Boris Johnson berupaya mengatasi krisis sekolah di Inggris saat bencana politik semakin dekat

Boris Johnson berupaya mengatasi krisis sekolah di Inggris saat bencana politik semakin dekat

Tuduhan utamanya adalah bahwa pemerintah Johnson membutuhkan waktu terlalu lama untuk menangani virus dengan serius, yang berarti ia memiliki rezim pengujian yang tidak memadai, terlalu terlambat dan secara obsesif mencoba menangani krisis dari London. Hasilnya adalah bahwa Inggris menderita kematian terbanyak di Eropa dan nomor lima terbanyak di dunia, menurut Universitas Johns Hopkins.

Selama krisis, pemerintah Johnson telah menderita berbagai skandal yang memalukan – dari penasihat utamanya yang dituduh melanggar aturan penguncian hingga perubahan arah yang berantakan setelah kebingungan nasional atas hasil ujian anak sekolah menyebabkan protes di London.

Sayangnya bagi Johnson, hidup sepertinya tidak akan jauh lebih mudah pada musim gugur ini. Setelah musim panas yang penting, anggota parlemen Inggris kembali ke parlemen pada 1 September, memberikan lawan Johnson di Partai Buruh – yang baru bangkit di bawah kepemimpinan Keir Starmer – sebuah forum untuk meminta pertanggungjawabannya karena banyak krisis yang terjadi antara sekarang dan akhir tahun.

September adalah bulan di mana sebagian besar negara akan berusaha untuk kembali ke tingkat normalitas tertentu. Siswa akan kembali ke sekolah dan universitas, artinya orang tua yang terpaksa tinggal di rumah untuk mengasuh anak dapat kembali bekerja.

Karena gagal menyekolahkan anak di awal musim panas, penting bagi Johnson untuk mengawasi awal tahun ajaran baru yang sukses di Inggris minggu depan. “Saya sebelumnya telah berbicara tentang kewajiban moral untuk membuka kembali sekolah bagi semua siswa dengan selamat, dan saya ingin berterima kasih kepada staf sekolah yang telah menghabiskan bulan-bulan musim panas membuat ruang kelas aman untuk Covid dalam persiapan untuk pengembalian penuh pada bulan September,” kata Johnson dalam pernyataan yang dirilis Minggu malam.

“Sangat penting” bagi semua anak untuk kembali ke sekolah setelah berbulan-bulan mengalami gangguan, kata Johnson.

Pernyataan itu ditafsirkan secara luas di media Inggris sebagai upaya untuk menunjukkan bahwa Johnson menguasai berbagai masalah. Tetapi karena semakin banyak Inggris terbuka, risiko lonjakan kasus virus korona meningkat. “Semua hal ini dapat membantu penyebaran virus lagi, karena kontak potensial akan meningkat secara signifikan,” kata Simon Clarke, profesor di bidang mikrobiologi seluler di University of Reading. Dia menambahkan bahwa saat musim gugur memasuki musim dingin, “orang mungkin mengira mereka batuk atau pilek musim dingin yang normal dan membawa virus ke tempat kerja, sekolah atau universitas.”

READ  Gubernur Letnan Delhi Anil Baijal meresmikan Pusat Perawatan COVID Di Chhatarpur, Terbesar di Dunia

Kembalinya mahasiswa ke universitas dapat menimbulkan risiko tertentu, kata Rob Ford, profesor politik di Universitas Manchester. “Ini akan menjadi keajaiban jika kami tidak melakukan penutupan besar-besaran dalam waktu satu bulan sejak masa kuliah dimulai,” katanya. “Sekitar 500.000 siswa bepergian dari seluruh negeri untuk berbaur satu sama lain di perumahan dan kampus siswa dengan kepadatan tinggi.”

Pendukung pemerintah mengklaim bahwa penting bagi ekonomi Inggris, yang mengalami kontraksi sebesar 20% pada kuartal terakhir, untuk membuka kembali. Namun para ahli kesehatan mengkhawatirkan konsekuensinya. “Jika kita kembali ke tingkat kontak yang sama dengan yang kita miliki di bulan Maret, maka kita akan kembali ke tingkat pertumbuhan epidemi yang sama,” kata Graham Medely, profesor pemodelan penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, kepada CNN .

Ini secara politis akan sulit untuk ditangani oleh pemerintah. “Sangat mungkin kita akan membutuhkan putaran lain dari penguncian yang sangat intervensionis, dan dalam jeda enam bulan dari penguncian pertama, mereka telah membuang niat baik dengan terlihat seperti orang yang tidak kompeten,” kata Ford.

Tantangan Brexit ke depan

Tantangan lain di musim gugur adalah terburu-buru bagi Inggris untuk mencapai kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa. Sementara kedua belah pihak berkomitmen untuk mencapai kesepakatan, pembicaraan tidak berkembang secara signifikan dalam beberapa waktu. Periode transisi saat ini dengan UE berakhir pada 31 Desember.

Johnson, tentu saja, memimpin kampanye untuk meninggalkan Uni Eropa pada tahun 2016, mengundurkan diri dari pemerintahan Theresa May atas apa yang dia sebut kelembutan kebijakan Brexitnya, dan menjalankan kampanye kepemimpinannya dengan janji untuk mengambil tindakan yang lebih keras dengan Brussels.

READ  Liga kecil mencerminkan 'pelatihan musim semi MLB' terpanjang 'sepanjang masa'

Sumber pemerintah Inggris, yang tidak berwenang untuk berbicara tentang catatan itu, mengatakan kepada CNN bahwa sementara kesepakatan “dapat dilakukan” pada awal Oktober – tanggal paling akhir di mata Inggris – tetapi itu “tidak berarti itu akan terjadi. . ” Sumber itu menambahkan bahwa negosiator Brussel masih belum benar-benar memahami posisi Inggris dan kurangnya proses serta waktu yang terus berdetak berarti suasana lebih suram daripada putaran sebelumnya.

Perasaan tidak dipahami ini saling menguntungkan. Seorang pejabat Uni Eropa, juga tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka, mengatakan: “Harus ada pemahaman dan kesadaran yang lebih baik tentang posisi kami dan kenyataan tentang apa artinya meninggalkan Uni Eropa.” Sumber itu berpikir bahwa Inggris bertahan “dengan harapan bahwa semuanya akan disepakati pada akhirnya,” tetapi perhatikan bahwa posisi itu “penuh risiko” dan mungkin menghasilkan kesepakatan yang terburu-buru yang tidak terlalu berharga.

Kerangka waktunya penuh, karena banyak yang harus terjadi antara kesepakatan apa pun yang dicapai dan itu mengikat secara hukum. Anton Spisak, mantan pejabat Kantor Kabinet Brexit, mengatakan bahwa “bahkan setelah kesepakatan politik selesai, pengacara pemerintah harus ‘menggosok’ teks untuk memastikan itu benar-benar dapat dijalankan secara hukum, sebuah proses yang bisa memakan waktu berbulan-bulan … Masalahnya bagi Boris Johnson adalah bahwa dia telah memberlakukan batas waktu akhir tahun pada dirinya sendiri, jadi dia perlu menemukan beberapa solusi hukum untuk menghindari kemungkinan jatuh dari tepi jurang. ”

Georgina Wright, seorang peneliti senior di lembaga thinktank Institute for Government, mengatakan proses ratifikasi untuk UE “berarti pemungutan suara di Dewan (pengelompokan 27 negara anggota) dan Parlemen UE sebelum 31 Desember,” menambahkan bahwa parlemen “telah sangat jelas bahwa itu tidak akan terburu-buru mencapai kesepakatan – pertemuan terakhir mereka adalah pada 14 Desember. ”

READ  Leslie Odom Jr berperan dalam seri 'Love in the Time of Corona' Freeform

Implikasi ekonomi dari tidak adanya kesepakatan sudah diketahui dengan baik, tetapi mengingat pandemi, mungkin juga ada implikasi politik. “Jika tidak ada kesepakatan maka ada bahaya nyata dari kedua belah pihak berputar ke bawah dan saling menyalahkan, mungkin berakhir dengan kebuntuan yang buruk,” kata Anand Menon, profesor politik Eropa di King’s College, London. “Kami melihat selama hari-hari awal pandemi keengganan Inggris untuk bekerja dengan UE di bidang-bidang utama. Seberapa buruk hal itu bisa terjadi jika pembicaraan berakhir pada Oktober, kemudian virus melonjak pada November?”

Tentu saja, bisa jadi sekolah dan universitas dibuka kembali tanpa hambatan dan ekonomi mulai bangkit kembali. Kesuraman seputar pembicaraan Brexit bisa menjadi dasar bagi terobosan yang menakjubkan. Sangat mungkin bahwa Johnson mengakhiri tahun dengan kesepakatan Brexit-nya dan negara dalam perjalanan keluar dari pandemi, dengan kepala tegak.

Atau semuanya mungkin salah. “Lonjakan virus, pembicaraan Brexit berjalan buruk, sekolah dan universitas harus ditutup, semua hal ini digabungkan akan menciptakan tornado bagi pemerintah,” kata Ford. “Dan jika mereka menangani krisis ini dengan tidak kompeten seperti mereka menangani hampir semua hal lainnya, oposisi hanya perlu memulai kembali dan membiarkan mereka melanjutkan dengan mencemari kredibilitas mereka.”

Bagaimanapun, empat bulan ke depan tidak akan mudah bagi Johnson. Bahkan jika semuanya berjalan sesuai keinginannya, banyak hal yang terjadi di luar kendali Perdana Menteri. Dan jika skenario terburuk menjadi kenyataan, dia mungkin dihadapkan pada kenyataan yang tidak menyenangkan karena harus membuat beberapa keputusan sulit tentang bagaimana orang Inggris akan diizinkan merayakan periode Natal.

Written By
More from Suede Nazar

Korea Selatan mengecam akun John Bolton tentang KTT Trump-Kim

Korea Selatan mengecam mantan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton atas apa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *