Batas Waktu Pengajuan ITR 31 Juli untuk AY 2023-24 untuk Perusahaan di India

Batas Waktu Pengajuan ITR 31 Juli untuk AY 2023-24 untuk Perusahaan di India

Pengajuan dan verifikasi Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan (ITR) yang tepat waktu sebelum batas waktu 31 Juli diperlukan bagi bisnis India untuk menavigasi sistem pajak secara efisien dan menghindari penalti dan hilangnya manfaat pajak.


Menavigasi lanskap pajak India secara efektif sangat penting untuk bisnis, dan pengajuan serta verifikasi pengembalian pajak (ITR) yang tepat waktu memainkan peran penting dalam proses ini.

Kepatuhan terhadap tenggat waktu pengajuan ITR adalah yang paling penting, karena pemerintah telah memilih untuk tidak memperpanjang batas waktu setelah 31 Juli 2023 untuk tahun fiskal (TA) 2022-23 (tahun penilaian (AY) 2023-24).

Bisnis perlu mendapat informasi yang baik tentang implikasi keterlambatan pengajuan untuk secara efektif menavigasi lanskap pajak India.

Implikasi Finansial dari Hilangnya Batas Waktu RTI di India

Temukan dukungan bisnis

Pengajuan ITR yang terlambat dapat mengakibatkan konsekuensi keuangan berikut, yang harus diperhatikan oleh perusahaan:

  • Biaya pengajuan terlambat: Penting untuk mengajukan ITR tepat waktu untuk menghindari penalti dan memastikan validitas deklarasi. Untuk tahun keuangan 2022-23, batas waktunya adalah 31 Juli 2023. Kegagalan untuk memenuhi tenggat waktu ini dapat mengakibatkan biaya pengajuan keterlambatan sebesar INR 5.000 (atau INR 1.000 untuk pembayar pajak yang total pendapatannya tidak melebihi INR 0,5 juta) serta bunga atas jumlah pajak yang belum dibayar.
  • Kehilangan manfaat: Keterlambatan atau non-produksi ITR dapat mengakibatkan hilangnya deduksi khusus dan ketidakmampuan untuk meneruskan kerugian, kecuali kerugian pada real estat. Hal ini dapat berdampak nyata pada perencanaan pajak dan manajemen keuangan perusahaan secara keseluruhan.
  • Hukuman untuk penggelapan pajak: Pengajuan yang terlambat atau kegagalan untuk mengajukan ITR dapat dilihat sebagai upaya untuk menghindari pajak, membuat bisnis terkena hukuman berat berdasarkan Bagian 270A. Jumlah denda bisa mencapai 50% dari jumlah pajak yang dihindari, dan pihak berwenang dapat memulai proses berdasarkan Bagian 276CC, yang dapat berujung pada hukuman penjara dan denda.
  • Mengajukan pengembalian terlambat: Meskipun mengajukan pengembalian yang terlambat adalah opsi setelah tenggat waktu, investor harus menyadari implikasi keuangan seperti biaya pengajuan yang terlambat, bunga atas pajak yang belum dibayar, dan hilangnya manfaat tertentu.
READ  Indonesia merevisi peraturan tentang fasilitas pembiayaan untuk pengembangan panas bumi

Formulir ITR untuk AY 2023-24

formulir ITR

Wajib Pajak yang memenuhi syarat

Kriteria penghasilan

Formulir ITR 1 (Sahaj)

Penduduk individu

Penghasilan hingga Rp 5 juta

Penghasilan dari:

– Gaji

– Properti rumah

– Sumber lain (bunga, dll.)

– Pendapatan pertanian hingga INR 5000

Formulir ITR 4 (Sugam)

Perorangan, Keluarga Terpisah Hindu (HUF) dan Perusahaan (selain LLP)

Total pendapatan hingga Rp 5 juta

Penghasilan bisnis dan profesional dihitung menurut bagian 44AD, 44ADA, atau 44AE

Formulir RTI 2

Individu dan HUF

(tidak memenuhi syarat untuk Sahaj)

Tidak ada pendapatan bisnis atau profesional

Formulir RTI 3

Individu dan HUF

(dengan pendapatan bisnis atau profesional)

Penghasilan bisnis atau profesional

Formulir RIR 5

Usaha patungan, LLP, dll.

Orang selain individu, HUF dan perusahaan

Formulir RIR 6

Perusahaan (selain yang mengklaim

pengecualian berdasarkan Bagian 11 Undang-Undang Pajak Penghasilan)

Perusahaan selain perusahaan yang meminta pengecualian berdasarkan Pasal 11

Formulir IRR 7

Perwalian, partai politik, badan amal, dll.

Klaim penghasilan yang dikecualikan berdasarkan UU

INVESTASI DI INDIA – AKSES PANDUAN BISNIS ONLINE KAMI

Panduan ini memberikan informasi dan saran ekonomi, geografis, dan peraturan yang penting yang dibutuhkan oleh investor bisnis, manajer, atau ekspatriat untuk memahami India dan memetakan jalan mereka menuju bisnis yang sehat.

Temukan fitur dan artikel cara kerja, pembaruan dan lembar fakta, alat yang berguna, serta webinar dan video yang menampilkan penasihat lapangan yang menyumbangkan pengetahuan tentang Doing Business di India.

Akses di sini.

Tujuan Mobilisasi dan Pertumbuhan Pajak: Meningkatkan Penerimaan Bukan Pajak

Komitmen pemerintah untuk meningkatkan penerimaan pajak dari sumber selain pajak penghasilan badan dan pribadi terlihat pada proyeksi penerimaan pajak bruto dan pertumbuhan penerimaan pajak. Khususnya, bidang-bidang seperti bea cukai dan pengumpulan GST diharapkan memainkan peran penting dalam mencapai tujuan ini pada tahun fiskal 2023-24.

READ  Dow Futures di Zona Hijau, Wall Street Bersiap untuk Memecahkan Rekor

Pada 31 Juli 2022, Departemen Pajak Penghasilan melaporkan peningkatan yang signifikan dalam pengembalian pajak yang diajukan untuk YY 2022-23, mencapai 583 juta pengembalian yang mengesankan dari 483 juta yang diajukan tahun sebelumnya.

Dengan anggaran 2023-2024, pemerintah bertujuan untuk mencapai pendapatan pajak kotor sebesar INR 3361 juta pada tahun keuangan saat ini. Target ambisius sebesar INR 1.823 juta diharapkan dapat diperoleh dari sumber selain pajak perusahaan dan pribadi, mewakili pertumbuhan sebesar 10,5%.

Pemerintah memperkirakan pengumpulan bea cukai meningkat sebesar 11% menjadi INR 233 juta pada FY23, mengalahkan perkiraan yang direvisi sebesar INR 210 juta. Demikian pula, pengumpulan GST diharapkan meningkat sebesar 12% pada tahun keuangan berikutnya, menargetkan INR 956 juta.

Tentang kami

Pengarahan India diproduksi oleh Dezan Shira & Associates. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dari kantor di seluruh dunia, termasuk di delhi Dan Bombay. Pembaca dapat menulis ke [email protected] untuk dukungan lebih lanjut dalam melakukan bisnis di India.

Kami juga memelihara kantor atau memiliki mitra aliansi yang membantu investor asing masuk Indonesia, Singapura, Vietnam, Filipina, Malaysia, Thailand, Italia, Jermandan AMERIKA SERIKATselain praktek Bangladesh Dan Rusia.

Written By
More from Faisal Hadi
Perkuat peran Poidsren untuk perkuat kemandirian rakyat: VP
Kami membangun Poidsren, agar masyarakat bisa mandiri. Jakarta (ANTARA) – Wakil Presiden...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *