang. Rute penerbangan Cina ditampilkan dengan warna merah. Kepadatannya membuat Laut Cina Timur, bagian dari Samudra Pasifik antara Cina dan pulau-pulau selatan Jepang, terlihat seperti lautan merah.

Penerbangan Cina tidak melanggar hukum internasional. Dari 675 kali pejuang Jepang berebut setelah pesawat China pada tahun fiskal terakhir, tidak satu pun pesawat China terbang dalam batas wilayah 12 mil yang diakui secara internasional, menurut kementerian pertahanan Jepang.

Dan bahkan kemudian, Cina mengatakan kehadiran pasukannya dalam rantai pulau Senkakus / Diaoyu berada dalam hak kedaulatannya.

READ  PBB merilis laporan yang memberatkan tentang venue Indonesia untuk menjadi tuan rumah MotoGP

“Pulau Diaoyu dan pulau-pulau yang berafiliasi adalah wilayah yang melekat di Tiongkok, Tiongkok bertekad dalam menjaga kedaulatan wilayah kami,” kata Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri China, pada bulan Juni.

Kementerian luar negeri dan pertahanan Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar CNN.

Namun, Jepang mengatakan pesawat-pesawat Tiongkok sering menyusup ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ), yang dapat bervariasi ukurannya tergantung pada lokasi.

Administrasi Penerbangan Federal AS mendefinisikan ADIZ sebagai “area udara khusus yang ditunjuk di atas tanah atau air di mana suatu negara memerlukan identifikasi, lokasi, dan kontrol lalu lintas udara pesawat udara untuk kepentingan keamanan nasional negara itu.”

Shirota, komandan Skadron Tempur Taktis JASDF 204 yang berusia 40 tahun di Pangkalan Udara Naha di Okinawa, membuat pilotnya dalam keadaan siaga 24 jam sehari, 365 hari setahun, untuk melakukan hal itu.

“Angkatan Udara Bela Diri adalah satu-satunya entitas yang mampu melindungi wilayah dan wilayah udara Jepang,” katanya.

Dan meskipun tidak ada insiden penembakan dengan pesawat China, itu selalu merupakan pekerjaan yang menegangkan, kata Shirota.

“Kami menunggu berjaga-jaga di tanah sepanjang waktu dalam ketegangan,” kata pilot Jepang. “Hal yang sama berkata ketika kita berada di langit. Kita menjaga motivasi tinggi setiap saat.

“Karena kita tidak pernah tahu apa yang akan kita hadapi begitu kita naik ke langit. Kita mungkin melihat mereka (pesawat China) pergi, atau kita mungkin berhadapan,” katanya.

Pembom Cina H-6 difoto oleh para pejuang Jepang pada 28 Juni 2020.

Kesiapan pilot Jepang luar biasa ketika Anda mempertimbangkan beban mereka. Tidak ada angkatan udara Barat yang mendekati Jepang dalam berapa kali jet tempur mereka berebut melawan pesawat yang berpotensi bermusuhan.

Angkatan udara dari 27 anggota Eropa dari Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) bergabung menerbangkan kurang dari setengah penyadapan tahun lalu daripada Jepang.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa selama periode 12 bulan 2019, jet NATO terbang ke langit sekitar 430 kali untuk mencegat atau secara visual mengidentifikasi pesawat tak dikenal yang terbang di, dekat, atau menuju wilayah udara NATO,” Letnan Kolonel Michael Wawrzyniak , kepala pejabat urusan publik untuk Allied Air Command di Jerman, mengatakan kepada CNN.

Di seberang Atlantik, pejuang AS dan Kanada di bawah komando NORAD, Komando Pertahanan Aerospace Amerika Utara, telah rata-rata hanya tujuh mencegat satu tahun pesawat Rusia sejak 2007, kata Kapten Cameron Hillier, juru bicara NORAD dan Komando Utara AS di Colorado. Beberapa tahun, jet tempur AS dan Kanada tidak perlu berebut sama sekali.

Jepang tidak melihat kelonggaran seperti itu. Menggunakan kerangka waktu 2007 yang sama dengan NORAD, bahkan di tahun paling lambatnya 2009, Jepang mengacak jet tempurnya lebih dari 200 kali.

Jet-jet tempur F-15 Angkatan Udara Bela Diri Jepang terbang selama ulasan setelah upacara kelulusan Akademi Pertahanan Nasional pada 22 Maret 2020 di Yokosuka, Jepang.

Analis Peter Layton, mantan pilot Royal Australian Air Force sekarang dengan Griffith Asia Institute, percaya tekanan China terhadap Jepang melalui udara adalah bagian dari rencana yang lebih besar.

READ  Garuda Indonesia Pecat Direksi untuk Pangkas Biaya di Tengah Restrukturisasi Utang

“Saya pikir Cina ingin menjaga keseimbangan JASDF dan reaktif, melelahkan awak pesawat dan udara, mendapatkan pelatihan dan menjaga tekanan setiap hari tentang siapa yang memiliki pulau-pulau yang disengketakan,” kata Layton kepada CNN.

Dalam komentar tahun lalu ditulis untuk The Interpreter blog dari Lowy Institute Australia, Layton merinci seberapa jauh penerbangan Cina meregangkan JASDF, dan bagaimana Cina memiliki sumber daya untuk mendorong Jepang ke batas yang mungkin tidak dapat dijangkau.

“Armada JASDF dari sekitar 215 pesawat F-15J menanggung beban terberat tugas,” tulisnya.

“Sejak 2016, JASDF telah sering meluncurkan empat pesawat untuk setiap perebutan.

“Perebutan harian ini secara bertahap memakai armada F-15J keluar. Kekhawatirannya adalah bahwa Cina memiliki pejuang enam kali lebih banyak daripada JASDF, dan dapat semakin meningkatkan intrusi kapan pun dianggap tepat. Kehidupan dalam layanan F-15J Jepang Armada sekarang hampir merupakan keputusan yang terletak pada China, “kata Layton.

Layton mengatakan kepada CNN bahwa Tokyo tidak bisa mundur.

“Jepang percaya bahwa mereka perlu merespons setiap saat untuk melakukan yang sebaliknya dapat ditafsirkan sebagai kurang berkomitmen pada kepemilikan teritorial,” katanya.

Dan Jepang meningkatkan responsnya terhadap kemungkinan ancaman Cina.

Seorang pejabat kementerian pertahanan mengatakan para pejuang Jepang sekarang berebut segera setelah pesawat-pesawat Cina lepas landas dari pangkalan-pangkalan daratan mereka di jajaran Senkakus. Mereka sebelumnya menunggu sampai pesawat-pesawat Cina menuju wilayah udara Jepang.

Chinese Y-9 difoto oleh para pejuang Jepang pada 27 Desember 2019.

Dalam Buku Putih Pertahanan tahun 2020 yang diterbitkan bulan ini, Tokyo mencatat tekanan Beijing di sekitar Senkakus.

“Tiongkok tanpa henti melanjutkan upaya sepihak untuk mengubah status quo dengan paksaan di wilayah laut di sekitar Kepulauan Senkaku, yang mengarah ke masalah serius,” katanya.

READ  Menteri Pertahanan Prancis memuji "keintiman strategis" dengan Indonesia

“Angkatan Laut Cina dan Angkatan Udara dalam beberapa tahun terakhir telah memperluas dan mengintensifkan kegiatan mereka di sekitar wilayah laut dan wilayah udara Jepang, dan ada kasus-kasus yang melibatkan eskalasi kegiatan sepihak,” tulis White Paper.

Sebuah sketsa pesawat tempur siluman F-3 yang direncanakan oleh Jepang.
Dokumen tersebut mencatat apa yang dilakukan Jepang untuk memenuhi tantangan, dengan jet tempur baru, seperti siluman F-3, dalam tahap perencanaan. Jepang juga telah mulai menerima pesawat tempur siluman F-35 rancangan AS, yang dianggap sebagus, atau lebih baik dari apa pun yang dapat disiapkan Cina saat ini.

Tapi F-3 masih bertahun-tahun dari jalur perakitan dan F-35 tidak akan datang dalam jumlah yang bisa membuat banyak keuntungan Cina di sana.

Jadi beban akan jatuh ke Shirota dan sesama penerbang.

“Jepang dikelilingi oleh laut. Jadi invasi datang dari laut atau langit. Jika invasi datang dari udara, itu akan terjadi dengan sangat cepat,” katanya.

“Mengamankan pertahanan udara secara langsung terkait untuk melindungi Jepang, nyawa dan aset rakyat Jepang,” kata Shirota. “Aku dengan sepenuh hati melayani tugasku sebagai perwira Angkatan Udara Bela Diri dengan kemauan yang kuat untuk melindungi Jepang.”

Written By
More from Suede Nazar
Trump menyangkal dia tahu tentang karunia Rusia-Taliban pada pasukan AS
Presiden Trump pada hari Minggu dengan tegas membantah bahwa dia dan Wakil...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *