Blue Eagles yang tertantang bangkit untuk memimpin Universitas Dunia

Blue Eagles yang tertantang bangkit untuk memimpin Universitas Dunia

Dipimpin oleh Dave Ildefonso dan pendatang baru Paul Garcia, Ateneo menolak unjuk rasa terlambat dari Universitas Tokai Jepang untuk mengklaim mahkota Seri Bola Basket Universitas Dunia perdana

MANILA, Filipina — Ateneo Blue Eagles kembali menunjukkan ketenangan permainan akhir untuk menyelesaikan sapuan Seri Dunia bola basket perguruan tinggi.

Dave Ildefonso bermain penuh saat Blue Eagles mengalahkan Tokai University of Japan Seagulls, 68-59, dalam pertempuran tim yang tak terkalahkan pada Kamis, 11 Agustus di Yoyogi National Gymnasium di Shibuya, Tokyo.

Pendatang baru Paul Garcia juga terus tampil mengesankan saat Blue Eagles menyelesaikan perebutan gelar mereka di turnamen empat tim perdana yang menampilkan tim perguruan tinggi top dari Taiwan, Indonesia dan Jepang.

Ildefonso mencetak 14 poin, 6 rebound, 2 assist, dan 2 steal untuk memimpin Blue Eagles, yang mengatasi upaya bangkit dari Seagulls setelah defisit 15 poin dalam tiga menit terakhir.

Garcia, seorang penjaga Fil-Am 5-kaki-11, memiliki 8 poin untuk menyamai produksi mantan Blue Eaglets BJ Andrade, Forthsky Padrigao dan Josh Lazaro.

Sementara itu, Hiroki Matsuzaki dari Tokai, kehilangan poin tertinggi dalam pertandingan 16 poin, sementara rekan setimnya Koyo Nishida mencetak 13 poin. Namun kepahlawanan duo Jepang itu tidak cukup untuk membawa tim mereka meraih kemenangan di kampung halamannya.

The Blue Eagles – yang menempati posisi kedua musim lalu di UAAP setelah kalah tiga putaran – menghancurkan Universitas Pelita Harapan Eagles Indonesia di pertandingan pembuka mereka dan kemudian menyalip Griffin dari National Chengchi University of Chinese Taipei untuk mengatur pertandingan kejuaraan menang-ambil-semua dengan Universitas Tokai Jepang.

Memimpin hanya dengan satu ember, 43-41, di awal periode keempat, Blue Eagles mulai memisahkan diri dari tim tuan rumah dengan membangun keunggulan dua digit pertama, 55-45, setelah gol lapangan dengan tiga poin. oleh Ildefonso.

READ  Indonesian Open 2021: PV Sindhu mencapai semifinal dengan kemenangan sengit atas Sim Yujin

Andrade dan rookie Nigeria Joseph Obasa menambah 5 poin lagi saat tim yang bermarkas di Katipunan itu membukukan keunggulan terbesar mereka dalam pertandingan itu dengan skor 60-45 dengan waktu pertandingan tersisa tiga menit.

Tetapi ketika mereka tampaknya menuju kemenangan yang nyaman, musim kering tiba-tiba menghantam Blue Eagles saat mereka berjuang untuk melepaskan tekanan lapangan penuh dari Seagulls yang putus asa.

Selain tidak mampu mengonversi field goal, Blue Eagles melakukan beberapa turnover saat Seagulls memperkecil ketertinggalan menjadi satu digit.

Beruntung bagi Ateneans, waktu tidak berpihak pada Jepang karena Kai Ballungay dan Sean Simplyvis menggabungkan tiga lemparan bebas di 27 detik terakhir untuk menyegel kejuaraan Blue Eagles.

Jepang berada di urutan kedua dengan rekor menang-kalah 2-1, disusul Taiwan (1-2) dan Indonesia (0-3).

Lembaran musik

Ateneo 68 – Ildefonso 14, Garcia 8, Andrade 8, Padrigao 8, Lazaro 8, Chiu 6, Obasa 6, Ballungay 5, Simplyvis 3, Koon 2, Gomez 0, Fetalvero 0.

Tokai 59 – Matsuzaki 16, K. Nishida 13, Kanechika 9, Kodama 9, Maeno 4, Motoda 3, Kurokawa 2, Shimatani 2, Liang 1, Lawrence Jr 0, Y. Nishida 0.

Perempat: 14-16, 28-26, 43-41, 68-59.

– Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Alex Eala bersemangat tentang prospek membuat undian utama Australia Terbuka
Bintang tenis Filipina Alex Eala di Australia Terbuka. – Akademi Rafa Nadal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *