Biomolekul menceritakan kisah jaringan komersial kuno

Pada tahun 1984, DNA kuno pertama dari nenek moyang kuda yang punah Quagga diurutkan. Sejak itu, penelitian tentang biomolekul kuno telah berkembang pesat dan kini telah menjadi pokok dalam banyak penyelidikan arkeologi. Biomolekul adalah senyawa organik yang ditemukan di semua sel hidup. Empat biomolekul utama adalah lipid, protein, asam nukleat dan karbohidrat; dan tiga yang pertama penting untuk studi arkeologi.

Sementara DNA menjadi pusat studi hingga akhir 2000-an, studi tentang protein purba dengan cepat menyusul karena konservasi luar biasa yang mereka tunjukkan dibandingkan dengan asam nukleat. Protein terkadang juga menawarkan resolusi yang lebih baik daripada profil lipid.

Sebuah studi yang diterbitkan di PNAS menggunakan protein kuno dalam konteks arkeologi untuk membangun hubungan perdagangan antara Levant Selatan (sekarang Israel, Yordania, Palestina, Suriah, Lebanon) dan Asia Selatan dari Zaman Perunggu Tengah-Akhir (~ 2000-1200 SM) dan Zaman Besi ( ~ 1500-1200 SM).

Secara khusus, penelitian ini berfokus pada penguburan manusia di dua lokasi di Israel: Megiddo (1800-1500 SM) dan Tel Erani (1100-1000 SM). Studi tersebut melaporkan pemulihan karang gigi atau noda pada gigi 16 orang (13 dari Megiddo, 3 dari Tel Erani), yang kemudian digunakan untuk analisis protein dan residu mikro.

Tanda tangan protein pada gigi telah diidentifikasi sebagai roti gandum lunak, barley, kedelai, wijen, pisang dan kunyit. Penemuan ini penting karena menetapkan konsumsi tanaman pangan eksotis untuk diet Mediterania Timur, jauh sebelum mereka didokumentasikan secara tertulis dan seni.

Tim juga menganalisis residu phytolith di batu gigi. Fitolit adalah sisa-sisa silika mikroskopis yang diperoleh dari jaringan tanaman dan diawetkan dalam gigi dan email. Phytoliths telah diidentifikasi terutama berasal dari gandum dan millet dan, pada tingkat lebih rendah, kurma. Millet tersebut dianggap sebagai millet sapu atau millet ekor rubah Asia oleh penulis penelitian, karena mereka diketahui telah mencapai Levant melalui Asia Tengah pada milenium ketiga SM.

READ  Facebook mengatakan sekarang akan melabeli posting perubahan iklim

Penemuan tak terduga

Gandum dan palem adalah penemuan yang diharapkan, karena gandum didomestikasi di Turki / Timur Dekat sekitar 10.000 SM dan palem adalah asli wilayah tersebut. Tapi wijen adalah domestik non-lokal dan membuktikan hubungan perdagangan antara Asia dan Levant. Biji wijen tertua ditemukan di Lembah Indus, dan para peneliti berpendapat bahwa wijen telah menjadi tanaman biji minyak yang penting di Mediterania timur selama Zaman Perunggu.

Penemuan konsumsi kedelai, pisang dan kunyit juga sama sekali tidak terduga. Kedelai tidak memiliki jejak budidaya di Mediterania sampai abad kedua puluh, dan pusat domestikasi di Cina tengah. Kedelai, seperti wijen, adalah tanaman biji minyak utama dalam keranjang makanan Levantine, dan minyak eksotis disebutkan secara luas dalam teks-teks Mesopotamia dan Mesir kuno. Selain itu, minyak dapat dengan mudah diangkut jarak jauh.

Sampai saat ini, pisang telah diidentifikasi secara luas di dunia arkeologi melalui fitolit atau bukti tekstual / artistik, karena pisang peliharaan tidak berbiji dan tidak meninggalkan biji dalam catatan kuno. Hal ini membuat identifikasi protein pisang cukup luar biasa, karena identifikasi pisang sebelumnya di Mediterania Timur, seperti daging buah kering yang ditemukan dari makam Mesir dari 1500 SM, telah diperdebatkan secara luas. Penulis menyimpulkan bahwa ini menempatkan pisang dengan kuat di Levant pada milenium pertama SM.

kisah kunyit

Kunyit telah dikonsumsi di Asia Selatan dan Tenggara setidaknya sejak akhir milenium ketiga SM, dengan batu gigi dari ternak dan tembikar dari lokasi di Lembah Indus (~ 2600-2200 SM) yang memproduksi butiran pati kunyit. Identifikasi protein kunyit di Megiddo, menarik dalam perhitungan gigi orang yang sama yang menggunakan kedelai – dan yang mungkin adalah seorang pedagang sendiri – menunjukkan kedatangannya di Levant pada Zaman Perunggu. Beberapa penelitian sebelumnya telah memperkuat kasus hubungan perdagangan Indo dan Sino-Mediterania, yang beroperasi melintasi Samudra Hindia melalui Laut Merah dan Teluk Persia, jauh sebelum munculnya tulisan dan tulisan.

READ  Info gempa: mag. Gempa 4,7 - Laut Maluku, 186 km utara Ternate, Maluku Utara, Indonesia, 29 April pukul 09:54 (GMT +9)

Artikel tersebut mencatat bahwa pertukaran ini terus berlangsung sepanjang milenium kedua SM (Zaman Perunggu), saat India sedang mengalami restrukturisasi politik yang cukup besar: Lembah Indus berada di ujung garisnya, dan kerajaan-kerajaan Gangga telah berakar.

Misalnya, analisis residu organik dalam konteks arkeologi di Mediterania timur telah menghasilkan ciri khas yang mirip dengan kayu manis, pala, dan melati – semuanya berasal dari budaya Asia. Konteks penguburan Ramses II (Mesir, 1213 SM) menghasilkan merica dari India Selatan dan cengkeh dari Indonesia.

Studi-studi ini menyoroti semakin pentingnya tanda tangan biomolekuler dalam konteks kuno sebelum munculnya tulisan, meskipun bukti tekstual sering cenderung mengabaikan pertukaran kuliner dan cenderung fokus pada pergerakan barang, berkelanjutan dan hewan. Bukti biomolekuler memiliki potensi untuk menggantikan bahkan bukti botani makro, karena yang terakhir cenderung bias mendukung tanaman yang bertahan lebih baik.

– Penulis adalah komunikator ilmiah independen

Written By
More from Faisal Hadi

Garuda Indonesia memutus kontrak kerja 700 karyawan pada 1 November, Direktur Utama menjelaskan alasannya

GridHot.INDO – PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) sedang berjuang secara finansial di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *