Mantan Presiden Inggris John Bercow membelot dari pekerjaan dengan serangan terhadap Perdana Menteri Boris Johnson

John Bercow menggambarkan Boris Johnson sebagai “seorang aktivis yang efektif tetapi gubernur yang buruk”.

London, Inggris:

Mantan Ketua House of Commons Inggris yang penuh warna John Bercow mengatakan dia meninggalkan Tories untuk bergabung dengan Partai Buruh oposisi, meluncurkan serangan dahsyat terhadap Perdana Menteri Boris Johnson.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Observer yang diterbitkan pada hari Minggu, mantan anggota parlemen itu mengatakan Partai Konservatif yang dipimpin Johnson adalah “reaksioner, populis, nasionalis dan kadang-kadang bahkan xenofobia”.

Bercow, yang mengundurkan diri sebagai pembicara pada Oktober 2019 setelah 10 tahun, mengatakan bahwa dia bergabung dengan Partai Buruh beberapa minggu yang lalu karena dia memiliki nilai-nilai yang sama.

“Saya termotivasi dengan mendukung kesetaraan, keadilan sosial, dan internasionalisme. Ini adalah merek Buruh,” katanya kepada The Observer.

“Kesimpulan yang saya dapatkan adalah bahwa pemerintah ini harus diganti. Kenyataannya adalah Partai Buruh adalah satu-satunya kendaraan yang dapat mencapai ini. Tidak ada pilihan lain yang kredibel.”

Bercow menggambarkan perdana menteri sebagai “seorang aktivis yang efektif tetapi gubernur yang buruk”.

“Saya tidak berpikir dia memiliki visi masyarakat yang lebih adil, kehausan akan mobilitas sosial atau hasrat untuk memperbaiki nasib mereka yang kurang beruntung daripada dia. Saya pikir semakin banyak orang yang muak dengan kebohongan. , muak dengan slogan-slogan kosong, muak dengan kegagalan pengiriman, “katanya kepada surat kabar.

Bercow adalah anggota parlemen Tory untuk Buckingham selama 12 tahun sebelum terpilih sebagai presiden pada 2009, menjadi orang termuda yang memegang jabatan itu selama 100 tahun.

Terkenal karena teriakannya “Pesan, ketertiban! Untuk menyusun anggota parlemen yang riuh, Bercow mendapati dirinya sebagai orang di tengah lebih dari tiga tahun perdebatan parlemen yang memanas mengenai penarikan Inggris dari Uni Eropa.

READ  Buruh Inggris dituduh melakukan kebijakan 'konfrontatif' dengan brosur jajak pendapat yang menampilkan Perdana Menteri Modi

Dia membuat marah Tories yang berkuasa dengan serangkaian keputusan yang mereka lihat sebagai upaya untuk menggagalkan Brexit dan mendukung pihak ‘Tetap’.

Pria berusia 58 tahun itu dengan keras membantah memihak, tetapi mendapat pujian dari orang-orang pro-Eropa dan audiens global dengan keputusan dan kepribadiannya yang terlalu besar.

Tahun-tahun terakhirnya sebagai presiden dibayangi oleh tuduhan intimidasi terhadap staf parlemen, tuduhan yang dibantahnya.

Mantan kanselir bayangan Partai Buruh John McDonnell mengatakan Bercow telah “sangat adil” dalam perlakuannya terhadap anggota parlemen.

“Dia telah mendapatkan rasa hormat kami, terutama atas perjuangannya untuk melindungi hak-hak Parlemen. Saya menyambutnya dengan sepenuh hati di Partai Buruh,” cuit McDonnell.

Untuk Tories, bagaimanapun, Menteri Pensiun Guy Opperman mengatakan: “Buruh diterima di Bercow.

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Honda XBlade BS6 diluncurkan: Detail yang tidak dibicarakan orang
Jet tempur IAF melakukan operasi malam hari di dekat perbatasan Indo-Cina di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *