Terapkan secara ketat langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial untuk menghindari gelombang baru: WHO tentang Covid-19

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Minggu meminta negara-negara di wilayah WHO Asia Tenggara untuk mengintensifkan dan secara ketat menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial, serta upaya untuk mempercepat vaksinasi terhadap Covid-19, untuk menghindari gelombang baru, karena lebih banyak negara mengkonfirmasi prevalensi varian kekhawatiran yang sangat menular.

“Kita harus terus memperkuat upaya kita untuk menguji, melacak, dan mengisolasi. Intervensi sosial seperti physical distancing, kebersihan tangan, dan penggunaan masker yang tepat harus diterapkan secara ketat. Langkah-langkah ini harus berlaku penuh dan untuk waktu yang lebih lama di daerah yang melaporkan varian masalah yang lebih menular, ”kata Poonam Khetrapal Singh, Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara.

Langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial adalah berbagai intervensi non-farmasi, baik individu maupun sosial, dan merupakan langkah-langkah hemat biaya untuk mengurangi penyebaran SARS-CoV-2 dan menyelamatkan nyawa, menurut sebuah pernyataan.

Langkah-langkah kritis

Selain langkah-langkah perlindungan pribadi, mereka termasuk pembersihan, desinfeksi, ventilasi, pengawasan, pelacakan kontak, isolasi dan karantina. Langkah-langkah physical distancing seperti membatasi jumlah pertemuan, menjaga jarak di tempat umum atau di tempat kerja, pembatasan pergerakan domestik; dan tindakan yang berkaitan dengan perjalanan internasional.

“Langkah-langkah ini sangat penting untuk mencegah infeksi, mengurangi penularan, dan menyelamatkan nyawa,” kata direktur regional.

Bahkan ketika negara-negara meningkatkan vaksinasi terhadap Covid-19, mereka harus menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial dengan cara yang tepat dan gesit.

Pendekatan berbasis risiko diperlukan untuk kesehatan masyarakat dan tindakan sosial. Langkah-langkah ini harus dilaksanakan oleh tingkat administrasi terendah dan terus disesuaikan dengan intensitas penularan dan kapasitas sistem kesehatan.

Kapasitas sistem kesehatan mencakup perawatan klinis untuk Covid-19 dan non-Covid-19 dan layanan kesehatan masyarakat seperti deteksi kasus, pengujian diagnostik, dan pelacakan kontak. Oleh karena itu, penilaian risiko harus mengukur kemampuan aktual untuk memberikan layanan dan kinerja layanan tersebut, kata Singh.

READ  Hai ... planet ini mengorbit bangkai bintang

Varian yang mengkhawatirkan

“Di mana varian kekhawatiran yang lebih menular menyebar, langkah-langkah ini harus diterapkan lebih ketat dan untuk waktu yang lebih lama,” kata direktur regional.

Awal pekan ini, Maladewa dan Myanmar mengkonfirmasi transmisi varian yang mengkhawatirkan. Sebelumnya, varian yang mengkhawatirkan telah dikonfirmasi di Bangladesh, India, Indonesia, Nepal, Sri Lanka, Thailand, dan Timor-Leste.

Variasi yang mengkhawatirkan dan keterbukaan ekonomi dan masyarakat telah berkontribusi pada peningkatan kasus baru-baru ini secara global.

Negara-negara di seluruh dunia saat ini berada pada berbagai tahap evolusi pandemi Covid-19 dan menghadapi berbagai situasi epidemiologis. Meskipun Wilayah tersebut sekarang mengalami penurunan kasus secara keseluruhan, terutama karena penurunan kasus yang dilaporkan di India, kasus terus meningkat di beberapa negara lain.

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *