Biaya imigrasi AS meningkat 81%, pencari suaka harus membayar sekarang

US immigration fee increased by 81%, Asylum seekers to pay now

Pemeriksa imigrasi A.S. memeriksa pasporJoe Raedle / Getty Illustrations or photos

Dalam perkembangan besar di Amerika Serikat, administrasi Trump mengumumkan pada hari Jumat (31 Juli) bahwa itu akan meningkatkan biaya imigrasi AS yang akan meminta pemohon suaka untuk membayar biaya pertama kalinya. Ini juga akan menyaksikan kenaikan biaya aplikasi naturalisasi oleh lebih dari 80 persen.

Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS (USCIS), yang bertanggung jawab atas sistem imigrasi dan naturalisasi negara, mengatakan dalam pengumuman mereka bahwa struktur biaya baru kemungkinan akan mulai berlaku pada 2 Oktober.

Menurut sebuah laporan di CNN, biaya aplikasi naturalisasi online kini telah ditingkatkan dari 640 menjadi 1.160 Dolar bersama dengan biaya 50 Dolar untuk pencari suaka.

Menurut Lembaga Kebijakan Migrasi, pelamar suaka di seluruh dunia tidak dikenakan biaya aplikasi. Dengan pengumuman khusus ini, AS sekarang memiliki negara keempat setelah Australia, Fiji dan Iran untuk mengenakan biaya suaka.

Keputusan itu muncul setelah layanan USCIS berhenti karena pandemi coronavirus baru yang menyebabkan kekurangan anggaran yang signifikan dan membayangi cuti.

Trump mengerjakan ‘tagihan imigrasi besar’

Donald Trump

Reuters

Di sisi lain, Trump mengatakan bahwa pemerintahannya sedang mengerjakan apa yang disebutnya ‘tagihan imigrasi besar’.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat di Gedung Putih sebelum perjalanan ke Florida, Trump mengatakan RUU itu akan “berbasis prestasi”, lapor kantor berita Xinhua.

Selain itu, ia mengatakan pemerintah sedang bekerja dengan perwakilan dari Aksi Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak (DACA), sebuah plan yang memberikan imigran tidak terdaftar yang dibawa ke negara itu sebagai izin anak-anak untuk hidup dan bekerja secara sah.

Trump membuat pernyataan hanya beberapa hari setelah pemerintahannya mengumumkan sedang mengkaji DACA dan bahwa itu akan menolak aplikasi baru.

DACA, yang dibuat melalui memo administratif pada tahun 2012 oleh pemerintahan Barack Obama sebelumnya, sebelumnya memberi para penerima penundaan dua tahun yang dapat diperbarui dari deportasi dan telah menjadikan mereka memenuhi syarat untuk izin kerja, SIM, dan asuransi kesehatan.

Penerima DACA, diperkirakan sekitar 700.000, umumnya disebut “Pemimpi”.

Trump, yang menjadikan penghapusan application ini sebagai bagian penting dari kebijakan imigrasi garis kerasnya, pertama kali mengumumkan niat untuk membatalkan DACA pada September 2017.

Selama pandemi coronavirus, Trump telah meningkatkan langkah untuk membatasi imigrasi.

Para kritikus berpendapat dia menggunakan pandemi untuk mempromosikan agenda politiknya dan memohon kepada para pemilihnya saat pemilihan November semakin dekat.

(Dengan Enter IANS)

READ  Zidane menampik tag 'Special one' setelah kejayaan La Liga True
More from Casildo Jabbour

Pelempar rookie Mets, David Peterson, menghindari peluru cedera parah

David Peterson sakit tetapi tidak sepenuhnya tergelincir. Sehari setelah rookie itu tergores...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *