Deve Gowda mengancam untuk menentang undang-undang pertanahan baru Karnataka

H.D.Deve Gowda

BANGALORE, INDIA: Mantan perdana menteri India, HDDeve Gowda menyampaikan pidatonya sebagai ketua tamu selama peresmian Bangalore IT.IN 2005 di Bangalore, 26 Oktober 2005. Bangalore IT.IN adalah acara tahunan utama yang diselenggarakan oleh pemerintah negara bagian untuk mempromosikan industri Teknologi Informasi (TI) dan untuk menarik investasi global di negara bagian tersebut.DIBYANGSHU SARKAR / AFP / Getty Visuals

Mantan Perdana Menteri dan Janata Dal-Secular (JD-S) menggantikan H.D. Deve Gowda pada hari Selasa mengancam akan meluncurkan agitasi di seluruh negara bagian jika pemerintah BJP tidak menarik amandemen terhadap Undang-Undang Reformasi Tanah Karnataka segera.

“Karena amandemen itu anti-petani dan mendukung genuine estat, kami akan meluncurkan agitasi di seluruh negara bagian bersama dengan petani dan masyarakat pedesaan jika mereka tidak ditarik,” kata Deve Gowda kepada wartawan di sini.

Amandemen Undang-Undang 1961, yang dibuat melalui peraturan awal bulan ini, memungkinkan bahkan non-petani untuk membeli dan memiliki lahan pertanian di seluruh negara bagian untuk pertanian dan kegiatan terkait pertanian.

“Pemerintah BJP juga telah mengubah UU APMC, yang memungkinkan pemain swasta untuk membeli biji-bijian, sayuran dan buah-buahan dari petani untuk keuntungan biaya mereka,” kata Deve Gowda, anggota Rajya Sabha yang baru terpilih dari negara.

Sebagai petani dan putra tanah, ia mengatakan perubahan terbaru dalam undang-undang perburuhan juga menentang pekerja dan melayani kepentingan industrialis dan pemilik pabrik.

“Saya sudah menulis tiga surat kepada Ketua Menteri B. Y. Yediyurappa mendesaknya untuk menarik amandemen UU Land Reformasi dan UU APMC, gagal yang akan saya bawa ke jalan bersama ratusan petani dan masyarakat pedesaan,” katanya memperingatkan.

‘Ini membantu hiu darat merampok mata pencaharian ribuan petani’

Nasi

Seorang petani sibuk menampi padi.IANS

Amandemen 14 Mei untuk Karnataka Komite Pemasaran Produk Pertanian (APMC) Act, melalui peraturan, adalah untuk mengangkat pembatasan penjualan hasil pertanian dan memungkinkan petani untuk langsung menjual tanaman mereka di pekarangan APMC atau di pasar swasta di mana mereka mendapatkan harga terbaik .

“Dengan mengizinkan siapa pun membeli dan memiliki tanah pertanian, pemerintah BJP yang professional-kapitalis dan pro-industri membantu hiu darat untuk merampok mata pencaharian ribuan petani dan menghantam produksi biji-bijian pangan di negara bagian,” klaim Deve Gowda.

Mempertahankan amandemen, Yediyurappa mengatakan amandemen Undang-Undang Reformasi Tanah mengizinkan warga yang bukan petani untuk membeli lahan pertanian di negara bagian untuk menanam tanaman pangan tetapi tidak menggunakan lahan untuk kegiatan lain.

Seorang pejabat mengatakan bahwa amandemen mencabut bagian 79 A, ​​B dan C dari Undang-Undang 1961, membuka jalan bagi warga bonafid untuk berinvestasi di tanah pertanian dan menjadikan pertanian sebagai hobi, hasrat atau pekerjaan tambahan, yang bermanfaat.

Undang-undang yang diamandemen juga akan memungkinkan negara untuk menarik investasi di sektor pertanian dan meningkatkan produksi pangan, karena kontribusi sektor ini terhadap produk negara bruto domestik (GDSP) lebih sedikit daripada sektor manufaktur dan jasa selama 2 dekade terakhir, kata pejabat itu.

Pada UU APMC baru, Ketua Menteri mengatakan amandemen akan menggandakan pendapatan petani seperti yang dibayangkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi.

Amandemen tidak akan mencairkan kekuatan atau pekerjaan APMC, karena semua kegiatan pemasaran akan dipantau oleh direktur APMC negara, dia menjelaskan.

“Undang-undang baru akan menghentikan eksploitasi petani oleh kekuatan pasar, perantara dan agen komisi dan mencegah mereka dari menjual produk mereka dalam kesusahan ketika harga jatuh. Mereka dapat menjual produk mereka kepada mereka yang membayar mereka dengan harga tertinggi,” Yediyurappa berpendapat.

READ  Orang Thailand muak dengan perdana menteri, raja juga butuh semprotan
More from Casildo Jabbour

Mahkamah Agung membersihkan dek untuk ujian Kelas X, ujian dewan Raj dijadwalkan akan dimulai pada hari Senin

The Discuss with Sanjay Jha menyoroti Mahkamah Agung pada hari Minggu menolak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *