Perawat kulit hitam memerangi pandemi kembar rasisme dan coronavirus

uk nurses racism coronavirus twin pandemics abdelaziz lon orig_00001626

“Mari kita gunakan kesempatan ini untuk menyembuhkan komunitas,” kata Ada kepada pemrotes ketika mereka masuk ke Hyde Park yang cerah.

Obiakor ada di sana untuk mendukung putrinya, penyelenggara utama di balik demonstrasi anti-rasisme 20 Juni, tetapi juga untuk membela dirinya sendiri.

“Sebagai perawat kulit hitam, sangat penting bagi saya untuk keluar hari ini karena dalam sistem tempat saya bekerja, dan di NHS secara keseluruhan, ada rasisme,” jelas Obiakor.

Seorang perawat praktek dengan pengalaman 12 tahun, Obiakor, dari London, mengatakan ia telah lama menghadapi diskriminasi dan pelecehan dalam sistem perawatan kesehatan publik Inggris, yang dikenal sebagai National Well being Support (NHS).

Dan dia tidak sendirian.

CNN mewawancarai selusin perawat kulit hitam di sektor kesehatan Inggris. Dari siswa hingga petugas medis dengan pengalaman puluhan tahun, mereka bekerja dalam peran dan pengaturan yang berbeda – rumah sakit, rumah perawatan dan klinik – di seluruh negeri.

Mereka semua mengatakan bahwa mereka telah mengalami rasisme di tempat kerja – dan semakin memburuk di tengah wabah koronavirus.

Mereka mengatakan kepada CNN bahwa tekanan pandemi telah memperburuk ketidaksetaraan ras yang ada, membuat perawat kulit hitam rentan terhadap pelecehan dan diskriminasi.

Mereka mengatakan mereka telah ditekan untuk merawat pasien Covid-19 tanpa alat pelindung diri (APD) yang tepat, untuk bekerja di daerah berisiko tinggi dengan beban kasus yang lebih besar, dan dibiarkan terlalu takut untuk berbicara, karena takut akan pembalasan.

Kesaksian mereka menyoroti apa yang mereka katakan sebagai pola rasisme sistemik di salah satu dunia yang paling dihormati sistem perawatan kesehatan masyarakat.

Menanggapi 12 kesaksian tentang rasisme ini, NHS England mengatakan, “Covid-19 telah menyoroti tentang ketidaksetaraan kesehatan di negara kita.”

Pernyataan itu menambahkan, “Setiap organisasi NHS diharapkan memprioritaskan dan melakukan penilaian risiko untuk BAME mereka [Black, Asian, and minority ethnic] staf dan kelompok rentan lainnya sebagai masalah yang mendesak, tetapi di samping itu melakukan segala yang mungkin untuk menghapus diskriminasi, dan memastikan proses yang tepat tersedia untuk mengatasinya dengan cepat dan efektif. “Organisasi tidak menanggapi tuduhan kekurangan APD.

“Ini kita lagi!”

Obiakor mengatakan dia tidak mempercayai sistem untuk mendengar perawat kulit hitam dan memperbaiki diskriminasi.

“Apa artinya setiap hari adalah: Saya tidak diperlakukan dengan adil,” katanya kepada CNN. “Aku tidak punya suara. Tidak ada yang siap untuk mendengarkanku. Aku mungkin berteriak, mereka tahu aku berteriak, tetapi mereka tidak siap untuk mengambil tindakan. Itulah yang dirasakan sebagai perawat kulit hitam.”

Ketika pasien koronavirus yang sakit parah mulai membanjiri rumah sakit di Inggris ketika pandemi itu terjadi pada pertengahan Maret, Obiakor mengatakan dia tahu siapa yang akan menanggung beban paling berat.

Perawat ini biasa membaca cerita pengantar tidur anak-anaknya. Sekarang dia menulis esai kalau-kalau dia mati

“Kita sudah terbiasa dengan orang-orang Black berada di garis depan, jadi ketika kita masuk, kita berkata: ‘Ini kita lagi!'” Katanya dengan tawa ironis. “Kami tidak terkejut.”

READ  Lelaki Pakistan Bagikan Foto 'Strawbiryani', Pecinta Makanan Bertanya-tanya 'Kenapa'

Carol Cooper, yang adalah manajer Kesetaraan, Keanekaragaman dan Hak Asasi Manusia di NHS Trust di Inggris, telah menghadiri sesi mendengarkan tentang ras dan kesetaraan setelah krisis kesehatan masyarakat yang dipicu oleh coronavirus. Dia mengatakan itu tidak bisa dihindari bahwa perawat kulit hitam akan menemukan diri mereka di garis depan pertarungan melawan Covid-19.

“Ini merupakan indikasi tren yang lebih besar,” kata Cooper, ketika CNN berbagi temuannya dengannya. “Ini bukan suara acak. Ini adalah pengalaman yang digema di seluruh negeri.

“Kami adalah orang-orang tak berwajah di belakang, tetapi bakat kami tidak pernah membawa kami ke eselon atas. Itu perlu dihentikan,” katanya. “Harus ada perhitungan yang sangat jujur ​​di NHS.”

Satu dari lima dari semua perawat di Inggris berasal dari latar belakang etnis Hitam atau minoritas, tetapi sekitar 95% direktur eksekutif keperawatan berkulit putih, menurut sebuah Laporan 2019 dari NHS England.

Untuk perawat komunitas 42 tahun Monifa Thompson, perhitungannya tidak bisa segera datang.

Thompson telah menghabiskan banyak pandemi mengobati pasien dengan dugaan dan konfirmasi kasus coronavirus di rumah mereka, kadang-kadang tanpa mendapatkan APD yang tepat dari majikannya.

“Saya menemukan rasisme berada di garis depan dalam segala hal,” katanya. “Kami ditekan untuk melihat sejumlah besar pasien – saya bisa melihat 21 dalam sehari.

“Anda merasa tidak ada yang dapat Anda ubah dalam sistem ini,” jelasnya. “Jika kamu mengatakan sesuatu, kamu dicap sebagai ‘perawat yang malas.'”

Rasisme sistemik dalam fokus yang lebih tajam

Neomi Bennett, seorang perawat agensi di London, mengatakan dia membayar harga untuk berbicara – tetapi menegaskan bahwa ketakutan dia bisa kehilangan nyawanya karena coronavirus mendorongnya untuk mengajukan keluhan tentang APD.

Neomi Bennet mengatakan bahwa rasisme CNN begitu meresap di NHS sehingga perawat kulit hitam telah mengembangkan kode untuk memperingatkan satu sama lain dari bangsal di mana mereka tidak disambut oleh staf.

“Saya sangat paranoid dan saya akan mati,” kata Bennett kepada CNN. “Beberapa pagi aku akan terbangun kaget dalam tidurku berusaha mencari sesuatu untuk dibaui, karena kehilangan penciuman [is] salah satu gejalanya. Saya ingin orang tahu bahwa saya tidak dilindungi. “

Bennett menulis surat kepada atasannya di satu rumah sakit tertentu, menjelaskan bahwa dia telah membawa masker respirator N95 miliknya ke shift, hanya untuk dilarang menggunakannya. Sebagai gantinya, dia mengatakan dia diberi masker dasar, sarung tangan dan celemek untuk dipakai saat merawat pasien Covid-19.

“Saya merasa tidak nyaman dan diganggu. Saya tidak ingin melanjutkan giliran kerja saya tanpa perlindungan APD yang tepat,” surat itu, yang dilihat CNN, berbunyi. “Namun, saya percaya bahwa seandainya saya meninggalkan departemen, ini akan membahayakan keselamatan pasien.”

READ  Madhuri Dixit menerima suntikan kedua dari vaksin COVID-19. Lihat apa yang dia posting

Kata-katanya tidak dihiraukan, dan dia mengatakan satu-satunya solusi adalah menolak bekerja di bangsal itu lagi.

Sebagai perawat agensi, Bennett bekerja di beberapa rumah sakit, dan mengatakan dia telah menemukan cara untuk dengan cepat mengenali tempat-tempat yang tidak akan dia sambut sebagai perawat kulit hitam.

& # 39; Trik rasisme terbesar yang pernah ditarik adalah meyakinkan Inggris bahwa itu tidak ada & # 39;

“Beberapa perawat (Hitam) akan memberikan semacam kode kepadamu,” kata Neomi menggosokkan dua jari di punggung tangannya seolah-olah untuk menonjolkan warna kulitnya. “Itu berarti staf di sini tidak benar-benar menyukai orang kulit hitam, dan akan ada beberapa bentuk diskriminasi dalam change.”

Karena semakin banyak pekerja layanan kesehatan minoritas kehilangan nyawa mereka karena pandemi Covid-19, rasisme sistemik yang mereka katakan mereka hadapi telah menjadi fokus yang lebih tajam.

Minoritas membentuk sekitar 20% dari tenaga medis NHS Inggris, tetapi analisis awal menunjukkan bahwa mereka telah menyebabkan 60% kematian petugas layanan kesehatan akibat virus korona, menurut laporan media Inggris.

Pada puncak pandemi, publik Inggris memuji para perawat dan dokternya, dengan ribuan orang berkumpul di ambang pintu rumah mereka setiap minggu untuk memuji upaya para pekerja perawatan kesehatan.

Tetapi karena negara itu “bertepuk tangan untuk menjaga,” banyak perawat CNN berbicara untuk mengatakan mereka berjuang untuk APD.

Serikat perawat Royal University of Nursing (RCN) mengatakan kepada CNN “survei kami sendiri baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya 43% dari staf keperawatan BAME memiliki cukup alat pelindung mata dan wajah.”

RCN telah meminta pengusaha untuk “mengambil tindakan cepat dan komprehensif untuk mendukung dan melindungi staf,” termasuk memberikan APD yang efektif.

“Tidak ada perawat yang ditempatkan pada risiko tertular Covid-19 dalam pemberian perawatan,” kata seorang juru bicara.

Bimbingan pemerintah yang terbatas

Ken Sazuze tahu risikonya. Dia dan istrinya Elsie, dari Birmingham, kembali ke sekolah sebagai orang dewasa, untuk menjadi perawat.

“Saya menyadari sisi sulit kehidupan siswa, tetapi saya tidak menyadari sisi diskriminasi keperawatan,” kata Sazuze kepada CNN. “Sampai aku belajar, maka aku melihatnya: Increase! Itu berbeda. Ini berbahaya.”

Dia mengatakan kekasih masa kecil menghadapi pelecehan dan bullying yang terus-menerus tetapi bertahan sebagai sebuah tim. Elsie, beberapa tahun di depan suaminya dalam studinya, segera lulus dan mendapatkan pekerjaan.

Ken dan Elsie Sazuze bertemu ketika mereka masih remaja di negara asalnya, Malawi. Sebagai orang dewasa di Inggris, pasangan ini memutuskan untuk kembali ke sekolah dan belajar keperawatan. Keduanya segera menghadapi rasisme dan diskriminasi, tetapi mengalami perjuangan mereka bersama.
Perawat mahasiswa Ken Sazuze patah hati dan berduka setelah istrinya, yang bekerja di rumah perawatan, meninggal karena virus corona.

“Dia membencinya di NHS. Aku tahu dia tidak senang,” kata Sazuze. “Bukan hanya karena dia berkulit hitam. Karena kamu berkulit hitam dan kamu mencoba mengubah sistem, karena sistem dirancang [so that] Hitam akan menjadi yang terakhir. “

Setelah empat tahun, Elsie keluar dari NHS – Sazuze mengatakan keputusannya, sebagian besar, karena rasisme. Dia menemukan pekerjaan di rumah perawatan lokal dan dia berkata hidup menjadi lebih baik. Dan kemudian menjadi jauh, jauh lebih buruk.

Pada bulan April, saat coronavirus menyebar, sebagian besar tidak diperiksa, melalui Rumah perawatan Inggris, ada pedoman pemerintah yang terbatas tentang APD.

“Elsie mengenakan sarung tangan dasar, topeng dasar, dan celemek dan hanya itu,” kata Sazuze.

READ  Armada perang Iran mulai bergerak di Samudra Hindia

Pasangan itu mulai menunjukkan gejala coronavirus (demam, batuk, sakit kepala parah, kelelahan, dan kehilangan rasa dan bau) pada hari yang sama, kata Sazuze.

Pasangan ini mengikuti saran pemerintah Inggris untuk menelepon 111, nomor non-darurat NHS Sazuze mengatakan mereka disarankan untuk melakukan isolasi sendiri di rumah – jauh dari anak-anak mereka – minum banyak cairan, dan menelepon kembali dalam lima hari jika gejalanya memburuk.

Empat hari kemudian, Sazuze berkata bahwa istrinya yang berusia 44 tahun terbangun pada pukul 2 pagi, tidak dapat bernapas. Dia meminta bantuan dan memfilmkannya di telepon.

“Aku seperti, ‘Sayang … kamu akan baik-baik saja. Ketika kamu lebih baik aku akan menunjukkan ini untuk menunjukkan seberapa kuat dirimu,'” kenang Sazuze.

Ketika paramedis membawa Elsie ke rumah sakit, suaminya berkata bahwa dia mengatakan kepadanya: “Jangan khawatir.”

Namun ibu dua anak ini tidak pernah pulih. Ketika kondisinya memburuk, dia ditempatkan di ventilator. Dia meninggal, beberapa hari kemudian, pada 8 April.

Kebanyakan orang Inggris berkulit hitam berpikir Partai Konservatif secara rasis institusional, menurut jajak pendapat CNN

Sazuze patah hati, dan berduka, tetapi tidak takut. Dia mengatakan dia berencana untuk menyelesaikan gelar keperawatannya.

“Saya ingin melanjutkan warisannya,” katanya kepada CNN. “Dia suka membantu orang.

“Aku tidak membiarkan orang jahat mengubahku,” dia bersikeras. “Tidak, aku akan selalu membantu orang terlepas dari mana mereka berasal, apa warna kulit mereka, apa yang mereka katakan padaku.”

Ketika dipanggil untuk melakukan bagian mereka untuk membantu menyelamatkan negara dari virus yang mematikan, masing-masing dari 12 perawat CNN berbicara dengan mengatakan mereka telah bertindak tanpa ragu-ragu, didorong oleh tugas untuk merawat orang sakit.

Sekarang mereka memohon diperlakukan sama di tempat kerja dan di kehidupan.

Kembali di Hyde Park London, Obiakor mengatakan dia merasa dia telah berjuang dua pertempuran sekaligus: Rasisme dan coronavirus. Dia mengatakan dia lebih bertekad untuk muncul sebagai pemenang – di kedua sisi.

“Jika saya tahu ketika saya berbicara bahwa akan ada perubahan, saya akan berbicara setiap hari,” katanya. “Aku akan membawa faktanya. Aku akan membawa angkanya. Aku akan membawa saksi.

“Kami ingin NHS menjadi tempat di mana semua orang datang dan mereka merasa di rumah. Mereka tidak peduli tentang bagaimana manajer saya berbicara kepada saya, atau apa yang akan terjadi besok, tidak,” tambahnya.

“Itu akan menjadi tempat yang indah untuk bekerja.”

More from Casildo Jabbour

Menteri BJP memiliki momen ‘oops’ menyebut PM Narendra Modi, MP CM Shivraj dan dan UP CM Yogi sebagai noda

Bahasa lidah menteri BJP Menteri Negara Sumber Daya Air, Tulsiram Silawat mendarat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *