Tidak seorang siswa pun yang terinfeksi di pusat ujian SSLC, kata Menteri Pendidikan Karnataka

Coronavirus: Ujian Karnataka SSLC diadakan dari 25 Juni hingga 3 Juli

Bengaluru:

Menteri Pendidikan Karnataka telah membantah laporan bahwa 32 siswa yang memberikan ujian dewan negara Kelas 10 terinfeksi virus corona dari pusat-pusat tes. Ujian yang dimulai pada 25 Juni meskipun ada kekhawatiran di antara orang tua di tengah pandemi COVID-19 berakhir pada hari Jumat.

“Saya dapat menjamin hal ini bahwa tidak ada satu pun siswa yang terinfeksi di pusat-pusat pemeriksaan. 32 siswa dinyatakan positif pada berbagai tahap dan membawanya (coronavirus) dari tempat lain,” Menteri Pendidikan Karnataka Suresh Kumar mengatakan kepada NDTV.

Beberapa siswa yang menunjukkan gejala penyakit yang sangat menular itu berpaling dari pusat ujian setelah skrining menyeluruh. Semua siswa yang terinfeksi akan diberi kesempatan dalam ujian tambahan pada bulan Agustus sebagai siswa baru.

Mr Kumar mengatakan 32 siswa yang dites positif tidak diizinkan untuk mengikuti ujian, dan jumlahnya secara kumulatif adalah 32 selama enam hari ujian. Dalam dua kasus, siswa yang telah diuji secara acak mengambil ujian dan kemudian terbukti positif, katanya. Semua siswa di aula bersama mereka – 18 dari mereka – diuji dan dinyatakan negatif.

Lebih dari 7,5 lakh siswa muncul untuk Ujian Meninggalkan Sekolah Menengah atau ujian SSLC di Karnataka pada hari pertama pada 25 Juni.

Ujian telah diadakan dengan langkah-langkah keamanan yang ketat di tempat, termasuk penyaringan termal dan tempat duduk hanya satu siswa per bangku.

Mantan ketua menteri dan pemimpin Kongres Siddaramaiah dalam sebuah tweet mengkritik Ketua Menteri BS Yediyurappa karena menempatkan siswa dalam bahaya. “@CMofKarnataka tampaknya termotivasi & terlalu percaya diri untuk melakukan lebih banyak ujian setelah ‘mengasumsikan’ bahwa ujian SSLC dilakukan dengan aman. Saya juga berharap semua orang aman. Tapi kita harus menunggu 15 hari untuk mengetahui hasil pasti,” Siddaramaiah tweeted .

Ujian, yang semula dijadwalkan pada 27 Maret tetapi ditunda tanpa batas waktu karena penguncian yang diperlukan oleh pandemi coronavirus, dimulai dengan makalah “Bahasa 2”. Kehadiran 98 dilaporkan oleh Departemen Pendidikan negara pada hari pertama.

READ  Kargil Vijay Diwas: Virat Kohli ke Sachin Tendulkar, bintang olahraga memberikan penghormatan kepada pahlawan perang Kargil

Di seluruh dunia, pemerintah masih berusaha mencari cara untuk melanjutkan pendidikan di tengah pandemi. Kementerian Kesehatan mengatakan orang lanjut usia, anak-anak kecil dan mereka yang sudah menderita kondisi medis lebih rentan terhadap virus corona.

More from Casildo Jabbour

China mengumumkan sanksi pembalasan terhadap pejabat AS atas tindakan Xinjiang

Jurubicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengungkapkan sanksi baru itu pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *