AS Mengumumkan Tarif Tambahan “Ditangguhkan” Terhadap India, Lima Lainnya

Amerika Serikat pada hari Rabu mengumumkan tarif tambahan “ditangguhkan” pada produk-produk tertentu dari India dan lima negara lain yang dianggap, setelah penyelidikan selama setahun, telah mengadopsi pajak atas layanan digital yang mendiskriminasi bisnis mereka.

Tarif baru akan berlaku hanya setelah 180 hari, menyisakan waktu untuk negosiasi yang sedang berlangsung di dalam kelompok negara-negara G-20 dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD), kata kantor itu. ). dalam sebuah iklan.

“Amerika Serikat fokus untuk menemukan solusi multilateral untuk serangkaian masalah pajak internasional utama, termasuk kekhawatiran kami tentang pajak layanan digital (DST),” kata USTR Katherine Tai. “Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mencapai konsensus tentang masalah pajak internasional melalui proses OECD dan G20. Tindakan hari ini memberikan waktu bagi negosiasi ini untuk terus bergerak maju sambil mempertahankan kemampuan untuk mengenakan tarif Bagian 301 jika diperlukan di masa depan.

Amerika Serikat meluncurkan penyelidikan mendalam terhadap Bagian Pajak Layanan Digital yang diadopsi oleh sembilan negara dan satu yurisdiksi pada Juni 2020: India, Austria, Brasil, Republik Ceko, Indonesia, Italia, Spanyol, Turki, Inggris, dan Uni Eropa,

Pada Januari 2021, USTR menyimpulkan bahwa DST di India, Austria, Turki, Inggris, Italia, dan Spanyol, “mendiskriminasi bisnis digital AS, tidak konsisten dengan prinsip pajak internasional, dan membebani perusahaan Amerika”.

Pada bulan Maret, USTR mengumumkan tindakan perdagangan terhadap enam entitas ini dan meluncurkan periode pemberitahuan dan komentar publik, dengan audiensi.

Dalam pemberitahuan publik yang dikeluarkan pada bulan April mengundang komentar dan mengumumkan sidang penyelidikan India, USTR mempertanyakan pajak 2% yang diadopsi oleh India atas pendapatan yang dihasilkan oleh berbagai layanan digital, termasuk layanan platform digital, penjualan konten digital, penjualan digital. barang milik perusahaan sendiri, layanan terkait data, perangkat lunak sebagai layanan, dan lain-lain. DST, katanya, hanya berlaku untuk perusahaan “bukan penduduk”.

READ  Banyak restoran di seluruh India tutup: Akankah sektor perhotelan selamat dari standar baru Covid-19

Dan perwakilan perdagangan telah mengatakan dalam pengumuman yang sama bahwa tindakan perdagangan pembalasan yang dia usulkan adalah tarif tambahan hingga 25% ad valorem pada tingkat perdagangan keseluruhan yang akan memungkinkan bea dipungut atas barang-barang dari India dalam kisaran jumlah DST yang harus dikumpulkan India dari perusahaan AS, ”yang, tambahnya, akan berjumlah sekitar $ 55 juta per tahun.

More from Casildo Jabbour

Keluarga teroris di Prancis: kami ingin bukti, jika itu benar, untuk menghukumnya. Page semua

TUNIS, KOMPAS.com – Keluarga, tetangga, dan kerabat Ibrahim Issaoui (21) Tersangka penyerang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *