‘The Five Million Year Odyssey’ Mengungkapkan Bagaimana Migrasi Membentuk Kemanusiaan

‘The Five Million Year Odyssey’ Mengungkapkan Bagaimana Migrasi Membentuk Kemanusiaan
sampul buku The Five Million Year Odyssey |  Perjalanan manusia dari kera ke pertanian, oleh Peter Bellwood

Pengembaraan Lima Juta Tahun
Peter Bellwood
Universitas Princeton, $29,95

Pengembaraan akademik arkeolog Peter Bellwood telah membentang dari Inggris ke pos-pos pengajaran di belahan dunia, pertama di Selandia Baru dan kemudian Australia. Selama lebih dari 50 tahun, ia telah mempelajari bagaimana manusia menjajah pulau-pulau dari Asia Tenggara hingga Polinesia.

Jadi sudah sepantasnya buku barunya, ringkasan bahasa Inggris yang sederhana tentang apa yang diketahui dan apa yang tidak tentang evolusi manusia dan nenek moyang kita, menekankan gerakan. Di Itu Pengembaraan Lima Juta TahunBellwood meneliti parade spesies dalam keluarga evolusioner manusia – ia menyebut mereka secara kolektif sebagai hominin, sementara yang lain (termasuk Berita Ilmiah) menggunakan istilah hominid (SN: 15/09/21) – dan melacak migrasi mereka melintasi darat dan laut. Ini mengumpulkan bukti yang menunjukkan bahwa hominid yang bergerak terus-menerus mengubah arah evolusi biologis dan budaya.

Sepanjang turnya, Bellwood menyajikan pendapatnya sendiri tentang topik yang diperebutkan. Tetapi ketika bukti yang tersedia meninggalkan perdebatan yang belum terselesaikan, dia mengatakan demikian. Pertimbangkan hominid pertama. Spesies berusia setidaknya 4,4 juta tahun atau lebih yang status hominidnya kontroversial, seperti Ardipithecus ramidus, mendapatkan menyebutkan singkat. Bellwood tidak membuat keputusan apakah temuan ini berasal dari hominid purba atau kera purba. Sebaliknya, ini berfokus pada australopithecus Afrika, kumpulan spesies tegak tetapi sebagian mirip kera yang dianggap mencakup populasi yang berevolusi menjadi anggota genus kita sendiri. Homo, sekitar 2,5 hingga 3 juta tahun yang lalu. Bellwood menegaskan bahwa pembuatan alat-alat batu oleh Australopithecus terakhir, yang pertama Homo kelompok atau keduanya berkontribusi pada evolusi otak yang lebih besar pada nenek moyang kita.

Aksinya dimulai ketika Homo erectus menjadi hominid pertama yang diketahui meninggalkan Afrika, sekitar 2 juta tahun yang lalu. Masih ada pertanyaan, tulis Bellwood, tentang jumlah migrasi semacam itu dan apakah spesies manusia ini mencapai pulau-pulau yang jauh seperti Flores di Indonesia, mungkin memunculkan hominid kecil yang disebut hobbit, atau Homo floresiensis (SN: 30/03/16). Yang jelas itu H. erectus kelompok melakukan perjalanan melintasi daratan Asia dan setidaknya sampai ke pulau Jawa di Indonesia.

Migrasi antarbenua berkembang setelah Homo sapiens berasal sekitar 300.000 tahun yang lalu di Afrika. Hormat kami Bellwood H. sapiens, Neanderthal dan Denisovans sebagai spesies terpisah yang kawin silang di beberapa bagian Asia dan Eropa. Dia menyarankan bahwa Neanderthal mati sekitar 40.000 tahun yang lalu ketika mereka kawin dengan anggota lebih H. sapiens populasi, meninggalkan warisan genetik pada orang hari ini. Tapi itu tidak membahas argumen lawan yang berbeda Homo populasi saat ini, termasuk Neanderthal, terlalu dekat hubungannya untuk menjadi spesies yang terpisah dan bahwa perkawinan intermiten di antara kelompok-kelompok bergerak inilah yang mendorong evolusi manusia masa kini (SN: 05/06/21).

Bellwood menaruh perhatian besar pada peningkatan produksi pangan dan domestikasi di Eropa dan Asia setelah sekitar 9.000 tahun. Dia mengandalkan argumen, diambil dari bukunya tahun 2004 Petani awal, bahwa populasi pembudidaya awal yang berkembang pesat bermigrasi ke negeri-negeri baru dalam jumlah sedemikian rupa sehingga mereka menyebar bersama keluarga-keluarga linguistik yang besar. Misalnya, petani di tempat yang sekarang disebut Turki menyebarkan bahasa Indo-Eropa di sebagian besar Eropa sekitar 8.000 tahun yang lalu, klaim Bellwood.

Dia menolak proposal alternatif baru-baru ini, berdasarkan bukti DNA kuno, bahwa penggembala kuda dari budaya Yamnaya dari Asia Tengah membawa tradisi dan bahasa Indo-Eropa mereka ke Eropa sekitar 5.000 tahun yang lalu (SN: 15/11/17). Terlalu sedikit Yamnaya yang berimigrasi untuk memaksakan bahasa baru di komunitas Eropa, kata Bellwood. Demikian juga, menurutnya, penakluk Eurasia kuno, dari Alexander Agung hingga kaisar Romawi, tidak dapat membuat penutur bahasa daerah mengadopsi bahasa baru yang diucapkan oleh tuan militer mereka yang kalah jumlah.

Bellwood menyelesaikan pengembaraan evolusionernya dengan rekonstruksi tentang bagaimana populasi pertanian awal berkembang di seluruh Asia Timur dan sekitarnya, ke Australia, rantai pulau Pasifik, dan Amerika. Antara sekitar 4.000 dan 750 tahun yang lalu, misalnya, petani laut menyebarkan bahasa Austronesia dari Cina selatan dan Taiwan ke Madagaskar di barat dan Polinesia di timur. Bagaimana tepatnya mereka mencapai prestasi luar biasa ini tetap menjadi teka-teki.

Sayangnya, Bellwood tidak mempertimbangkan argumen arkeologi baru-baru ini bahwa masyarakat kuno lebih fleksibel dan kompleks daripada pemikiran lama (SN: 09/11/21). Sisi positifnya, pengembaraan evolusionernya bergerak dengan kecepatan tetap dan, seperti nenek moyang kita, mencakup banyak bidang.


Untuk membeli Pengembaraan Lima Juta Tahun dari Toko Buku.org. Berita Ilmiah adalah afiliasi dari Bookshop.org dan akan mendapatkan komisi atas pembelian yang dilakukan dari tautan dalam artikel ini.

READ  Jupiter dan Saturnus akan membuat jarak terdekat
Written By
More from Faisal Hadi
Poster teater profesor desain dipamerkan di festival internasional – Berita
Dua poster teatrikal yang dibuat oleh Dejan Mraović, asisten profesor desain grafis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *