Tingkat Positifitas COVID-19 di Delhi Menurun, Tingkat Pemulihan Melintasi 70%

Kasus Coronavirus, Delhi Menyeberangi 70.000 Kasus Coronavirus Dengan 3.788 Pasien Baru Dalam 24 Jam

Untuk pertama kalinya sejak 24 Juni, kasus aktif turun di kisaran 25.000. (Perwakilan)

New Delhi:

Tingkat kepositifan COVID-19 di Delhi telah menurun menjadi 10. 58 persen setelah naik menjadi hampir 37 persen, dan jumlah rata-rata kasus juga telah turun hampir 1.000 selama minggu sebelumnya, menunjukkan tren sambutan, meskipun para ahli telah memperingatkan orang-orang menentang menurunkan penjaga mereka.

Tingkat pemulihan modal nasional juga telah meningkat secara signifikan melewati 70 persen, kata Wakil Ketua Menteri Manish Sisodia. Tingkat pemulihan nasional adalah 60,81 persen.

Menurut sebuah buletin yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan, 2.505 kasus baru tercatat membuat perhitungan menjadi 97.200 pada hari Sabtu. Dengan 55 kematian baru, jumlah kematian sekarang mencapai 3.004.

Kasus aktif berdiri di 25.940. Ini untuk pertama kalinya sejak 24 Juni bahwa kasus aktif turun di kisaran 25.000.

“Karena upaya 2 orang crore Delhi, kerja keras telah membuahkan hasil. Selamat kepada semua pejuang korona karena membawa tingkat pemulihan Delhi menjadi lebih dari 70 persen. Kita semua harus bekerja keras untuk mengalahkan korona,” Kepala Menteri Arvind Kejriwal twit.

Sisodia juga mengunjungi Twitter untuk memberi tahu bahwa dari 97.200 pasien, 68.256 telah disembuhkan.

Dia mengatakan bahwa tingkat kepositifan, yang merupakan persentase orang yang telah ditemukan positif dari total yang diuji untuk coronavirus, telah turun menjadi 10,58 persen. Ini telah naik menjadi 36,94 persen sebelumnya.

Untuk hari ketujuh berturut-turut, Delhi telah mencatat kasus baru di kisaran 2.000.

Pada tanggal 23 Juni, ibukota nasional telah melaporkan lonjakan satu hari tertinggi dari 3.947 kasus. Kota ini terus melihat lebih dari 3.000 kasus baru per hari hingga 26 Juni, ketika dilaporkan 3.460 infeksi.

READ  ISL 7 akan dilakukan secara tertutup karena situasi COVID-19

Dari 27 Juni hingga 4 Juli, rata-rata kasus baru per hari sekitar 2.495 dibandingkan dengan 3.446 kasus per hari pada minggu sebelumnya.

Jika tren ini berlanjut, para ahli telah mengklaim bahwa kota ini dapat melewati puncak COVID-19 pada awal Agustus.

Namun, mereka telah memperingatkan bahwa jika norma sosial yang menjaga jarak dan kebersihan yang ditentukan oleh pihak berwenang tidak ditaati oleh masyarakat, mungkin akan ada lonjakan lagi.

Direktur AIIMS, Randeep Guleria mengatakan, “Jika jumlah kasus di Delhi tetap statis atau menurun selama beberapa minggu ke depan, dan penurunannya berlanjut dengan kecepatan yang berkelanjutan, maka kita dapat mengatakan bahwa kita mungkin melewati puncak pada bulan Agustus.”

“Tapi itu hanya bisa terjadi jika orang terus menjaga jarak sosial dan mengambil tindakan pencegahan yang ditentukan dan ada implementasi yang ketat dari langkah-langkah penahanan bahkan ketika langkah-langkah penguncian diredakan.”

“Di beberapa kota ada penurunan tren, tetapi begitu kuncian dicabut orang tidak mengikuti dos dan tidak boleh dilakukan dan ini menyebabkan lonjakan kasus. Jadi, tidak ada ruang untuk berpuas diri. Selang pada bagian seseorang suatu tempat … dapat menyebabkan lonjakan, “kata Dr Guleria.

Mahesh Verma, kepala komite pemerintah Delhi yang ditugaskan memperkuat kesiapsiagaan rumah sakit untuk memerangi virus corona, mengatakan Delhi akan membutuhkan peramalan kasus baru.

“Apa yang kami lihat dalam hal kasus dalam satu minggu terakhir adalah tren yang sangat positif. Tampaknya semuanya terlihat baik-baik saja. Kami mungkin membutuhkan perkiraan baru, dan mudah-mudahan kami tidak akan membutuhkan banyak tempat tidur seperti yang diproyeksikan sebelumnya,” katanya. kata.

Dia menambahkan bahwa jika tren berlanjut maka Delhi dapat melihat perataan kurva pada bulan Agustus.

READ  Dorongan besar bagi olahragawan di Punjab; pekerjaan untuk peraih medali game nasional

Sementara itu, saat Delhi secara signifikan meningkatkan pengujian, lebih dari 45 persen dari lebih dari 5,96 lakh COVID-19 tes di Delhi dilakukan dalam 16 hari terakhir, mengikuti penggunaan metodologi antigen cepat di dalam dan sekitar zona penahanan ibukota nasional. .

Tes antigen cepat dimulai di kota pada 18 Juni.

Sejak itu total 2,75.396 tes melalui-PCR (reaksi transkripsi rantai polimerase terbalik) dan metode antigen cepat telah dilakukan di Delhi dengan sekitar 17.000 tes per hari.

Sebuah pertemuan, yang diketuai oleh Sekretaris Kepala Delhi Vijay Dev, diadakan untuk membahas langkah-langkah anti-COVID-19 dan implementasi pedoman Kementerian Dalam Negeri di ibukota nasional.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Impossible, Blue Bottle and Shake Shack: Seberapa besar merek makanan AS berputar selama virus corona

Impossible Foods menjadi contoh utama terbaru pada hari Senin. Dalam pengumuman yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *