Indonesia Gantikan Jakarta yang Tenggelam dengan Ibu Kota Baru Nusantara: Detail di sini | berita Dunia

Indonesia Gantikan Jakarta yang Tenggelam dengan Ibu Kota Baru Nusantara: Detail di sini |  berita Dunia

Parlemen Indonesia telah mengeluarkan undang-undang untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta ke Nusantara. Ini adalah kemajuan paling signifikan dari sebuah gagasan yang telah dipermainkan oleh para pemimpin negara selama bertahun-tahun.

Undang-Undang Ibu Kota Negara yang baru, yang memberikan kerangka hukum untuk mega proyek ambisius senilai $32 miliar dari Presiden Joko Widodo, juga menetapkan bagaimana pembangunan ibu kota akan didanai dan diatur.

“Ibu kota baru memiliki fungsi sentral dan merupakan simbol identitas bangsa, serta pusat gravitasi ekonomi baru,” kata Menteri Perencanaan Suharso Monoarfa kepada parlemen setelah RUU itu disahkan.

Mengapa Indonesia memindahkan ibu kota dari Jakarta?

Rencana tersebut dirumuskan karena Jakarta rawan banjir akibat perubahan iklim. Megalopolis yang tenggelam juga menderita kemacetan kronis dan polusi udara.

Monoarfa mengatakan pemindahan ibu kota ke Nusantara didasarkan pada beberapa pertimbangan, manfaat dan kesejahteraan daerah serta dengan visi lahirnya pusat gravitasi ekonomi baru di tengah nusantara.

Presiden Joko Widodo pertama kali mengumumkan bahwa ibu kota akan dipindahkan pada 2019, tetapi pemindahan itu tertunda karena pandemi penyakit coronavirus (Covid-19).

Seberapa cepat Jakarta tenggelam?

Jakarta terletak di tanah berawa dekat laut – membuatnya sangat rentan terhadap banjir – dan merupakan salah satu kota yang paling cepat tenggelam di Bumi, menurut World Economic Forum (WEF). Telah jatuh ke Laut Jawa pada tingkat yang mengkhawatirkan karena pengambilan air tanah yang berlebihan.

Jakarta juga merupakan salah satu daerah perkotaan yang paling padat penduduknya di dunia. Ini adalah rumah bagi lebih dari 10 juta orang, termasuk sekitar 30 juta di wilayah metropolitan yang lebih besar, menurut PBB.

Tentang Nusantara

Nama kota baru itu dipilih oleh Widodo. Ini adalah istilah Jawa yang diterjemahkan menjadi “kepulauan” dalam bahasa Indonesia. Terletak di hutan Kalimantan di pulau Kalimantan.

Menurut data Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional, total luas ibu kota baru akan sekitar 256.143 hektar (sekitar 2.561 kilometer persegi) – hampir semuanya akan dikonversi dari kawasan hutan.

Indonesia memiliki sebagian besar Kalimantan, pulau terbesar ketiga di dunia, dengan Malaysia dan Brunei masing-masing memegang sebagian wilayah utaranya.

Relokasi awal akan dimulai antara 2022 dan 2024.

Nusantara akan mengikuti jejak ibu kota baru negara lain, termasuk Brazil dan Myanmar.

Ini akan memperkuat rantai pasokan dan menempatkan Indonesia “pada posisi yang lebih strategis di jalur perdagangan global, arus investasi dan inovasi teknologi”, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Ibu kota baru ini telah diberi label oleh pemerintah sebagai “super hub” rendah karbon yang akan mendukung sektor farmasi, perawatan kesehatan dan teknologi serta mendorong pertumbuhan berkelanjutan di luar pulau Jawa.

Nusantara akan dipimpin oleh seorang pemegang kekuasaan utama yang kedudukannya setara dengan menteri.

Written By
More from Suede Nazar
Indonesia mendesak parlemen G20 untuk memperkuat hubungan untuk pemulihan ekonomi
Presiden Indonesia Joko Widodo meminta parlemen negara-negara Kelompok Dua Puluh (G20) untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *