AS menyelam ke dalam lubang Covid yang gelap – dan tidak ada rencana untuk keluar

AS menyelam ke dalam lubang Covid yang gelap - dan tidak ada rencana untuk keluar

Delusi mendominasi pemerintahan yang secara salah mengklaim Amerika Serikat adalah pemimpin dunia dalam mengalahkan wabah modern ini. Hanya ada kontradiksi, kebingungan dan kebingungan dari para pejabat federal yang seharusnya memetakan kursus nasional.

Upaya pengujian dan penelusuran terpadu yang masif yang dapat menyoroti dan mengisolasi pusat infeksi tidak ada. Upaya untuk membuka kembali sekolah dalam beberapa minggu sudah mulai menjadi lelucon di tengah pesan yang bertentangan dari Washington.

Di tengah semua ini, gugus tugas coronavirus tidak mengadakan briefing harian, dan ketika itu terjadi, mereka adalah latihan dalam menghindari pertanyaan-pertanyaan sulit dan selamat sendiri.

Berbulan-bulan ke dalam krisis domestik terburuk sejak Perang Dunia II, tidak ada perasaan bahwa negara yang retak sedang bersatu untuk menghadapi musuh bersama. Orang-orang masih berdebat tentang mengenakan topeng – pelanggaran kecil kebebasan pribadi yang mewakili satu dari sedikit harapan untuk meredakan penularan. Satu pejabat federal yang tampaknya memiliki jawaban, Dr. Anthony Fauci, telah dibuang ke sirkuit podcast oleh Presiden Donald Trump, yang berada di Fox News Kamis malam membual tentang melakukan tes kognitif ketika AS mencapai rekor infeksi harian lainnya. – lebih dari 60.000 – pada hari di mana lebih dari 900 kematian baru dilaporkan.

Tidak dapat dibayangkan bahwa Presiden modern lainnya akan menangani hal-hal seperti ini. Sebagian besar akan melemparkan setiap dolar pemerintah federal, sumber daya, dan ahli dalam hal itu. Tapi Trump tampaknya percaya pemilihannya kembali bergantung pada penciptaan realitas alternatif di mana puluhan ribu orang Amerika – sekarang kebanyakan di negara-negara di mana dia sangat populer – tidak terinfeksi daripada benar-benar mengalahkan kembali pandemi.

Lihat pemungutan suara head-to-head Trump dan Biden
Dia terus bersikeras dengan salah bahwa satu-satunya alasan AS memiliki lebih banyak kasus adalah karena melakukan lebih banyak pengujian – mengajukan pertanyaan, apakah dia benar-benar memahami situasi atau sedang sengaja tumpul. Bukannya 132.000 orang yang telah meninggal akan hidup seandainya mereka tidak diuji. Sementara itu, Presiden jet di seluruh negeri, termasuk untuk mengguncang Florida pada hari Jumat, melanggar aturan jarak sosial dan pedoman masking, meninggalkan jejak agen Dinas Rahasia yang terinfeksi, pekerja kampanye dan paku virus – seperti di Tulsa, Oklahoma, di mana ia mengadakan reli dalam ruangan. Akhir pekan ini, dia menuju ke New Hampshire.

Klaim Presiden bahwa 99% dari kasus Covid tidak berbahaya bukan hanya salah, ini juga penghinaan terhadap kematian dan penyakit yang diakibatkan oleh virus – dan kondisi seumur hidup yang mungkin muncul di antara mereka yang selamat.

Upaya yang terlambat untuk menghentikan virus di negara-negara selatan dan barat sedang terhambat oleh perselisihan antara walikota Demokrat yang menginginkan mandat topeng dan gubernur Republik yang diborgol oleh ideologi. Upaya mitigasi masih jauh di belakang, setelah negara-negara seperti Florida, Texas dan Arizona menabur gelombang penyakit besar dengan mengabaikan ilmu pengetahuan dan membuka ekonomi mereka, bar, restoran dan gym terlalu cepat. Harga tergesa-gesa itu bukan hanya infeksi baru; ada kehilangan pekerjaan baru di industri jasa yang dibuka kembali beberapa minggu yang lalu di tengah merebaknya wabah. Semakin banyak yang menjulang di industri penerbangan dengan kembalinya ke perjalanan massal mungkin beberapa tahun lagi.

AS memimpin dunia dalam beberapa kasus, kematian

Secara mengejutkan, Amerika Serikat – negara terkaya di dunia yang memiliki lebih dari 4% populasi planet ini – memiliki seperempat kasus global Covid-19 dan hampir seperempat dari jumlah kematian. Unit perawatan intensif sedang mengisi seluruh negara bagian selatan dan barat. Butuh 99 hari AS untuk mencapai satu juta kasus, 43 hari untuk mendapatkan 2 juta dan 28 hari untuk menambah satu juta lagi. Itu tingkat kenaikan yang mengerikan.

READ  Yuzvendra Chahal menyebut Dhoni 'salah satu pemain terbaik & terhebat yang diproduksi India'

Pada pertengahan Mei, di masa yang dianggap sebagai hari paling gelap dari krisis, AS mencatat sekitar 20.000 kasus baru sehari. Sekarang rata-rata sekitar 60.000. Pesaing Amerika di Eropa dan Asia dan Pasifik mengalami kengerian mereka sendiri, tetapi sebagian besar lebih berhasil menekan kurva infeksi. Mereka cepat untuk mengisolasi wabah, misalnya, di Melbourne, Australia, di mana kuncian enam minggu telah diberlakukan.

Orang Amerika dilarang bepergian ke Eropa karena pandemi ini berkobar di sini. Dan Trump merasa malu ketika Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau memilih untuk tetap di belakang perbatasan AS-Kanada yang tertutup minggu ini daripada mengunjungi Gedung Putih.

Sementara para peneliti dan korporasi medis AS berada dalam garda depan upaya untuk menemukan terapi dan penyembuhan, upaya AS untuk memadamkan pawai mematikan virus itu tidak lebih dari sebuah bencana politik yang merendahkan bangsa paling kuat di dunia di mata sekutu dan mereka. yang menginginkannya sakit. Pemutusan besar antara pejabat federal dan negara bagian dan lokal membuat bencana Badai Katrina Presiden George W. Bush tampak seperti hal sepele.

Dalam keadaan seperti itu, kerendahan hati mungkin diharapkan dari Kantor Oval, di mana tanggung jawab untuk kegagalan tersebut digunakan untuk berhenti. Sebagai gantinya, Trump tidak hanya memberi hormat pada dirinya sendiri untuk kesuksesan yang fantastis, dia berkomitmen kembali pada strategi kontra-ilmiah untuk membuka negara dengan segala cara yang memicu bencana terbaru. Pikirannya, seperti biasa, terpaku pada Hari Pemilihan.

“Kami melakukannya dengan benar,” Trump menyatakan di Gedung Putih Rose Garden pada hari Kamis, menambahkan serangkaian klaim palsu tentang pengujian, tingkat kematian dan prediksi yang terlalu optimis tentang perawatan yang efektif untuk Covid-19 dan kemungkinan vaksin “sangat, sangat , segera. ” Para pembantu Trump bersikap kritis terhadap kritik apa pun, mencerminkan bagaimana menilai seorang presiden yang telah menavigasi keadaan penolakan, ketidaktahuan, ketidakpedulian, dan kelalaian tentang virus lebih penting daripada melihat kenyataan di mata.

READ  Dihapus secara resmi, pengguna iOS tidak dapat menginstal Fortnite

“Tentu saja AS tetap menjadi pemimpin dunia dalam pandemi,” Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menegaskan pada hari Rabu.

Fauci memohon berbeda.

“Sebagai sebuah negara, ketika Anda membandingkan kami dengan negara-negara lain, saya tidak berpikir Anda bisa mengatakan kami baik-baik saja. Maksudku, kami tidak,” spesialis penyakit menular pemerintah mengatakan kepada podcast FiveThirtyEight pada Covid-19. pada hari Kamis.

Tidak ada tanda AS akan melakukan apa yang berhasil

Di beberapa bagian negara – di New York, New Jersey dan Massachusetts misalnya – ada beberapa harapan bahwa setelah upaya mitigasi yang tepat dan tangan yang erat pada pembukaan kembali virus dapat disimpan pada level rendah, setidaknya sampai yang ditakuti wabah musim dingin. Gubernur Republik di Ohio dan Maryland yang mengindahkan epidemiologi menekan epidemi ganas. Di negara bagian dan kota-kota di mana pemimpin tepercaya memberikan pesan yang sederhana dan jujur, kemajuan dimungkinkan.

Tetapi perkembangan putus asa yang diperburuk oleh kekosongan kepemimpinan menghancurkan harapan bahwa orang Amerika dapat kembali ke sekolah, perguruan tinggi, tempat kerja dan arena olahraga dalam beberapa bulan mendatang – tidak ada perkembangan menakjubkan dalam terapi atau vaksin.

Bukan rahasia lagi apa yang berhasil di AS dan di tempat lain dalam memadamkan virus. Penutupan dini, jarak sosial, penggunaan masker dan rencana pembukaan yang bijaksana telah membantu menurunkan infeksi baru ke tingkat yang dapat dikelola dari Kota New York ke Italia. Pengujian agresif dan operasi pelacakan telah menutup pandemi di Korea Selatan dan memungkinkan para pejabat di Singapura dan Jerman untuk dengan cepat memadamkan hotspot.

Tidak ada tanda bahwa kompetensi tersebut akan segera tiba di AS. Administrasi, yang telah melepaskan tanggung jawab untuk memerangi virus ke negara-negara, tampaknya tidak memiliki keinginan atau kapasitas untuk membangun sistem semacam itu.

Hanya kepemimpinan nasional yang tegas yang dapat merencanakan jalan keluar dari krisis dan membantu negara-negara yang saat ini menuju ke zona panas bergabung dengan mereka yang telah menekan virus, kata Dr. Peter Hotez, dekan kedokteran tropis di Baylor School of Medicine.

“Kami hanya tidak memiliki kepemimpinan untuk mewujudkannya,” kata Hotez kepada Wolf Blitzer dari CNN di “The Situation Room.”

Kerugian konstan penasihat Trump juga telah memperburuk situasi di mana orang tidak menganggap serius virus atau memanjakan kelelahan dengan kuncian dengan membiarkan penjaga mereka jatuh.

“Saya pikir kadang-kadang berpikir itu benar-benar mengirim pesan yang salah dan membingungkan publik,” Gubernur Partai Republik Maryland, Larry Hogan mengatakan kepada “Hari Baru” CNN pada hari Kamis.

“Jika semua orang di pemerintahan mengatakan itu tidak aman dan kita perlu melakukan … hal-hal ini dan Presiden mengatakan untuk mengabaikan semua saran itu dan melakukan apa yang dia katakan, saya hanya berpikir itu adalah kesalahan yang dibuat oleh Presiden.”

READ  "Tidak ada yang menyukaiku," keluh Trump, bahkan sekutunya pun memudar

Bencana pembukaan sekolah

Kebingungan yang tumbuh tentang pembukaan sekolah berubah menjadi mikrokosmos kegagalan administrasi.
Setelah Trump mengeluh tentang pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk membuka sekolah dengan aman pada hari Rabu, Wakil Presiden Mike Pence tampaknya mengindikasikan mereka akan diganti, hanya untuk Direktur CDC Robert Redfield untuk bersikeras pada hari Kamis bahwa mereka tetap di tempat tetapi dapat ditambah. Episode ini adalah kasus klasik dari tekanan politik Presiden yang menciptakan kebingungan dan menolak praktik terbaik.

Pedoman CDC menawarkan rencana komprehensif untuk jarak sosial dan hambatan di ruang kelas, pembelajaran terhuyung-huyung, ukuran kelas yang lebih kecil dan larangan siswa bergaul di luar kelas. Pandangan sekilas pada pedoman menjelaskan kemarahan Trump. Tidak ada cara bahwa di kota-kota yang terpukul yang menutup bar, membatasi pertemuan besar dan acara lainnya, akan layak bagi sekolah untuk membuka bahkan dengan cara yang semakin berkurang ini. Fakta bahwa Gedung Putih sekarang hanya berkonsentrasi pada masalah – minggu sebelum kelas seharusnya dilanjutkan – adalah khas dari penundaan pada masalah-masalah utama dalam pandemi.

“Saya akan mengatakan bahwa ketika kita berbicara tentang musim gugur, itu sepertinya waktu yang lama,” kata Trump kepada Nexstar Media minggu ini ketika gagal menyusun rencana yang bisa diterapkan untuk pembukaan sekolah. Tetapi dia masih bersikeras bahwa jika anak-anak di Denmark, Norwegia dan Jerman dapat kembali bersekolah, maka anak-anak Amerika juga harus – sambil mengabaikan fakta bahwa negara-negara itu tidak terjebak di tengah puncak pandemi mereka yang mengamuk.

Pejabat administrasi berulang kali menunjukkan bahwa anak-anak kurang rentan terhadap komplikasi Covid-19 daripada orang tua mereka. Mereka dengan tepat menunjukkan dampak emosional, pendidikan, dan psikologis yang parah pada anak-anak yang tidak bersekolah selama berbulan-bulan. Juga benar bahwa penutupan sekolah dan masalah pengasuhan anak akibatnya bagi orang tua secara tidak proporsional memengaruhi keluarga berpenghasilan rendah.

Tetapi para pejabat tidak pernah memberikan jawaban langsung terhadap pertanyaan tentang apa yang terjadi pada guru yang, sebagai orang dewasa, memiliki risiko lebih tinggi untuk benar-benar sakit karena virus. Juga tidak ada jawaban untuk apa yang harus dilakukan orang tua untuk menghentikan anak-anak mereka pulang dari sekolah dan menginfeksi mereka dan kerabat yang lebih tua. Kelalaian semacam itu adalah tipikal dalam suatu administrasi yang lebih suka menghindari pertanyaan-pertanyaan pelik yang mungkin meredam aspirasi politiknya.

Written By
More from Suede Nazar

Penjaga toko Maharashtra membawa jarak sosial ke tingkat yang baru; menang atas internet [Watch]

Jarak sosial yang terbaikIBT Creative Pandemi COVID-19 telah mengubah cara hidup semua...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *