Dunia berjalan dengan pengiriman uang. Covid-19 dapat mengakhiri itu bagi banyak orang

Dunia berjalan dengan pengiriman uang. Covid-19 dapat mengakhiri itu bagi banyak orang

Dana tidak hanya mendukung López Aceves, seorang desainer grafis di negara bagian Chiapas selatan Meksiko – mereka juga pergi untuk mendukung putrinya yang berusia lima tahun dan neneknya. Belum pernah mereka menemukan diri mereka sendiri tanpa bantuan uang kiriman, seperti jutaan keluarga Meksiko lainnya.

Ketika uang mengering, itu datang pada saat terburuk – klien López Aceves juga berkurang di tengah pandemi dan penutupan ekonomi. “Saya tidak punya banyak pekerjaan sekarang,” kata López Aceves kepada CNN dalam sebuah wawancara telepon. “Sebenarnya, gaji yang saya hasilkan tidak cukup.”

Uang yang dikirim ibunya telah membantu makanan, tabungan, dan membayar pendidikan putrinya. Dengan itu, mereka “hidup baik-baik saja,” katanya. Tetapi setelah coronavirus, ibunya tidak mampu lagi mengirim uang ke rumah.

Uang yang dikirim dari luar negeri adalah bagian besar dari ekonomi Meksiko – infus tahunan hampir $ 39 miliar, menurut data dari Bank Dunia. Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador mengatakan bahwa 10 juta keluarga Meksiko seperti López Aceves bergantung pada transfer uang ini, dan selama konferensi pers harian pada 8 Mei, ia berterima kasih kepada warga di luar negeri atas sumbangan mereka. “Gandakan, tiga kali lipat terimakasih kepada para pendatang kami, karena ini banyak membantu,” katanya.

Sembilan puluh empat persen dari transfer itu berasal dari AS, menurut laporan November 2018 oleh lembaga think tank Inter-American Dialogue.

“Pengiriman uang dari AS sayangnya merupakan bagian yang sangat penting dari ekonomi Meksiko, lebih untuk bagian yang paling rentan dari kewarganegaraan,” kata Larry Rubin, Presiden Masyarakat Amerika Meksiko kepada CNN.

Tetapi ketika virus korona menyapu AS, PHK massal dan penutupan bisnis dapat segera menyulitkan banyak orang untuk mengirim uang kembali ke rumah. Laporan April dari Bank Dunia yang didukung Kemitraan Pengetahuan Global tentang Migrasi dan Pembangunan meramalkan bahwa pengiriman uang “ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah” akan turun sekitar 20% tahun ini dalam apa yang digambarkan sebagai “penurunan paling tajam dalam sejarah baru-baru ini,” karena pengangguran dan penurunan upah di negara-negara tuan rumah.

Ibu López Aceves kehilangan pekerjaan kebersihan penuh pada Maret, dan mendapati dirinya tidak bekerja untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun. “Jika dia tidak memiliki tabungan, dia akan kembali ke Meksiko,” kata putrinya. “Dan aku khawatir tentang diriku sendiri, tetapi juga tentang ibuku. Dia sendirian di sana tanpa seorang pun,” tambahnya. Ibunya menolak wawancara dengan CNN.

Untuk saat ini, pengiriman uang ke Meksiko tampaknya tidak turun. Berdasarkan data dari Bank of Mexico, negara itu mencatat rekor – dan berumur pendek – lonjakan remitansi pada bulan Maret tahun ini, dengan sedikit di atas $ 4 miliar, meningkat 36% dari tahun lalu.
Dalam suatu analisis diposting ke Twitter, Ekonom Meksiko Jonathan Heath mengaitkan kenaikan rekor itu dengan “depresiasi nilai tukar yang mendorong pengiriman yang lebih tinggi,” dan bagi banyak orang Meksiko yang pulang dari Amerika Serikat, yang mungkin telah mengirim tabungan mereka di muka, “untuk menghindari bepergian dengan uang tunai dan mendapatkan dirampok. “

Ketika pandemi membengkak dan kuncian meluas, pengiriman uang telah melambat kembali ke tingkat normal pada bulan April dan Mei, dengan masing-masing hampir $ 2,9 miliar dan $ 3,4 miliar.

READ  Alat Oracle Cloud baru untuk membantu perusahaan membangun kesinambungan bisnis

Jeda global untuk pengiriman uang?

Secara global, pengiriman uang adalah garis hidup antara orang-orang di negara kaya dan miskin.
Mereka memindahkan lebih banyak uang ke keluarga di negara berpenghasilan rendah dan menengah di seluruh dunia daripada gabungan investasi asing langsung dan dana pembangunan resmi, menurut Lembaga Kebijakan Migrasi. Jadi ketika ekonomi di negara-negara kaya tersandung, keluarga-keluarga di seluruh dunia dapat menemukannya kemampuan mereka untuk membayar kebutuhan dasar seperti makanan dan obat-obatan terancam.

Pengiriman uang ke El Salvador, misalnya, turun 40% pada April 2020, dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, menurut bank sentral negara itu.

Mirian López Aceves mengandalkan remitansi dari ibunya yang bekerja di AS.

“Resesi ekonomi yang sedang berlangsung yang disebabkan oleh Covid-19 telah mengambil korban besar pada kemampuan untuk mengirim uang ke rumah dan menjadikannya semakin vital bagi kita untuk mempersingkat waktu pemulihan ekonomi maju,” kata Presiden Kelompok Bank Dunia David Malpass dalam sebuah pernyataan terbaru.

Saat pengangguran meroket di seluruh Amerika Latin, Program Pangan Dunia (WFP) PBB sudah mengkhawatirkan kelaparan di kawasan itu. “[Latin America] telah melihat peningkatan hampir tiga kali lipat dalam jumlah orang yang membutuhkan bantuan makanan, “kata WFP dalam sebuah pernyataan pada akhir Juni.

Ibu López Aceves ‘telah menemukan pekerjaan paruh waktu baru. Tetapi dia belum dapat melanjutkan pengiriman uang ke rumah. Jadi López Aceves pindah satu jam jauhnya untuk mencari pekerjaan, meninggalkan putrinya dalam perawatan saudara perempuannya, dan berharap perubahan akan membantu memenuhi kebutuhan hidup.

“Kami mencoba karantina tetapi saya tidak bisa sepenuhnya karena situasi di sini di Meksiko berbeda,” katanya kepada CNN. “Aku harus pergi mencari kerja — untuk menemukan cara menghasilkan uang untuk membantu yang sangat diperlukan, yaitu makanan.”

READ  Terbaru tentang Golden State Killer Now

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *