Buku John Bolton: Cina menyukainya karena memalukan Donald Trump, tetapi bukan bagian tentang Xi Jinping

Buku John Bolton: Cina menyukainya karena memalukan Donald Trump, tetapi bukan bagian tentang Xi Jinping

Ini juga benar Di Tiongkok, di mana media pemerintah dengan senang hati memainkan banyak depth dari paparan Bolton. Namun, tidak setiap bagian dari “The Room Wherever It Happened” dianggap sangat enak di balik Fantastic Firewall.
Ketika sampai pada tuduhan Bolton bahwa Trump meminta Presiden Tiongkok Xi Jinping untuk bantuan pemilihan kembali dan menyuarakan persetujuan untuk kamp-kamp penahanan massal di wilayah mayoritas Muslim di Xinjiang, media China sebagian besar tetap diam. Para diplomat negara itu sama-sama membisu, dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian hanya berkomentar untuk mengatakan bahwa China “tidak memiliki niat” untuk ikut campur dalam pemilihan AS dan bahwa pemerintahan Trump “jelas memahami” posisi Beijing di Xinjiang.
Pernyataan-pernyataan itu dibuat pada konferensi pers pada tanggal 18 Juni, sebagai tanggapan atas pertanyaan dari CNN, tetapi terutama hilang dari transkrip resmi acara tersebut. diterbitkan oleh Kementerian Luar Negeri. Transkrip MOFA sering meninggalkan pertanyaan tentang hal-hal sensitif.
Satu-satunya liputan dugaan Bolton tentang Xinjiang dan campur tangan pemilu di media arus utama Tiongkok muncul di World wide Moments berbahasa Inggris, tabloid nasionalis yang didukung negara yang ditujukan untuk audiensi asing. Kertas tertuduh Bolton menjadi “garis keras anti-China” yang berusaha untuk “mencoreng” Beijing dan “semakin memperkeruh perairan politik domestik AS.”

Sensor on the net

Batas-batas pada pengungkapan Bolton di Tiongkok melampaui tidak mencakup masalah: ada bukti diskusi buku yang disensor di dua system terbesar di internet Cina.

Pengguna di Weibo – layanan seperti Twitter – mengeluh mereka tidak dapat mengomentari buku atau berbagi bagian dari itu, sementara di WeChat, aplikasi perpesanan terbesar China, putting up tentang Bolton tampaknya disembunyikan atau dihapus. CNN dapat mengunggah tangkapan layar sampul buku ke WeChat, tetapi tidak ada kontak yang dapat melihat submitting yang dihasilkan.

READ  Neera Tanden mencabut pengangkatannya sebagai kepala kantor anggaran

Tidak jelas apa yang sebenarnya memicu penyensoran, karena beberapa putting up tentang buku tersebut, termasuk laporan di media China, diizinkan.

Yan Duan, seorang pekerja kantor di Beijing, mengatakan dia dikurung dari akun WeChat setelah membagikan PDF buku itu dalam pesan grup. Dia menerima pemberitahuan: “Karena akun WeChat ini diduga menyebarkan informasi palsu, login saat ini dinonaktifkan.”

“Seorang teman saya menyatakan minat pada buku itu, jadi saya pikir saya bisa langsung meneruskan file itu,” katanya, setelah menerimanya dari kontak lain di WeChat sendiri. “Sepertinya ada jendela sensor. File itu bisa dibagikan sebelumnya. Tapi setelah itu, aku mendengar banyak insiden di mana pesan disembunyikan atau pengirim ditendang seperti aku.”

Perwakilan untuk Sina dan Tencent, yang masing-masing mengoperasikan Weibo dan WeChat, tidak menanggapi permintaan komentar.

‘Tanyakan AS’

Excellent Firewall – dan sensor Cina pada umumnya – adalah kotak hitam, dan tujuan pasti dari blok tertentu mana pun bisa sulit untuk dipastikan, apakah itu pekerjaan sensor individu atau perintah top-down untuk mengontrol cakupan.

Ini terutama terjadi pada topik di mana beberapa diskusi diizinkan, tetapi elemen-elemen tertentu terlarang.

Menurut Tetsushi Takahashi, kepala biro China untuk surat kabar Nikkei, sebuah laporan tentang penyiar publik Jepang NHK tentang Bolton dihitamkan di China. Saluran televisi asing, termasuk CNN, sering disensor dengan cara ini.

“Saya pikir buku itu, dirilis pada hari Selasa, menguntungkan China. Lagi pula, Bolton menggambarkan Trump sebagai tidak layak untuk kepresidenan,” Takahashi menulis minggu ini. “Umpan terputus ketika mereka menunjukkan Trump di KTT AS-China pada Juni 2019, ketika ia meminta Presiden Cina Xi Jinping untuk membeli lebih banyak produk pertanian Amerika. Ada sesuatu yang ingin disembunyikan Xi: Menurut Bolton, pemimpin Cina itu mengatakan dia ingin bekerja dengan Trump selama enam tahun lagi, dengan asumsi dia akan terpilih kembali. Tetapi masa jabatan kedua Xi sebagai presiden berakhir pada Maret 2023. ‘Enam tahun lagi’ berarti Xi sudah mengandalkan perpanjangan. ”
Tampak jelas bahwa Cina lebih suka diskusi tetap fokus pada Trump, bukan Beijing. Dalam satu tanggapan atas pertanyaan tentang Bolton bahwa Kementerian Luar Negeri telah dipublikasikan secara on-line, juru bicara Zhao mengatakan: “Anda mungkin perlu meminta pihak AS untuk apa yang disebutkan dalam buku itu.”
READ  Menteri Kesehatan Inggris mengundurkan diri setelah melanggar aturan Covid, mantan rektor menggantikannya
More from Casildo Jabbour

Klip Justice League Snyder Slice mengungkapkan Jas Superman Hitam Henry Cavill. Menonton video clip

Ini untuk semua penggemar DC, klip Justice League Snyder Reduce baru keluar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *