Bengaluru: Kongres ‘menyelamatkan demokrasi’ di tengah COVID; Siddaramaiah, DK ditahan

DK Shivakumar and Siddaramaiah

Indonesia

Terhadap latar belakang BJP merayakan satu tahun di Karnataka datang protes oleh para pemimpin Kongres Siddaramaiah dan DK Shivakumar di negara bagian. Sebagai bagian dari protes nasional Speak Up for Democracy oleh partai, para pemimpin melangkah ke jalan hanya untuk ditahan beberapa jam kemudian.

Para pemimpin dan pekerja partai dihentikan untuk melanjutkan ke Raj Bhavan di mana mereka merencanakan protes damai. Polisi datang dan menahan para pemimpin.

DK Shivakumar dan Siddaramaiah ditahan

BJP merayakan satu tahun berkuasa di Karnataka. CM Yediyurappa juga menyerukan kepada orang-orang untuk mendukung partai selama sisa masa jabatan. Di latar belakang, sesuatu yang lain tampaknya sedang terjadi di negara bagian.

Kongres telah menuduh bahwa BJP bertanggung jawab atas keretakan partai dan oposisi yang mengecewakan di Madhya Pradesh dan Rajasthan. Oleh karena itu, partai telah meluncurkan kampanye nasional, ‘Speak Up for Democracy’ untuk memprotes metode partai yang berkuasa. Para pemimpin Kongres Karnataka termasuk Siddaramaiah dan DK Shivakumar bergabung dalam protes tersebut.

Rencananya adalah untuk mencapai Raj Bhavan di kota untuk protes damai, namun, partai dihentikan di tengah jalan oleh polisi yang menahan para pemimpin termasuk – Siddaramaiah dan DK Shivakumar.

Protes Bengaluru

ANI

Berita Suvarna menangkap Siddaramaiah dibawa pergi oleh polisi di depan kamera, yang duduk di tengah jalan sebagai protes bahkan ketika polisi tiba. Mereka dihentikan di Indian Express Circle di Bengaluru. Polisi membawa dua bus BMTC untuk membawa mereka pergi dan tidak mengizinkan mereka melanjutkan penangkapan yang mengancam.

Protes Bengaluru

ANI

DK Shivakumar, Presiden Partai Kongres di Karnataka dikutip oleh TV9 Kannada: “Mereka tidak mengizinkan kami untuk melanjutkan dan mengancam akan menangkap kami.” Siddaramaiah dikutip mengatakan, “Mereka berencana untuk melakukan protes damai sebelum Raj Bhavan karena Operasi Lotus.” Dia melanjutkan untuk berbicara tentang bagaimana Yediyurappa menggulingkan pemerintah terpilih di Karnataka menjadi CM. Dia kemudian memanggil partai, “tidak demokratis.”

Sementara para pemimpin bersikeras bahwa protes akan terus berlanjut, telah ada reaksi besar dari warga tentang tidak mengikuti norma sosial yang menjauhkan dan mengadakan pertemuan besar seperti itu pada saat pandemi global.

READ  Kamp Georgia ditutup karena 260 tes positif untuk COVID-19
Written By
More from Suede Nazar
Gubernur Tamil Nadu Banwarilal Purohit Tes Positif Untuk COVID-19
Gubernur Banwarilal Purohit telah dinasehati di rumah. (MENGAJUKAN) Chennai: Gubernur Tamil Nadu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *